‘Jangan bodoh’ tentang perampasan budaya – The Daily Evergreen

Saya akan mengatakan bahwa dalam perjuangan untuk kesadaran budaya di Amerika, kami telah membuat banyak kemajuan.

Memang, masih ada masalah. Stigma ada di institusi tertentu, dan tidak semua orang terwakili secara adil. Misalnya, masih kurangnya representasi budaya di NS pemerintah nasional.

Tapi dibandingkan dengan 20 Bertahun-tahun yang lalu, kami bersama-sama melakukan yang lebih baik sebagai sebuah komunitas. Budaya yang berbeda (kebanyakan) lebih baik terwakili dalam media visual, dan kampus sekolah mendorong inklusi budaya dengan membentuk organisasi mahasiswa yang disesuaikan dengan kelompok yang berbeda.

Salah satu lereng licin, bagaimanapun, adalah perampasan budaya.

Apropriasi budaya didefinisikan sebagai mengambil barang-barang dari warisan yang bukan milik Anda dan menggunakannya seolah-olah itu milik Anda. Sementara setiap orang memiliki standar yang berbeda untuk apa yang dianggap sebagai ketergantungan budaya, contoh yang paling menarik adalah pakaian.

Alasan mengapa budaya merasa tersinggung ketika orang-orang di luar budaya mereka mengenakan pakaian tradisional mereka sederhana: orang yang bersangkutan cenderung memakai pakaian ini untuk “bersenang-senang” atau “karena terlihat cantik” daripada untuk menghargai makna sebenarnya di baliknya.

Hal ini terutama terjadi selama Halloween: perayaan yang secara khusus didedikasikan untuk berdandan untuk kesenangan dan imajinasi. Di permukaan, itu terlihat tidak berbahaya, tetapi dapat menyebabkan beberapa masalah besar.

Mengenakan burqa dapat dianggap menyinggung wanita Muslim karena itu adalah penutup kepala agama yang telah dikenakan pada mereka dalam contoh-contoh tertentu. Kostum Hanfu dapat membuat marah orang Cina karena mengambil bagian dari sejarah mereka dan mengubahnya menjadi hiburan.

Penting untuk dicatat, bagaimanapun, bahwa tidak semua orang merasa seperti itu tentang perampasan budaya, bahkan ketika datang ke Halloween.

Tyler Chou, seorang mahasiswa senior di bidang teknik mesin, adalah seorang mahasiswa Cina-Amerika yang belajar tentang beberapa aspek dari warisannya tetapi Sangat cocok dengan budaya Amerika.

“Ketika saya masih kecil, bahasa Mandarin adalah bahasa pertama dan utama saya,” kata Zhou. “Tetapi seiring waktu, saya menjadi lebih ‘Amerika’ daripada bahasa Mandarin karena bahasa Inggris menggantikan bahasa Mandarin sebagai bahasa utama saya sehingga saya harus kembali ke sekolah bahasa Mandarin untuk mempelajarinya kembali.”

Menurut Zhou, dia tidak peduli jika orang lain berdandan dalam bahasa Cina saat Halloween. Namun, dia mengatakan bahwa kostum yang menggambarkan budaya lain dirancang dengan buruk.

“Saya pikir masalah dengan kostum yang menggambarkan hal-hal dari budaya yang berbeda bukanlah karena mereka ada, melainkan karena mereka menggambarkan sesuatu dari sudut pandang Barat.

READ  Pooja Heigd adalah penyanyi sejati dalam sari

Salah satu contoh yang dia berikan adalah ninja dan bagaimana penggambaran Barat tentang seorang ninja tidak mendekati seperti apa rupa seorang ninja sebenarnya.

Denis Tanumihardja, mahasiswa tahun kedua jurusan ilmu saraf komputasi, tidak terganggu oleh gagasan orang mengenakan pakaian tradisional. Tanumihardja adalah mahasiswa Indonesia yang mempraktikkan budayanya bersama mahasiswa Indonesia lainnya.

“Aku akan bersikap baik padanya,” katanya, “jika mereka tidak bodoh tentang hal itu.” “Secara pribadi, saya akan senang melihat orang-orang berdandan [Indonesian clothing] Dan Anda tidak keberatan jika mereka masuk ke dalam getaran fantasi yang aneh, fantastik, atau aneh selama mereka memahami dan mengetahui asal-usulnya.”

Pendapatnya terkait dengan kostum Halloween dan bahkan acara di mana orang memakai pakaian seperti itu untuk bersenang-senang.

Pelopor pemasaran junior Nick Halden dikenal sebagai setengah Jepang dan setengah Amerika yang memiliki hubungan dekat dengan kedua budaya. Dia menemukan ide proposal kostum Halloween sebagai perampasan budaya yang tidak masuk akal.

“Kostum Halloween tidak dimaksudkan untuk serius dan itu hal yang lucu,” katanya.

Dalam beberapa tahun, kata Halden, dia mungkin berdandan seperti karakter film Amerika atau koboi.

“Apakah itu akan menjadi perampasan budaya? Apakah ini tidak menghormati warisan orang kulit putih Amerika? Ini bukan sesuatu yang sebesar itu.” Sampai saat ini, itu tidak boleh dianggap ofensif mengingat konteks liburan yang lucu, Halloween,” kata Halden.

Saya pikir ketika datang ke kostum Halloween yang meniru budaya lain, orang harus membaca ruangan. Seperti Chu, Tanumihardja, dan Halden, Anda akan bertemu orang-orang yang tidak peduli jika Anda memasukkan aspek budaya mereka ke dalam hiburan liburan Anda.

Tetapi penting untuk disadari bahwa tidak semua orang akan merasakan hal ini. Akan ada orang yang tidak akan menghargai gagasan Anda mengenakan pakaian seperti itu, dan sangat penting bagi Anda untuk peka terhadap orang-orang ini.

Masuk akal bahwa begitu banyak dari kita mengenakan pakaian dari budaya yang berbeda karena sebagian besar budaya Amerika berasal dari budaya lain. Misalnya, budaya pop saat ini ditandai dengan hal-hal seperti animasi dan musik K-pop. Tak satu pun dari hal-hal ini bersifat Amerika.

itu bagus. Saya pikir ada garis tipis antara menikmati budaya dan mencuri secara terang-terangan. Menghargai keunikan bagaimana negara tertentu membuat musiknya adalah satu hal, tetapi secara visual menggambarkan diri Anda sebagai anggota budaya menggunakan pakaian mereka dapat memiliki beberapa konsekuensi.

Saat memilih kostum Halloween, pastikan untuk mempertimbangkan kesadaran budaya. Pahami asal dan tujuan dari apa yang Anda perjuangkan dan pikirkan tentang kemungkinan reaksi orang-orang di sekitar Anda.

Seperti yang Anda lihat, ada orang yang tidak keberatan dengan kostum budaya Halloween. Ini bukan tentang menyerah pada ide mode melainkan pertanyaan tentang siapa yang akan melihat pakaian ini.

Karena meskipun Anda mungkin menemukan orang kulit berwarna yang mendukung gagasan berpakaian sebagai budaya yang berbeda, Anda tidak akan selalu menghindari orang yang akan tersinggung dengan pilihan busana Anda. Berhati-hati tentang hal ini dapat membantu Anda menghindari menyinggung siapa pun di kemudian hari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *