Katla: Bagaimana Wordle Indonesia memberi alasan kepada para gamer untuk tetap berhubungan – Hiburan

Katla: Bagaimana Wordle Indonesia memberi alasan kepada para gamer untuk tetap berhubungan – Hiburan

Vanya Ivan (Jakarta Post)

Jakarta ●
Minggu 6 Maret 2022

2022-03-06
14:00
0
0c06e8ca436d6e21bba3a708563758a1
1
hiburan
katla, wordle, Kotla, permainan kata, permainan kata bahasa Indonesia
Gratis

Setelah popularitas Wordle yang viral di seluruh dunia, Fatih Katlifa yang berusia 30 tahun, penggemar teka-teki kata online, mulai bertanya-tanya apakah ada versi bahasa Indonesia dari permainan tersebut.

Setelah seminggu bermain Wordle, Fatih mulai mengembangkan versi bahasa Indonesia menggunakan keahliannya sebagai software engineer. Aturan dan fitur gim ini hampir sama, dan juga termasuk mode gelap, buta warna, dan menantang.

“Saya membuat Katla terutama untuk hiburan pribadi. Saya hanya ingin bermain Wordle, tetapi dalam bahasa ibu saya.”

Namun, Fatih memprogram versi permainannya sehingga beberapa pilihan harian Katla melewati kata-kata biasa sehari-hari. Berbeda dengan kata-kata bahasa Inggris yang relatif biasa ditemukan di Wordle, kata Katla didasarkan pada Kamus Besar Bahasa Indonesia (Kamus Besar Bahasa Indonesia). Fatih mengatakan tujuannya adalah untuk memungkinkan pemain mengidentifikasi kata-kata yang kurang dikenal.

“Jadi, jika seorang pemain kalah karena jawabannya adalah [an unfamiliar] Satu kata, setidaknya mereka masih akan belajar sesuatu dari kehilangan.”

Hiburan yang menyenangkan: Fateh Ktelifa, seorang insinyur perangkat lunak berusia 30 tahun, tidak tertarik dengan teka-teki kata sampai Wordle datang.  Sisanya, kata mereka, adalah sejarah, dan dia menciptakan game viral versi bahasa Indonesia, yang diberi nama Katla dan berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI).  (Sumber Fatih Qatalifa)Hiburan yang menyenangkan: Fateh Ktelifa, seorang insinyur perangkat lunak berusia 30 tahun, tidak tertarik dengan teka-teki kata sampai Wordle datang. Sisanya, kata mereka, adalah sejarah, dan dia menciptakan game viral versi bahasa Indonesia, yang diberi nama Katla dan berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI). (Courtesy of Fatih Qatlifa) (Koleksi Pribadi / Fatih Katelifa)

tetap berhubungan

Meskipun komunikasi virtual adalah cara yang paling memungkinkan untuk tetap berhubungan, Katla, seperti halnya Wordle, membantu orang Indonesia tetap berhubungan dengan orang-orang yang biasanya tidak mereka ajak berkomunikasi.

READ  Federasi Bulu Tangkis Dunia mempertahankan sistem poin yang sama

Jorda, sinematografer berusia 23 tahun, menjadi terobsesi dengan Katla setelah seorang teman membagikannya dengan grup mereka.

“Aku akan mengatakan keduanya [Wordle and Katla] Itu telah berubah menjadi alat bagi kami untuk terus berbicara satu sama lain dan mengolok-olok satu sama lain.”

Fatih senang membaca reaksi para pemain. “Di waktu luang saya, saya memburu orang dengan mencari ‘Katla’ di Twitter. Saya merasa lucu bagaimana orang mengolok-olok teman mereka karena skor Katla mereka.”

Tiffany Lianto, seorang manajer akun berusia 22 tahun dari Jakarta, mengatakan bahwa permainan telah memperkaya dinamika hubungan kerjanya, khususnya antara orang-orang di departemennya, memungkinkan mereka untuk membuat koneksi di luar pekerjaan.

“Adalah baik untuk menjauh dari diskusi yang berhubungan dengan pekerjaan untuk sementara waktu, bahkan saat kita sedang berkomunikasi dengan rekan kerja kita. Saya selalu ingin berbicara dengan mereka sebagai teman di luar pekerjaan.”

Terus Berkembang: Katla, Wordle versi bahasa Indonesia yang dikembangkan oleh Fatih Katleva, mengikuti permainan aslinya, mendorong pemain untuk menebak kata lima huruf hari ini dalam enam upaya.  Fateh sekarang mengembangkan mode multipemain waktu nyata untuk diluncurkan Terus Berkembang: Katla, Wordle versi bahasa Indonesia yang dikembangkan oleh Fatih Katleva, mengikuti permainan aslinya, mendorong pemain untuk menebak kata lima huruf hari ini dalam enam upaya. Fateh sekarang mengembangkan mode multipemain waktu nyata untuk meluncurkan “segera”. (JP / Vania Evan) (JP / Vania Evan)

Perbedaan

Dalam iterasi saat ini, Katla mengikuti model Wordle yang menyajikan satu kata setiap hari, tetapi Fatih mengatakan kepada The Jakarta Post bahwa dia sedang mengembangkan mode multipemain waktu nyata di mana pemain dapat memainkan game sebanyak yang mereka suka.

Situasi baru adalah tanggapannya atas permintaan dari penggemar Catla yang mengatakan kepadanya bahwa mereka ingin bermain beberapa kali sehari, dan sementara Fateh mengatakan dia akan segera siap, dia tidak mengatakan kapan.

Penerimaan umum di antara para pemain sangat kuat. Dua minggu setelah diluncurkan pada 21 Januari 2022, Fatih memasang alat untuk memantau lalu lintas pengguna dan melihat bahwa Katla telah mengumpulkan 40.000 kunjungan unik setiap hari, dengan jumlah itu terus bertambah.

READ  Kenang Penerbangan Terakhir Bersama Stevie Agnecya, Begini yang Diingat Suami - Manadopedia

Katla dipuji oleh Ivan Lanin, seorang guru bahasa Indonesia yang terkenal dan pendiri Narabahasa, sebuah perusahaan konsultan bahasa.

“Konsep permainan ini menciptakan situasi untuk pembelajaran pengalaman, yang menyenangkan pada saat itu,” kata Evan, yang bermain Catla setiap hari sebelum hari kerjanya dimulai. Ia berharap bisa mempertahankan rekor kemenangannya.

Wordle telah diadopsi dalam berbagai bahasa, dan berbagai variasinya tidak berhenti pada bahasa. Ambil contoh Worldle, permainan kasual di mana pemain mencoba menentukan negara atau wilayah mana yang ada di peta geografis yang ditampilkan setiap hari.

Sama seperti Katla, ada juga Worldle versi Indonesia yang disebut Kotla. Pria di belakang Kotla, Jacky Efendi, 26, yang juga seorang insinyur perangkat lunak, mengatakan kepada surat kabar itu bahwa dia mengembangkannya secara tiba-tiba.

“Aku akan segera kembali, aku sedang membangun Kotla.” Jackie ingat posting di Twitter.

Tweetnya dimulai sebagai lelucon, tetapi dengan cepat menjadi serius ketika pengikutnya mulai meminta pembaruan. Kotla diluncurkan pada 29 Januari 2022, sekitar seminggu setelah Katla, dan mencatat lebih dari 9.000 kunjungan unik di minggu pertama. Dan seperti Katla, jumlahnya terus bertambah.

Jackie berkata, “Kamu benar-benar melebihi ekspektasiku. Sebenarnya, aku tidak punya ekspektasi apa-apa. Aku hanya ingin bermain Kotla untuk bersenang-senang.”

Lelucon tentang Anda: Jackie Effendi, seorang insinyur perangkat lunak berusia 26 tahun, men-tweet dengan bercanda bahwa ia sedang membangun Kotla, memicu respons yang kuat dari para pengikutnya untuk benar-benar mewujudkannya.  (Courtesy dari Jackie Effendi)Lelucon tentang Anda: Jackie Effendi, seorang insinyur perangkat lunak berusia 26 tahun, men-tweet dengan bercanda bahwa ia sedang membangun Kotla, memicu respons yang kuat dari para pengikutnya untuk benar-benar mewujudkannya. (Courtesy of Jackie Effendi) (Koleksi Pribadi / Jackie Effendi)

Sumber terbuka, komunitas terbuka

Baik Fateh maupun Jackie mengatakan mereka tidak merasa tertekan oleh popularitas permainan mereka untuk memenuhi masukan atau kritik pemain. Di waktu luang mereka, mereka menanggapi laporan bug dan permintaan untuk fitur tambahan, seperti mode buta warna, tetapi mereka melakukannya tanpa tenggat waktu.

READ  Tempatkan nama yang membangkitkan (selain) asosiasi yang menyenangkan

Mereka berdua ingin menjaga dan mengembangkan game sebagai hiburan yang menyenangkan. Saya tidak punya rencana untuk memonetisasi atau mendaftarkan game sebagai kekayaan intelektual.

Bagaimanapun, itu tidak mungkin, karena Katla dan Kotla didasarkan pada ide-ide pencipta lain. Selain itu, KBBI melarang pihak ketiga menggunakan konten mereka untuk menghasilkan pendapatan.

Sementara itu, baik Fatih maupun Jackie telah mengunggah kode sumbernya ke platform open source sehingga orang dapat menggunakannya dengan bebas. Dengan melakukan itu, mereka mengatakan bahwa game mereka menyediakan pintu gerbang ke komunitas pengembang kolaboratif.

Valerie Dante, seorang penulis konten berusia 25 tahun, mengatakan permainan itu menjadi rutinitas malam hari yang membantunya mengakhiri harinya dengan nada positif.

Kevin Augusta, seorang karyawan e-commerce berusia 24 tahun, berkomentar bahwa daya tarik Katla dan Kotla terletak pada rasa pencapaian pribadi yang mereka berikan, menciptakan rasa bangga dan kepuasan diri.

“Adalah baik untuk memiliki tantangan yang berbeda, memanjakan dan bahkan menyenangkan untuk dihadapi setiap hari [that] Itu membuat hidup tidak berputar di sekitar pekerjaan,” katanya.


About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *