K-drama dan sekarang produk Korea: Pemirsa India mendapatkan kesadaran akan merek ‘K’

Bersalah memesan bungkus mie Ramyun atau menjelajahi internet mencari merek lipstik yang sampai sekarang tidak diketahui? Saat acara Korea memperkenalkan produk baru kepada pemirsa India, Anda tidak sendirian, hanya satu dari ribuan yang terperangkap dalam “gelombang K” yang menyapu layar besar dan kecil.

Dunia “drama Korea” telah membuka babak baru penempatan produk, atau PPL, praktik di mana produsen atau penyedia layanan mendapatkan eksposur untuk produk mereka dengan membayar penampilan mereka di film dan acara TV. Sama seperti pemirsa belajar tentang budaya baru dan cara-caranya – kata untuk fenomena budaya Korea Selatan ini adalah hallyu – mereka juga belajar tentang merek yang berbeda.

Di dunia belanja di mana saja dengan mengklik tombol, semua produk ini juga tersedia di depan pintu Anda. Suganda Sharma yang berbasis di Doha mengatakan bahwa dia beralih ke merek kecantikan Korea Lineage ketika dia menyaksikan bintang Hallyu terkemuka Song Hye Kyo menggunakan produknya dalam drama super Korea ‘Descendants of the Sun’ dua tahun lalu.

“Setelah drama ini dan rutinitas tujuh langkahnya untuk kulit mulus seperti kaca, dia menginspirasi saya untuk mendapatkan jenis kulit ini. Jadi saya mencari merek Korea populer yang saya temukan di acara ini di Google. Saya mulai menggunakan Masker Lumpur Vulkanik Jeju dari Innisfree karena Pulau Jeju banyak disebutkan di K-drama.

Spesialis periklanan Abhijit Prasad mengatakan model PPL telah ada sejak tahun 1960-an, seperti acara TV klasik Amerika “I Love Lucy” dan “The Brady Bunch”.

”Ini tentang mengintegrasikan produk ke dalam penawaran dan integrasi produk menjadi cara yang bagus bagi sebuah produk untuk memenuhi dunianya. Kepribadian merek dapat dibentuk oleh narasi dalam budaya pop.

READ  Benedict Cumberbatch Elizabeth Olsen Doctor Strange Crazy Multiverse Rilis Film Berita Langsung Tempat Menonton Trailer Tanggal Dan Waktu Rilis Ulasan Film Koleksi Box Office HD Unduh Online Di Sini

Prasad mengatakan kolaborasi dalam hal ketenaran dengan merek ini hanyalah “pertukaran saham”.

“Dengan kata lain, Ranbir Kapoor akan membuat Pepsi terlihat lebih keren, tapi Pepsi juga akan membuatnya terlihat lebih sukses.”

Sharma mengatakan dia juga menggunakan Mediheal Sheet Mask karena bintang ‘Crash Landing On You’ Hyun Bin, Park Seo-joon, dan musik Korea Selatan BTS juga melakukannya.

Chitralekha A Borah yang berusia empat belas tahun dan ibunya adalah kacang polong pepatah dalam kapsul ketika datang untuk menjadi penggemar sensasi musik Korea Selatan BTS. Bora mengakui bahwa dia baru tertarik pada drama Korea tahun lalu, dia mulai menggunakan produk Korea berkat ibunya.

Seorang anggota BTS ARMY yang bangga, (nama yang digunakan oleh penggemar K-pop populer untuk mendefinisikan diri mereka sebagai BTS di seluruh dunia), mengatakan bahwa menonton ketujuh orang itu makan bersama di sesi V Live memicu minatnya pada makanan Korea, terutama ‘bibimmyeon’ (Bahasa Korea dingin pedas). mie). “Memiliki makanan Korea di India sangat langka. Ibuku mulai memesan Nongshim Shin ramyun dari Big Basket setelah menonton BTS makan mie itu di tur realitas Bon Voyage mereka. Terkadang kami juga mencoba ayam goreng. Ibuku juga membeli produk kecantikan dari Innisfree .”

Setelah selesai dengan rasa, PPL bekerja dengan cemerlang.

Mengutip contoh Kopiko tofe rasa kopi, merek Indonesia yang hadir di K-drama populer “Hometown Cha-Cha-Cha,” Prasad mengatakan ide perusahaan adalah untuk sedekat mungkin dengan kopi dengan nilai finansial.

“Butuh beberapa saat untuk membuat atau memesan secangkir kopi. Produk ini instan dan pas di kantong Anda.” Dia pada dasarnya adalah bagian dari audiens khusus yang menyukai pasta. Ini “Saya ingin hal yang nyata”. Sekarang semakin populer dengan Ramyun menjadi mainstream,” jelasnya.

READ  Lagu Helly Shah "Fan Girl Moment" dengan Aishwarya Rai Bachchan

Ramyun atau ramyeon adalah jenis mie instan yang hadir dalam berbagai kemasan dan rasa. Mereka tidak boleh disalahartikan sebagai ramen, hidangan mie populer lainnya yang disiapkan segar. Tapi kemudian K-drama tetap akan mengetahuinya.

Prasad mengatakan pemirsa tahu di mana iklan berakhir dan di mana cerita dimulai. “Dan tidak ada yang mau melihat iklan yang terlalu panjang,” tambahnya.

Prasad mencatat bahwa masyarakat cenderung lari dari iklan seolah-olah itu adalah “penyakit”.

Sharma, seorang manajer media sosial di sebuah perusahaan pendidikan, mengatakan dia tidak keberatan mendapatkan PPL.

“Itu tidak terlalu mengganggu saya karena saya memahami pentingnya positioning produk sebagai disiplin pemasaran.”

Untuk Min Kim, seorang Korea yang berbasis di Toronto, penempatan produk adalah penurunan besar.

Artis efek visual yang berasal dari Busan ini mengatakan bahwa terkadang menempatkan produk dalam pertunjukan itu “tidak wajar” dan akhirnya mengganggu cerita.

Mengacu pada kontroversi yang dihadapi oleh film Descendants of the Sun hari itu, Kim mengatakan bahwa dua karakter bernama Seo Dae-young dan Youn Myeong-joo, masing-masing diperankan oleh Jin Goo dan Kim Ji-Won, ditampilkan berciuman di dalam mobil. dalam satu adegan.

”Salah satu sponsor utama acara itu adalah Hyundai dan mereka ingin menunjukkan sistem mengemudi otomatis, sehingga adegan itu menunjukkan pasangan berciuman saat mobil mereka mengemudi sendirian. Itu dikritik karena tidak aman.”

Acara seperti “Imp: The Lonely and Great God”, “The King: The Eternal King” dan “Memories of the Alhambra” telah dikritik karena terlalu banyak PPL yang disertakan untuk mengelola anggaran besar dari serial bertabur bintang ini.

Tahun lalu, bintang Korea Selatan Song Joong-ki membuat permintaan maaf setelah acaranya “Vincenzo” menampilkan produk bibimbap cepat yang dibuat oleh Zi Hai Guo China, yang dikritik oleh pemirsa asli.

READ  Abhishek Bachchan pulang untuk mengejutkan Aishwarya dan keluarganya di Karwa Chuth | berita film hindi

Asosiasi merek harus dilakukan dengan sangat cerdik dengan cara ini.

“Di sisi yang aman, Anda berisiko bersikap baik dan karena itu, Anda tidak mencap sisi tajam, Anda berisiko terisolasi,” kata Prasad.

Secara umum, katanya, merek Korea memiliki “peluang” di sini.

Mereka sudah pintar di masa lalu dengan Samsung dan Hyundai. Peluang di sini adalah keuntungan dari ekspresi diri bahwa Anda dapat dengan mudah berkomunikasi melalui presentasi. Jika mereka pintar, mereka akan mendapat manfaat dari itu juga.

Saat Anda memasangkannya dengan budaya pop atau orang yang melakukan sesuatu di layar, itu melegitimasinya dengan cara tertentu. Kemudian orang mencari produk atau merek tersebut. ”PTI RDS MIN MIN

(Kisah ini belum diedit oleh staf Devdiscourse dan dibuat secara otomatis dari umpan bersama.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *