Keberhasilan bulu tangkis India belakangan ini menjadi pengingat bagi pemerintah

Keberhasilan bulu tangkis India belakangan ini menjadi pengingat bagi pemerintah

Untuk waktu yang lama, bulu tangkis India telah mencari seseorang untuk memegang tongkat estafet dan memberikan PV Sindhu beberapa perusahaan di puncak. Sementara India tidak pernah kekurangan pemain bulutangkis yang berpengalaman dan berbakat, mayoritas masih kurang konsisten – membuat setiap penerus yang jelas hanya bertahan sebentar, satu per satu.

Jadi, ketika Sindhu menyelesaikan penurunannya di Olimpiade Tokyo dengan perunggu dan medali keseluruhan keduanya dari acara empat tahunan dan gemanya hampir tidak terselesaikan – sebuah pertanyaan yang tak terhindarkan melayang di udara.

Siapa yang akan menggantikan Sindh dan melanjutkan warisan bulu tangkis di India?

Maju cepat ke bulan-bulan dan setelah Olimpiade, dua orang India memenangkan tiga medali di dua kompetisi utama – Kejuaraan Dunia dan Kejuaraan All England – tetapi tidak ada yang bernama Sindh. Sebaliknya, ada mantan figur nomor satu dunia dan wajah baru yang lebih menarik perhatian, pergi dengan penghargaan ini.

Dalam pencarian India untuk menemukan pengganti adalah Lakshya Sen, pemain bulu tangkis muda kelahiran Almora yang membuat gelombang setelah memenangkan medali perunggu di Kejuaraan Dunia di Huelva tahun lalu.

Cepat berdiri, sembunyi-sembunyi dalam permainan online dan menggertak dalam pertemuan, Sen menjadi terkenal di India Terbuka pada bulan Januari, di mana ia membuat kehadirannya terasa. Dengan kemenangan mendebarkan atas juara dunia Luo Qin Yu, Sen menunjukkan semangat untuk mengambil alih gelar dari Sind.

Sejak itu, Sen melakukan pertandingan yang tak kenal lelah dengan petenis nomor satu dunia dan juara bertahan Olimpiade Victor Axelsen, peraih medali perunggu Tokyo Anthony Genting, dan sesama peraih medali perunggu Kejuaraan Dunia Anders Antonsen dalam waktu dua minggu dan sampai dia berhasil mengalahkan mereka semua dalam perjalanan untuk mengumpulkan medali peraknya dari Jerman Terbuka dan seluruh Inggris.

READ  'Dia tidak dalam satu seri': Salman Pat mengecam Banisar karena mengatakan 'Tim India lebih dari Tim Shastri daripada Kohli'

Kedatangan khalifah

Assams Ashmita Chaliha adalah bintang bulutangkis lainnya yang sedang naik daun (Sumber: Twitter / BATC)

Ashmita Chaliha dari Assam adalah bintang bulu yang sedang naik daun (Sumber: Twitter / BATC)

Kebangkitan Lakshya merupakan lambang keragaman bulu tangkis India di luar pusat kekuasaan tradisional yaitu pusat bulu tangkis Puellela Gopichand. Ya, itu adalah fakta bahwa nama-nama terkenal seperti PV Sindhu, Saina Nehwal, Kidambi Srikanth dan Sai Praneeth telah dikaitkan dengan akademi terkenal, yang bertanggung jawab untuk mengeluarkan legenda olahraga India. Tapi angin perubahan adalah pasca-Olimpiade Tokyo, pelonggaran sedang terjadi dan kegilaan bulu tangkis tidak lagi terbatas pada kantong di Hyderabad.

Ashmita Chaliha adalah contoh lain dari kebangkitan NextGen. Dia digambarkan sebagai salah satu pemain yang harus diwaspadai dengan langkah cepatnya di lapangan. Yang perlu diperhatikan adalah bahwa itu bukan dari India Selatan karena sebagian besar penumpang di India berasal. Sebaliknya, chaletnya berasal dari Guwahati, Assam, di mana ia dilatih oleh pelatih Indonesia Edwin Iriawan, dan Surangan Bopura dari India.

Ontati Hooda, yang berasal dari Rohtak, Haryana, negara bagian yang juga menghadiahkan gadis poster bulutangkis pertama India – Saina Nehwal. Namun, Hooda, yang baru berusia 14 tahun, sudah memiliki gelar Super 100 dari Odisha Open awal tahun ini dan dengan dorongan ayahnya, gadis remaja itu masih berlatih di fasilitas pemerintah yang sederhana di utara.

singkirkan pusat

Selama bertahun-tahun, budaya olahraga India mengandalkan pusat-pusat tradisionalnya. Seperti gulat dan tinju, itu adalah Haryana, sedangkan untuk acara trek dan lapangan fokusnya sebagian besar di India selatan, wilayah Nilgiris.

Bahkan untuk bulu tangkis pun menjadi isu yang berpusat di sekitar Hyderabad hingga munculnya bocah Almora dari perbukitan tinggi Kumon yang menunjukkan bahwa budaya bulu tangkis perlahan mulai menyebar ke seluruh India.

READ  IND vs NZ: 'Dia memukul selama lebih dari satu jam dan tidak melakukan apa-apa': mantan kapten PAK menunjukkan kelemahan besar di India | jangkrik

Di sebelah timur, Manipur juga merupakan harta karun bintang bulu tangkis yang sedang naik daun seperti Maisnam Meiraba, duo ganda Manjit Singh dan Dingku Singh.

Baca | Menempatkan Manipur di peta bulu tangkis: duo Manjit-Dingku memicu perubahan

Salah satu alasannya adalah pertumbuhan akademi bulu tangkis swasta, yang juga memiliki pelatih internasional papan atas yang memungkinkan hal ini terjadi. Akademi telah mengadaptasi banyak ilmu olahraga ke dalam metode pelatihan mereka untuk menghasilkan pemain berkualitas.

Hasilnya adalah bulu tangkis sekarang memiliki kekuatan yang sehat di bangku cadangan yang siap untuk lepas landas secara besar-besaran, namun momentumnya ada pada pemerintah untuk mewujudkannya.

Kebutuhan akan sistem eksplorasi

Lakshya Sen di India Open 2022 (Sumber: BAI)

Lakshya Sen di India Open 2022 (Sumber: BAI)

Untuk waktu yang lama, India telah mengandalkan kompetisi sebelum menemukan superstar berikutnya tanpa tempat pengujian di depan mereka. Namun dengan sistem kepramukaan yang dibentuk di luar kompetisi biasa, pemerintah dapat menemukan dan membina bakat-bakat muda di awal karir mereka.

Pemerintah harus bekerja sama dengan akademi swasta dan menemukan cara untuk menyebarkan olahraga di daerah di mana kehadiran mereka hampir diabaikan. Ini akan membantu meningkatkan kompetisi lokal dan juga meningkatkan kekuatan bangku dan membawa keragaman yang sangat dibutuhkan untuk olahraga.

Dengan Olimpiade Paris hampir dua tahun lagi, tidak ada banyak waktu untuk merencanakan. Apa yang biasanya siklus empat tahun telah dipersingkat menjadi tiga karena pandemi COVID-19. Para atlet memiliki waktu singkat di luar musim sebelum melanjutkan partisipasi aktif. Oleh karena itu, orang tidak berharap banyak perubahan untuk unit di Paris.

Tapi ini harus menjadi cara untuk mulai mempersiapkan Olimpiade Los Angeles 2028 juga. Akan ada orang-orang seperti Lakshya Sen atau Anshu Malik dan bahkan Arundhati Chaudhary dan Saurabh Chaudhry di puncak karir mereka dan idealnya di atas panggung emas untuk meraih medali.

READ  Ketidakpastian atas posisi wakil kapten menjelang pengumuman Tim India dari Tes Afrika Selatan: Sumber NDTV

Pihak berwenang harus mengelola beban kerja mereka sendiri tetapi juga menjaga angkatan berikutnya siap menghadapi tantangan jika diperlukan. Tanggung jawab regulasi ini terletak pada pemerintah untuk terus memikirkan masa depan, rencana, struktur dan yang paling penting, membina bakat untuk melihat medali terwujud dalam kenyataan.

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *