Komentator Inggris menargetkan Rishi Sunak karena membaca Injil pada penobatan Raja Charles

Komentator Inggris menargetkan Rishi Sunak karena membaca Injil pada penobatan Raja Charles

Pada 6 Mei (waktu setempat), komentator politik Konservatif Inggris Calvin Robinson menyebut Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak sebagai seorang penyembah berhala. Dia berbicara tentang PM Sunak yang membaca bagian 1:9-17 dari Kitab Kolose pada penobatan Raja Charles. Panel membahas bahwa penobatan adalah acara Kristen, dengan Robinson menyebutnya tidak pantas bagi orang non-Kristen untuk membaca Injil.

Patut dicatat bahwa Rishi Sunak adalah seorang Hindu, dan tindakannya membaca Alkitab pada upacara penobatan Raja Charles telah menjadi isu. diskusi, dan banyak orang memuji komitmennya untuk mewakili keragaman Inggris. Sementara Perdana Menteri Inggris selalu menghadiri penobatan raja, Rishi Sunak adalah orang kulit berwarna pertama dan non-Kristen pertama yang memainkan peran utama dalam upacara tersebut. Namun, kaum konservatif seperti Calvin Robinson menganggapnya ofensif.

Salah satu panelis menyatakan bahwa Charles bukan hanya raja tetapi juga kepala negara; oleh karena itu dia harus memikirkan seluruh bangsa. Sambil setuju, Robinson mempertanyakan apakah orang bukan Yahudi harus membaca Injil. Dia berkata, “Haruskah kita membuat orang bukan Yahudi membaca Surat-surat? Apakah pantas seorang perdana menteri kafir membaca bacaan Injil?”

Bagi yang belum tahu, pagan adalah istilah yang menghina untuk menggambarkan seseorang yang menganut agama selain Kristen, Yudaisme atau Islam, tiga agama Ibrahim. Dalam hal ini, Robinson menggunakan istilah Pagan untuk PM Sunak karena dia adalah seorang penganut Hindu dan bukan seorang Kristen. Team Heiden mirip dengan istilah kafir yang digunakan muslim untuk non muslim.

Meskipun GB News memangkas bagian di mana Robinson menggunakan istilah kafir, video tersebut tetap masuk ke media sosial. Robinson mengutip klip tersebut dan langsung membuktikan bahwa dia benar ketika pengguna Twitter keberatan dengan penggunaan istilah tersebut. Dalam beberapa balasan dia mengatakan dengan tegas bahwa istilah itu tidak menghina dan secara teknis benar.

READ  Kapal kompi Belanda menyerang di lepas pantai Afrika Barat, 15 orang diculik

Salah satu pengguna Twitter, NJ_Timothy, menyebutnya “memalukan”, dan Robinson menjawab, “Memalukan, mengapa? Jawabannya adalah “Ya, itu pantas”, jadi itu pertanyaan yang tidak Anda setujui? Apakah Anda menentang pertanyaan umum yang diajukan? Atau hanya yang berhubungan dengan iman? Tidak biasa bagi seorang Hindu untuk membaca surat itu dalam kebaktian Kristen.”

Timothy dan pengguna Twitter lainnya, Jonny, secara kategoris menyebut menyebut seseorang sebagai penyembah berhala adalah penghinaan, yang dipertanyakan Robinson seolah-olah mereka tidak tahu arti sebenarnya dari istilah tersebut.

Dia berkata: “Istilah ini tidak menghina dalam konteks ini; secara teknis sudah benar. Kami sering berdoa untuk orang bukan Yahudi. Saya menganggap Anda Anglikan. Apakah menurut Anda kumpulan dan mazmur itu memalukan?”

Robinson biasanya menggunakan kata kesehatan. Ketika beberapa pengguna memprotes penggunaan istilah tersebut, dia bahkan mengatakan bahwa Rishi Sunak yang “kafir” harus masuk Kristen, menambahkan bahwa dia akan berdoa untuk itu.

Menanggapi pengguna Twitter yang memintanya untuk “berdoa untuk pertobatan keluarga kerajaan dan negara kembali ke satu-satunya agama Katolik yang benar,” katanya, “Tidak, terima kasih. Saya berdoa untuk pertobatan perdana menteri kafir kita. Saya tidak berdoa untuk orang Kristen yang bertobat yang sudah mengenal Kristus untuk mengenal Dia di suku lain. Ini omong kosong sektarian.”

Dia menghadapi reaksi keras karena menggunakan istilah itu di media sosial. Pengguna Twitter Jav menanggapi tweetnya yang sekarang sudah dihapus: “Menyebut seorang Hindu sebagai seorang penyembah berhala bukanlah kualitas yang paling Kristen! Akui saja itu menjijikkan dan minta maaf.

Pengguna Twitter Gavin Aplin berkata: “Konversi perdana menteri kafir kami? Sentimen yang sama digunakan oleh orang-orang percaya diri seperti Anda untuk menaklukkan dan menghancurkan budaya lain di seluruh dunia. Jika Tuhan itu ada, maka caranya terserah pada individu ciptaan Tuhan untuk tidak menganut agama apa pun sehingga orang seperti Anda dapat menyamarkan diri.”

READ  RUU untuk membatasi kekuasaan CJP menjadi undang-undang dalam bayang-bayang pembekuan SC - Pakistan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *