Krisis Ukraina: India abstain saat PBB membuka penyelidikan atas dugaan pelanggaran Rusia | Berita India

NEW DELHI: Posisi ‘konsisten’ India untuk Ukraina melihatnya abstain dari pemungutan suara pada resolusi Dewan Hak Asasi Manusia PBB (UNHRC) yang menyelidiki dugaan pelanggaran hak asasi manusia oleh pasukan Rusia selama invasi yang sedang berlangsung ke Ukraina.
Ini adalah keenam kalinya India abstain dalam pembahasan Ukraina dalam pemungutan suara di Ukraina, termasuk resolusi di Dewan Keamanan, Majelis Umum dan Dewan Hak Asasi Manusia, sejak pemungutan suara prosedural di Dewan Keamanan pada akhir Januari.
India termasuk di antara 13 negara yang abstain, bersama dengan China dan Pakistan. Ketiga negara belum menghukum Rusiainvasi ke Ukraina. Resolusi tersebut diadopsi oleh 47 anggota UNHRC dengan 32 suara mendukung.

“Dewan Hak Asasi Manusia telah memutuskan untuk segera membentuk komisi penyelidikan internasional independen atas agresi Rusia terhadap Ukraina,” cuit UNHRC.
Resolusi tersebut mengutuk dengan sekuat tenaga pelanggaran dan pelanggaran hak asasi manusia dan menyerukan penarikan pasukan Rusia dan kelompok bersenjata yang didukung Rusia dari seluruh wilayah Ukraina secara “cepat dan dapat diverifikasi”.
Secara signifikan, China telah memilih menentang debat mendesak tentang Ukraina di UNHRC yang mendahului pemungutan suara pada resolusi. Pada resolusi yang menyerukan komisi penyelidikan, China memilih untuk abstain daripada bergabung dengan Rusia dalam memberikan suara menentangnya. Perwakilannya mengatakan dalam debat bahwa China tidak mendukung komisi penyelidikan yang diusulkan dan juga menentang politisasi hak asasi manusia.
Faktanya, satu-satunya negara selain Rusia yang menolak resolusi tersebut adalah Eritrea.

UEA termasuk di antara negara-negara yang memberikan suara mendukung resolusi tersebut. Dia abstain dari pemungutan suara DK PBB Resolusi mengutuk Rusia, tetapi kemudian mendukung resolusi serupa di Majelis Umum. itu Departemen Luar Negeri AS dilaporkan awal pekan ini bahwa pihaknya menarik telegram yang telah dikirim ke diplomat Amerika di luar negeri mendesak mereka untuk memberitahu rekan-rekan mereka di India dan Uni Emirat Arab bahwa “netralitas” mereka di Ukraina- Minta dia ke kamp Rusia.
India lebih lanjut mengklaim bahwa posisinya di Ukraina di berbagai badan PBB didasarkan pada pengawasan yang cermat terhadap resolusi dan memungkinkan pemerintah untuk menjangkau kedua pihak dan mempromosikan dialog. Pemerintah juga berulang kali mengingatkan PBB bahwa prioritas “utama” adalah evakuasi warga negara India. Telegram AS yang ditarik menunjukkan bahwa Departemen Luar Negeri percaya seruan untuk dialog dalam kasus ini menguntungkan Rusia, “agresor.”
Namun, abstain India dari UNHRC juga konsisten dengan keputusan sebelumnya, seperti dalam kasus Israel tahun lalu, untuk tidak mendukung apa yang dilihatnya sebagai tindakan “mengganggu” hak asasi manusia. Mengambil bagian dalam debat, India telah menyerukan penghormatan terhadap hak asasi manusia rakyat Ukraina, tetapi seperti di DK PBB dan UNGAmenahan diri dari mengutuk tindakan Rusia.

READ  China Mengambil Langkah Taktis Tambahan untuk Menegaskan Klaim Di Perbatasan Dengan India: Pentagon | Berita India

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *