Karantina institusi 7 hari harus di Maharashtra bagi mereka yang berasal dari negara berisiko tinggi

Dengan enam penumpang internasional dari “negara berisiko” yang dites positif Covid-19 di Maharashtrapemerintah negara bagian memperketat aturan untuk pelancong internasional pada hari Selasa dan menetapkan karantina institusional selama tujuh hari untuk semua orang yang datang dari negara-negara ini.

Pelancong udara domestik yang memasuki Maharashtra juga diharuskan membawa laporan tes RT-PCR negatif – sampel yang diuji dalam waktu 48 jam setelah kedatangan – terlepas dari status vaksinasi mereka.

Melihat laporan dari seluruh dunia Omikron, yang baru Covid-19 “Varian pertimbangan”, Pemerintah Uni pada hari Minggu merevisi pedoman untuk pelancong internasional yang datang dari Eropa – termasuk Inggris, dan 11 negara “terancam” lainnya – tes pada saat kedatangan, karantina rumah selama tujuh hari setelah hasil tes negatif dan tes ulang pada hari kedelapan. .

Pemerintah mengumumkan pada hari Selasa bahwa enam penumpang internasional dari “negara berisiko” telah dites positif di Maharashtra. Sampel Anda dikirim untuk pengurutan genom untuk melihat apakah mereka membawa patogen Omicron. Pemerintah juga telah menyarankan semua kabupaten untuk melakukan tes S-Gene Target Failure (SGTF), alat molekuler yang digunakan untuk segera mengidentifikasi kasus dugaan Omicron.

Negara juga telah mengeluarkan aturannya sendiri untuk pelancong internasional yang lebih ketat dari aturan yang ditetapkan oleh pusat.

Aturan baru menyatakan bahwa penumpang internasional dari negara-negara berisiko akan menjalani karantina institusional wajib dan tes RT-PCR pada hari ke 2, 4 dan 7. Jika tesnya positif, orang tersebut akan dipindahkan ke rumah sakit. Bahkan jika semua laporan tes negatif, para penumpang masih harus dikarantina di rumah selama tujuh hari lagi.

Selain setiap negara di Eropa, termasuk Inggris, ada 11 negara lain yang diklasifikasikan sebagai “berisiko” oleh Kementerian Kesehatan – Afrika Selatan, Brasil, Bangladesh, Botswana, Cina, Mauritius, Selandia Baru, Zimbabwe, Singapura, Hong Kong dan Israel.

READ  Taliban: Delhi sudah memenuhi tuntutan, kata Taliban | Berita India

Penumpang dari negara yang tidak terancam punah harus menjalani tes RT-PCR pada saat kedatangan dan karantina selama 14 hari jika hasilnya negatif. Jika hasilnya positif, mereka akan dipindahkan ke rumah sakit. Penumpang keluar dengan penerbangan lanjutan dari Maharashtra akan menjalani tes RT-PCR di bandara dan hasil tes akan dikirim ke maskapai penerbangan lanjutan. Jika hasilnya positif, bandara penerima akan diinformasikan.

Pelancong udara domestik yang bepergian di dalam negara bagian harus memiliki sertifikat vaksinasi ganda atau laporan RT-PCR dalam waktu 48 jam. Namun, semua penumpang yang datang dari luar Maharashtra harus memiliki laporan tes RT-PCR negatif dalam waktu 48 jam setelah kedatangan.

Pemerintah negara bagian telah meminta wakil komisaris polisi (imigrasi) dan kantor imigrasi untuk membuat proforma untuk semua penumpang yang datang pada penerbangan internasional dengan informasi tentang riwayat perjalanan 15 hari terakhir, yang diperiksa oleh petugas imigrasi. Jika penumpang memberikan informasi palsu, dia akan dipesan sesuai dengan Undang-Undang Perlindungan Bencana.

Seorang pejabat senior IAS mengatakan, “Warga negara dari semua negara wajib menjalani tes RT-PCR. Kami tidak tahu dari mana varian baru itu berasal. Pemeriksaan yang lebih luas sekarang diperlukan. Bahkan jika beberapa orang dikenal dengan strain baru, ini merupakan tantangan besar. Mungkin tidak nyaman bagi sebagian orang, tetapi fase ini merupakan tantangan.”

Sebuah pernyataan resmi dari Bandara Internasional Chhatrapati Shivaji Mumbai menyatakan, “Penumpang yang masuk dari negara-negara berisiko tinggi akan dipisahkan dari mereka yang datang dari negara-negara berisiko rendah. Fasilitas pengujian RT-PCR yang memadai untuk kedatangan internasional dalam bentuk 48 loket pendaftaran dan 40 bilik pengambilan sampel … Tiga laboratorium pengujian RT-PCR – Lifenity, Suburban Diagnostics dan Acu-MDx (Mylabs) – telah ditugaskan untuk ditinjau. Selain RT-PCR normal, tersedia 30 perangkat Rapid-PCR untuk penumpang dengan penerbangan lanjutan dengan waktu koneksi singkat. Sistem ini akan diperluas jika diperlukan.”

READ  Covid-19: India mengizinkan masuk bebas karantina untuk pelancong dari 99 negara

Area tempat duduk besar untuk penumpang yang menunggu hasil tes RT-PCR mereka telah diaktifkan dengan fasilitas seperti kamar kecil dan kafetaria, kata juru bicara itu.

BMC saat ini memiliki 6.000 tempat tidur karantina institusional untuk penumpang internasional. “Kami memiliki sekitar 1.000 tempat tidur di Byculla Jumbo Center, yang gratis. Kami juga telah mengidentifikasi 20 hotel dengan kapasitas 5.000 tempat tidur untuk pelancong. Tapi itu akan menjadi layanan berbayar mulai dari Rs 1.000 sehari, ”kata Suresh Kakani, komisaris tambahan Brihanmumbai Municipal Corporation (BMC).

BMC akan terus meningkatkan kapasitas tempat tidur untuk karantina institusi di pusat jumbo lainnya seperti NESCO dan BKC antara lain. “Saat ini, frekuensi pelancong internasional lebih rendah karena pembatasan. Kami akan menambah kapasitas sesuai kebutuhan,” kata Kakani.

Enam penumpang yang dinyatakan positif berasal dari yurisdiksi BMC, Kalyan-Dombivali Municipal Corporation, Mira-Bhayandar Municipal Corporation, dan Pune Municipal Corporation. Dua pasien positif Covid-19 teridentifikasi dari wilayah Pimpri-Chinchwad Municipal Corporation.

Semua pasien yang terinfeksi baik tanpa gejala atau gejala ringan. Departemen kesehatan sedang dalam proses melacak hampir 70 kontak dekat dari enam pasien yang terinfeksi ini.

Pasien berusia 40 tahun yang dites positif di Mumbai berasal dari pinggiran barat. Dia kembali ke Mumbai dari Afrika Selatan pada 25 November. Sekitar 15 kontak dekatnya telah diidentifikasi dan dikarantina. Sampel swabnya diambil pada hari Senin dan laporan positif datang pada hari Selasa. Untuk memeriksa apakah dia terinfeksi Omicron, BMC juga melakukan tes SGTF padanya Selasa pagi.

SGTF mengacu pada gen S – elemen virus yang tidak ada dalam varian Omicron. Jadi jika gen S tidak ada dalam sampel polymerase chain reaction (PCR), ada kemungkinan besar pasien terinfeksi varian Omicron. “Kami tidak menemukan gen S sehingga tidak mungkin memiliki Omicron. Tetapi untuk menghindari keraguan, kami mengirimkan sampelnya untuk pengurutan genom, ”kata Kakani.

READ  Hyena "mencium" penjaga kebun binatang dalam sebuah video yang menjadi viral. Lebih dari satu juta tampilan sejauh ini | Sedang tren

Dibutuhkan hampir seminggu untuk mendapatkan laporan sekuensing genom. Ketua Sekretaris Tambahan Dr. Pradeep Vyas telah mengarahkan semua 36 kabupaten untuk melakukan tes SGTF. “Tes SGTF juga merupakan tes yang diduga, dapat mengurangi jumlah sampel yang dikirim untuk pengurutan genom. Saya sudah menyarankan hal yang sama ke semua kabupaten, tetapi kit mungkin tidak tersedia dari tenaga penjualan, ”kata Kakani.
Kakani mengatakan lebih dari 1.000 penumpang internasional dari negara-negara Afrika telah mendarat di Mumbai dalam 15 hari terakhir. “Sejauh ini kami memiliki daftar 466 penumpang dari bandara,” tambahnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *