Kapal kunci Terusan Suez diikat lagi, sekarang melalui Mesir

Apa yang pernah ada di Terusan Suez.Gambar REUTERS

Orang Mesir ingin melihat uang. Operasi penyelamatan itu mahal dan hampir semua pendapatan dari kanal hilang. Oleh karena itu, otoritas lokal telah menyita Ever Given.

Pemilik kapal Jepang Shoei Kisen Kaisha diberikan tagihan sekitar 900 juta dolar AS. Namun, tidak jelas siapa sebenarnya yang harus membayar. Selain pemilik Jepang, ada juga perusahaan pelayaran Taiwan Evergreen dan kapalnya berlayar di bawah bendera Panama.

Selain itu, orang Jepang telah menerapkan “averij große”, sebuah prinsip hukum maritim yang memastikan bahwa baik pemilik maupun pelanggan berkontribusi pada pembayaran setelah terjadi kecelakaan. Pertanyaannya apakah terjadi force majeure atau human error. Pihak berwenang Mesir telah memulai penyelidikan penyebab kecelakaan tersebut, tetapi mungkin perlu waktu untuk mengetahuinya.

Penutupan Ever Given antara tanggal 23 dan 29 Maret memiliki konsekuensi yang signifikan: Sekitar 10 persen dari perdagangan global mengalir melalui Terusan Suez. Saat kapal dibuat mengapung lagi, sekitar 400 kapal sudah menunggu di depan kanal. Kapal lain memilih rute alternatif yang lebih panjang.

READ  Ekor anjing laut digigit: pemilik didenda € 480 | Di luar negeri

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *