Kegagalan Tajam Draghi untuk “Sofag” di Turki

Mario Draghi berbicara pada konferensi pers di Roma.Gambar AP

Draghi tidak puas pada Kamis malam dengan “penghinaan” yang dialami von der Leyen ketika ternyata Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan hanya memiliki satu kursi tambahan di sebelahnya, yang ia tawarkan kepada Presiden Dewan Eropa, Charles Michel. Von der Leyen melihatnya dengan “Um” keheranan dan kemudian duduk di sofa seperti Cavusoglu.

“Saya sama sekali tidak setuju dengan perilaku Erdogan terhadap Ketua von der Leyen, itu tidak pantas,” kata Perdana Menteri Italia. Dia menambahkan: “Dengan diktator ini – sebut saja mereka apa adanya – kita harus dengan bebas mendiskusikan perbedaan dan pandangan masyarakat kita, tetapi kita juga harus bekerja sama untuk kepentingan negara.”

Judul “Diktator” secara khusus terbakar di pihak Turki. Duta Besar Italia dipanggil ke Ankara dan Menteri Cavusoglu mengatakan di Twitter bahwa dia sangat mengutuk “pernyataan yang tidak dapat diterima, populis dan buruk tentang presiden terpilih kami” dari Draghi.

Menurut Cavusoglu, kursi-kursi itu didirikan pada hari Selasa sesuai dengan protokol internasional dan atas permintaan UE sendiri. Dalam pandangannya, Turki adalah korban dari “tuduhan yang tidak bisa dibenarkan”.

READ  Menyelidiki sesama pelari yang mencolok di California | Di luar negeri

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *