“Konspirasi kudeta” Jordan: Setidaknya 14 penangkapan, mantan Ratu Noor dihukum karena “menghitamkan” putranya | Di luar negeri

Setidaknya empat belas orang ditangkap di Yordania karena alasan keamanan, Wakil Perdana Menteri Ayman Safadi melaporkan pada hari Minggu. Telah diumumkan bahwa Badan Keamanan Nasional telah menangkap seorang anggota keluarga kerajaan, mantan penasihat Raja Abdullah, untuk diinterogasi.




Ini tentang mantan Putra Mahkota Hamza bin Hussein, saudara tiri Abdullah yang, dengan bantuan sekitar dua puluh orang lainnya, mungkin telah merencanakan kudeta. Menurut Safadi, pangeran telah melakukan kontak dengan pihak asing atas konspirasi untuk mengguncang negara dan telah diawasi selama beberapa waktu. Pihak berwenang telah menyadap laporan antara Hamzah dan pihak asing ini tentang waktu tindakan untuk merusak keamanan Yordania, kata Safadi dalam konferensi pers.

Menurut Kantor Negara Petra, Bassem Awadallah yang dilatih AS, yang telah menjadi kepercayaan raja selama bertahun-tahun dan telah menjadi menteri keuangan selama beberapa waktu, dan Sharif Hassan Ben Zaid juga telah ditangkap. Yang terakhir juga merupakan anggota keluarga kerajaan.

Ratu Noor (69), janda Raja Hussein, yang meninggal tahun 1999, dan ibu dari mantan Putra Mahkota Hamzah, mengutuk “fitnah jahat” terhadap putranya dan orang lain pada hari Minggu. Berdoa agar kebenaran dan keadilan berlaku bagi semua korban yang tidak bersalah dari fitnah yang mengerikan ini. Tuhan memberkati dan peliharalah dia, ”tweetnya.


Pesan video

Menurut saluran TV al-Jazeera, Pangeran Hamzah mengatakan dalam pesan video pada Sabtu malam bahwa dia sedang dalam tahanan rumah dan telah mengetahui dari komando militer bahwa dia tidak diizinkan untuk berhubungan dengan siapa pun. Dia menyangkal terlibat dalam konspirasi melawan saudara tirinya, tetapi mengkritik rezim saat ini. “Saya bukan orang yang bertanggung jawab atas kerusakan dewan direksi, atas korupsi dan ketidakmampuan yang terjadi dalam struktur dewan kami selama 15 hingga 20 tahun terakhir.”

READ  Sebuah pohon berusia 20 juta tahun ditemukan: "Tampilan unik ke dalam sejarah"

Sekutu

Sekutu Yordania di kawasan Teluk mengatakan mereka mendukung otoritas Yordania menyusul laporan media tentang kemungkinan konspirasi. Uni Emirat Arab (UEA) mengatakan mereka “dalam solidaritas penuh” dengan Yordania. Sebuah pernyataan oleh Kantor Berita Emirates (WAM) mengatakan UEA “mendukung semua tindakan yang diambil oleh Raja Yordania, Raja Abdullah II … untuk memastikan keamanan dan stabilitas Yordania dan setiap upaya untuk menetralkannya”.

Tetangga Arab Saudi juga menyatakan “dukungan penuh … untuk keputusan dan tindakan yang diambil oleh Raja Abdullah II untuk menjamin keamanan dan stabilitas”.

Empat anggota Gulf Cooperation Council (GCC) lainnya – Qatar, Kuwait, Bahrain dan Oman – juga menyatakan dukungannya dengan cara yang sama.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *