Kanada mengusir diplomat China atas dugaan plot intimidasi |  berita Dunia

Kanada mengusir diplomat China atas dugaan plot intimidasi | berita Dunia

Ottawa pada hari Senin mengumumkan pengusiran seorang diplomat China yang dituduh mencoba mengintimidasi seorang anggota parlemen Kanada yang mengkritik Beijing, menjerumuskan kedua negara ke dalam pertengkaran diplomatik baru.

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau (AP)
Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau (AP)

“Kami tidak akan mentolerir campur tangan asing dalam urusan internal kami,” kata Menteri Luar Negeri Melanie Joly dalam sebuah pernyataan, menyatakan diplomat itu “persona non grata.”

“Kami tetap teguh dalam tekad kami bahwa mempertahankan demokrasi kami adalah yang terpenting,” katanya, seraya menambahkan bahwa diplomat asing di Kanada “telah diperingatkan bahwa jika mereka terlibat dalam perilaku seperti ini, mereka akan dipulangkan.” .

Langkah tersebut memperburuk hubungan China-Kanada yang sudah tegang, dengan China “mengutuk keras” keputusan tersebut, yang didasarkan pada tuduhan “tidak berdasar” dan berjanji akan membalas.

Dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan di situs kedutaan Ottawa, China mengatakan telah mengajukan protes resmi atas pelanggaran hukum internasional dan norma diplomatik, dan menuduh Kanada “dengan sengaja merusak” hubungan dengan mitra dagang terbesar kedua.

Menurut sumber yang mengetahui masalah ini, Zhao Wei, seorang pejabat di Konsulat China di Toronto, yang menjadi pusat urusan ini, telah diperintahkan untuk meninggalkan Kanada dalam waktu lima hari.

Pengusirannya menyusul protes dari anggota parlemen Michael Chong atas tuduhan oleh media lokal bahwa badan intelijen China telah merencanakan untuk menjatuhkan sanksi kepada Chong dan kerabatnya di Hong Kong karena memberikan suara pada Februari 2021 tentang mosi yang merinci perilaku Beijing di wilayah Xinjiang yang dikecam sebagai genosida. .

Ini “hampir pasti dimaksudkan untuk membuat anggota parlemen ini menjadi contoh dan mencegah orang lain mengambil posisi melawan RRC,” surat kabar Globe and Mail mengutip minggu lalu mengutip dokumen dari badan intelijen keamanan Kanada yang menggunakan akronim untuk Republik Rakyat China digunakan.

READ  Perayaan KPS dihormati selama 35 dan 40 tahun pengabdian - Suriname Herald

‘Berjudi’

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau menghadapi tekanan yang meningkat untuk mengambil sikap keras terhadap Beijing setelah terungkap dalam beberapa bulan terakhir bahwa pihaknya berusaha mempengaruhi pemilu Kanada 2019 dan 2021.

Tuduhan terbaru telah digunakan oleh para pengkritiknya untuk menuduhnya lebih lanjut inersia dalam menghadapi campur tangan asing.

“Ada risiko politik yang nyata bagi pemerintahan Trudeau dalam urusan ini, yang mengambil risiko dengan meregangkan ototnya seperti ini,” kata Genevieve Tellier, seorang profesor politik di Universitas Ottawa.

Hubungan antara Beijing dan Ottawa telah tegang sejak penangkapan seorang eksekutif tinggi Huawei di Kanada pada tahun 2018 dan penahanan dua warga negara Kanada di China sebagai pembalasan yang nyata.

Ketiganya dibebaskan, tetapi Beijing terus mengecam Ottawa karena menyelaraskan dirinya dengan kebijakan China Washington, dan pejabat Kanada secara teratur menuduh China ikut campur.

Setelah duta besar China dipanggil minggu lalu atas tuduhan campur tangan terbaru, Beijing pada hari Jumat mengkritik apa yang disebutnya “fitnah dan pencemaran nama baik” oleh Kanada.

Kementerian luar negeri China bersikeras bahwa skandal itu “dibesar-besarkan oleh beberapa politisi dan media Kanada.”

Pada hari Senin, Chong mengatakan kepada wartawan di Ottawa, “Seharusnya tidak perlu menyerang Anggota Parlemen untuk membuat keputusan (pengusiran) ini.”

“Kami telah mengetahui selama bertahun-tahun bahwa RRT menggunakan diplomat terakreditasinya di sini di Kanada untuk menyerang warga Kanada dan keluarga mereka,” katanya.

Dia mengatakan Kanada telah “menjadi tempat bermain campur tangan asing”, termasuk pelecehan terhadap komunitas diaspora.

Roromme Chantal, seorang pakar China di Moncton’s School of Advanced Public Studies, mengatakan kepada AFP bahwa Kanada harus mengharapkan pembalasan dalam bentuk “pengusiran seorang diplomat Kanada, jika bukan beberapa diplomat.”

READ  Video tersebut memperlihatkan momen ketika jembatan Jerman dihancurkan dengan 150 kg bahan peledak

Beijing, katanya, “mungkin juga menggunakan pembalasan ekonomi untuk mengirim pesan ke negara lain berbicara tentang campur tangan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *