Kasus Omicron India: Vaksinasi, vaksinasi, vaksinasi untuk Omicron: Kementerian Kesehatan

Omicron mulai mendapatkan pijakan di Asia minggu ini (file)

Highlight

  • Pemerintah mendesak orang untuk “memvaksinasi, memvaksinasi, memvaksinasi”
  • India melaporkan kasus pertama dari jenis Omicron-Covid kemarin
  • Varian Omicron pertama kali dilaporkan dari Afrika Selatan minggu lalu

New Delhi:

Pemerintah telah mendesak orang untuk “memvaksinasi, memvaksinasi, memvaksinasi” setelah itu sebagai tanggapan atas kekhawatiran yang meluas dan berkembang. India melaporkan kasus pertama dari jenis Omicron Covid.

Pemerintah juga mengatakan bahwa “tingkat keparahan penyakit diperkirakan kecil” karena vaksinasi berlangsung cepat dan tingkat kekebalan alami diperoleh setelah terpapar varian Delta.

Dalam sebuah pernyataan singkat yang dirilis pada hari Jumat, pemerintah mengatakan, “… karena sifatnya (strain Omicron), kemungkinan akan menyebar ke lebih banyak negara termasuk India,” menggarisbawahi ekspektasi bahwa lebih banyak kasus strain baru di negara tersebut. akan ditemukan selama beberapa hari dan minggu ke depan.

“Kasus Omicron semakin banyak dilaporkan dari negara-negara di luar Afrika Selatan dan karena karakteristiknya (varian) kemungkinan akan menyebar ke negara lain termasuk India… Terbukti seropositif), tingkat keparahan penyakit ini diperkirakan kecil, “kata FAQ pemerintah.

“Tidak ada bukti bahwa vaksin yang ada tidak akan bekerja dengan Omicron … Perlindungan vaksin juga didukung oleh antibodi, serta kekebalan seluler … sangat penting,” bunyi FAQ.

Tes yang ada akan mendeteksi tanda-tanda infeksi Covid, tetapi mereka tidak dapat memberikan bukti pasti tentang Omicron.

Tes Covid “mendeteksi gen spesifik dalam virus seperti ‘Spike’ (S), ‘Enveloped’ (E) dan ‘Nucleocapsid’ (N) untuk mengonfirmasi keberadaan”. Dalam strain Omicron, gen S sangat bermutasi sehingga “beberapa primer dapat memberikan hasil yang menunjukkan tidak adanya gen S” dan ini “dapat digunakan sebagai fitur diagnostik” dalam kaitannya dengan penanda lain, untuk varian baru. , mengumumkan pemerintah.

READ  Demikian disampaikan Menteri Kesehatan Sajid Javid. pembatasan Covid baru dikatakan sebagai upaya terakhir di Inggris

“…pengurutan genom diperlukan untuk konfirmasi akhir varian Omicron,” pemerintah memperingatkan, mengulangi peringatan WHO dalam hal ini.

Kehati-hatian ini juga disebabkan oleh fakta bahwa gen S juga hilang dalam varian alfa.

NS Varian Omicron pertama kali dilaporkan dari Afrika Selatan minggu lalu.

Memiliki 50 mutasi yang dilaporkan (dibandingkan dengan Delta) termasuk 30+ pada protein lonjakan, yang merupakan target vaksin terbaru dan menggunakan virus untuk mengakses sel-sel tubuh.

Para peneliti mencoba memastikan apakah ini membuatnya lebih menular atau mematikan daripada Delta, dan memang seberapa efektif vaksin yang ada.

Sejak pengumuman dua kasus pertama kemarin, sejumlah sampel lain sudah diambil. ditandai kemungkinan kasus Omicron, termasuk dua di Tamil Nadu. Sampel ini dan sebelumnya, termasuk 10 dari Mumbai, enam dari Delhi, dan dua dari Chandigarh, sedang dianalisis untuk mengidentifikasi strain.

Sampel dari lima kontak dari salah satu pasien Omicron (seorang ahli anestesi berusia 46 tahun dari Bengaluru tanpa riwayat perjalanan) juga dianalisis setelah mereka juga dinyatakan positif COVID-19.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *