Kutipan dari pernyataan Manel Football – Al Jazeera

Cosal Janeth Pereira mematahkan pertandingan di mana ia memenangkan ratusan, sementara Dushmantha Chamera mencetak gol terbaik dalam karirnya dari lima menjadi 16 untuk memimpin Sri Lanka meraih kemenangan atas Bangladesh pada pertandingan ketiga, yang dimainkan di Dhaka pada hari Jumat.

Dushmantha Chameera meraih kemenangan lima jarak sementara Kapten Kusal Janith Perera memecahkan ODI keenam 100 poin saat Sri Lanka menyelesaikan kemenangan habis-habisan 97 di Dead Rubber melawan Bangladesh di Dhaka kemarin.

Permainan itu tidak terlalu penting setelah Sri Lanka telah kalah dalam seri tersebut dengan satu pertandingan tersisa, tetapi kemenangan tersebut membantu para turis mengangkat suasana hati mereka setelah dua pertunjukan mengecewakan yang membuat mereka menyerahkan seri tersebut kepada tuan rumah dengan satu pertandingan tersisa.

Kemenangan tersebut membantu Sri Lanka mengumpulkan sepuluh poin di Piala Dunia di Liga Premier tetapi tempat kedua belas mereka tetap tidak berubah karena mereka berdiri dengan delapan poin. Sri Lanka dihukum dua poin karena keterlambatannya selama tur di Hindia Barat.

Lemparan terbukti menentukan saat permainan pembukaan Sri Lanka menambahkan 82 tembakan di gawang pertama. Kapten Pereira memiliki reputasi untuk berhati-hati, tetapi sekarang dengan dorongan di pundaknya, dia lebih waspada saat dia melewatkan peran setelah dia sibuk selama 40 kali.

Itu meninggalkan peringkat rata-rata yang lebih rendah dengan peluang untuk mendorong total menuju tanda 300 poin dan Sri Lanka berakhir di 286 berbanding enam.

Pereira berpartisipasi dalam 115 putaran dengan Dhananjaya de Silva yang membuat 55 dari 70 pengiriman tak terkalahkan dengan empat batasan.

Pereira dijatuhkan pada tiga kesempatan dan menyelesaikan 120 dari 122 bola dengan 11 empat dan enam.

READ  Foto-foto terbaik dari Kejuaraan Eropa 2020 | Galeri foto

Taskin Ahmed adalah pilihan finis empat gawang pilihan bowlinger.

Chamira, pemain utama Sri Lanka dalam tur tersebut, meniupkan api untuk mengganggu para batsmen. Dia menguji Shakeeb Al Hassan dengan bola pendek dan merupakan pemain bintang Bangladesh yang mencoba melepaskan tembakan menarik dan ditangkap dengan kaki pendek.

Chameera merebut tiga teratas pemukul Bengali, kemudian keluar untuk mantra kedua memoles ekor untuk menyelesaikan kariernya dengan kepribadian terbaik lima lawan 16.

Sri Lanka melakukan pertandingan pertamanya untuk tiga pemain – Ramesh Mendes, Chamika Karunaratne dan Pinura Fernando. Mendes adalah yang paling dikagumi dari semua pemain yang memasuki penyerangan, dan Rafiq Rahim berada di tengah.

Mashfiq dalam kondisi sangat baik setelah mencetak lebih dari 200 poin dalam dua pertandingan internasional pertamanya. Mendes memenangkan pertempuran saat ia mengklaim gawang yang sangat diinginkan oleh Sri Lanka dalam seri tersebut.

Tulisan itu sudah terpampang di Bangladesh pada saat itu, tetapi Mosaddegh Hussain dan Mahmudullah Riaz menunda penerbitan yang tak terelakkan selama setengah abad.

Mendes dan Hasaranga menyelesaikan dua portal gawang masing-masing.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *