Kekalahan Turki Bisa Jadi Keuntungan India di UNGA: The Tribune India

KP Nayar

Analis Strategis

Panggung ini dirancang untuk mewujudkan potensi penuh dari peran India saat ini di Perserikatan Bangsa-Bangsa – di Majelis Umum ke-76, yang dibuka pada bulan September, sebagai anggota terkemuka dari badan-badan utama PBB, dan terutama di Dewan Keamanan, di mana negara itu memulai jangka waktu dua tahun pada tanggal 1 Januari.

Pengganti Presiden Majelis Umum PBB (PGA) saat ini, Volkan Bozkir, akan dipilih di New York hari ini. Diplomat-politisi Turki itu mencubit India bahkan sebelum dia menjabat sebagai PGA, ketika dia hanya presiden dari “badan penasihat, pembuat kebijakan, dan perwakilan utama PBB”. Dalam salah satu perjalanan penasihatnya ke seluruh dunia dalam persiapan pengangkatannya sebagai PGA tahun lalu, Bozkir menggambarkan dirinya sebagai “saudara Pakistan”.

Seminggu yang lalu, Bozkir mengatakan Pakistan “wajib” mengangkat Kashmir dengan kuat di PBB, dan posisi Islamabad diizinkan oleh piagam PBB dan resolusi Dewan Keamanan. Tindakannya melanggar “hak dan kewajiban dasar personel PBB” sebagaimana diatur dalam aturan personel badan dunia tersebut. Pakistan telah menghasut PGA untuk mengizinkan debat Majelis Umum tentang Kashmir, tetapi Bozkir tidak dapat mematuhi Islamabad karena PBB tidak antusias dengan tindakan semacam itu.

Angin di Aula Majelis Umum menjelang pemungutan suara yang mendukung Menteri Luar Negeri Maladewa Abdulla Shahid, yang diperkirakan akan berlayar sebagai pengganti Bozkir. Untuk menang, Shahid membutuhkan mayoritas sederhana yaitu 97 suara ketika semua 193 anggota PBB hadir dan memberikan suara pada agenda pemilihan PGA berikutnya. Selentingan di Turtle Bay, tempat markas besar PBB, memperkirakan antara 120 dan 130 suara untuk diplomat top Maladewa.

Jika Shahid kalah, alternatifnya adalah Zalmai Rassoul, mantan menteri luar negeri Afghanistan. India telah menyatakan dukungannya untuk Maladewa dan akan memilih Shahid. Namun kemenangan bagi kandidat Afghanistan sama sekali tidak akan merugikan New Delhi, yang memiliki hubungan dekat dan bersahabat dengan Kabul. Siapa pun PGA berikutnya dari New Delhi akan menjadi peningkatan besar atas petahana Turki, yang akan menyerahkan kendali Majelis Umum kepada penggantinya pada pertengahan September.

READ  Rusia memberlakukan larangan masuk untuk delapan pejabat Eropa

Setelah itu terjadi, Perwakilan Tetap India untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa, TS Tirumurti, dan dua Wakil Perwakilan Tetap (DPR) di New York, K. Nagaraj Naidu dan R. Ravindra, dapat berhenti melihat ke atas bahu mereka dan merasa sepenuhnya mendedikasikan diri untuk Nasib Indonesia di PBB. bukannya memadamkan api kecil yang dinyalakan oleh orang Turki. Masalah dengan negara-negara sebesar Turki, Mesir, Meksiko, dan Nigeria dalam organisasi internasional adalah bahwa mereka berpikir bahwa mereka setara dengan India.

Mereka frustrasi ketika mereka menemukan bahwa mereka tidak dapat memenangkan pemilihan di Majelis Umum atau badan-badan PBB lainnya dengan margin yang sangat mengesankan seperti India. Kecemburuan mereka menjadi pribadi karena perwakilan permanen mereka di PBB lebih disukai oleh para pemimpin mereka di rumah karena ketidakmampuan mereka untuk bersaing dengan sukses dengan India. Kebencian seperti itu, yang juga harus diwaspadai oleh para pendahulu Tirumurti, tidak akan hilang hanya karena seorang diplomat Turki telah berhenti menjadi PGA. Tetapi kecuali negara-negara tersebut memainkan peran kunci, seperti Bozkir, mereka tidak akan menjadi tantangan bagi India.

Sebuah tanda yang jelas bahwa Maladewa akan memenangkan pemilihan pada hari Senin adalah bahwa Shahid telah mulai membangun sekretariatnya, meskipun transisi dari Bozkir ke dia tidak akan dimulai sampai pertengahan Agustus. Maladewa telah meminta Blok Selatan, markas besar Kementerian Luar Negeri (MEA), untuk membebaskan salah satu anggota DPR India, Naidu, sebagai kepala sekretariat PGA-nya. Orang India adalah kepala kabinet yang sangat baik di Perserikatan Bangsa-Bangsa, terutama karena kemahiran mereka dalam bahasa Inggris. Pastor Miguel d’Escoto Brockmann, seorang imam Katolik dari Nikaragua yang menjadi PGA pada tahun 2008, membawa Nirupam Sen ke dalam sekretariatnya, yang baru saja melepaskan posisinya sebagai Wakil Tetap di New York. Ketika Ban Ki-moon menjadi Sekretaris Jenderal PBB, penunjukan pertamanya adalah Vijay Nambiar, pendahulu Sens sebagai kepala kabinet.

READ  Palestina dapat memberikan suara untuk pertama kalinya dalam 15 tahun SEKARANG

Jika kandidat Kabul kalah dalam pemilihan PGA pada hari Senin, itu sebagian akan menjadi mosi tidak percaya dunia di Afghanistan setelah September setelah pasukan Amerika meninggalkan negara itu. Dalam memilih Shahid daripada Rassoul, banyak negara akan mempertimbangkan apa yang bisa terjadi pada pemerintah di Kabul tanpa kekuatan militer Amerika Serikat untuk bertindak sebagai benteng melawan penggulingannya. Alasan pemungutan suara menentang Rassoul mungkin menjadi kekhawatiran yang mengganggu di banyak ibu kota tentang apakah PBB mampu mengadakan PGA tanpa negara, dalam arti bahwa jika Presiden Ashraf Ghani pergi, mungkin tidak ada pemerintah yang mendukung Rassoul. terguling.

Suara untuk PGA bukan hanya suara untuk suatu negara: kepribadian dan referensi kandidat itu penting. Seluruh pekerjaan hidup Rassoul, meskipun mengesankan, terbatas pada urusan Afghanistan. Shahid, di sisi lain, adalah anggota klub diplomatik PBB, bisa dikatakan, karena dari 1987 hingga 1994 ia aktif sebagai diplomat multilateral di negaranya di setiap majelis umum. Banyak diplomat PBB mengingat perannya dalam “Komite Keenam” Majelis Umum selama periode ini. Karena Komite Keenam adalah forum utama untuk membahas masalah hukum di Majelis Umum, pengalaman ini dipandang sebagai nilai tambah yang besar baginya dalam perlombaan untuk PGA.

Pada tahun 2017, PBB secara mendasar mengubah proses pemilihan untuk PGA, membuatnya lebih transparan dan menyertakan perwakilan masyarakat sipil, bahkan orang-orang yang tertarik dengan urusan global. Kandidat untuk jabatan tersebut sekarang harus mempresentasikan pernyataan visi mereka kepada publik dan melakukan dialog interaktif informal dengan negara-negara anggota. Ceramah tiga jam Shahid pada 6 Mei diberikan oleh seseorang yang mengenal PBB dengan baik. Latihan inklusif meyakinkan banyak negara untuk bersaing dengan Maladewa dalam pemungutan suara pada hari Senin.

READ  Asal Covid-19: "Laboratorium Wuhan secara militer aktif ..." kata Pompeo

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *