Jaishankar di BRI China: “Inisiatif konektivitas harus menghormati kedaulatan dan integritas teritorial”

Mengenai Inisiatif Sabuk dan Jalan China (BRI), Menteri Luar Negeri S. Jaishankar mengatakan pada hari Kamis: “Setiap inisiatif konektivitas yang serius harus transparan dan mematuhi prinsip paling dasar untuk menghormati kedaulatan dan integritas teritorial.”

Jaishankar membuat pernyataan ini selama pidato virtual pada pertemuan Dewan Kepala Pemerintahan SCO pada hari Kamis. India mengkritik BRI karena koridor $ 500 miliar melewati Kashmir yang diduduki Pakistan.

Dia juga mengatakan bahwa upaya berulang kali untuk secara sengaja memasukkan masalah bilateral ke dalam SCO melanggar prinsip-prinsip yang ditetapkan kelompok itu dan tindakan kontraproduktif semacam itu harus “dikutuk”.

Jaishankar mengatakan India telah mengambil langkah-langkah untuk membuka pelabuhan Chabahar di Iran untuk menyediakan akses yang aman dan layak secara komersial ke laut bagi negara-negara Asia Tengah.

India telah mengusulkan agar pelabuhan Chabahar dimasukkan dalam Koridor Transportasi Utara-Selatan Internasional (INSTC) sambil menegaskan kembali komitmen New Delhi untuk “bekerja sama, merencanakan, berinvestasi, dan terhubung secara fisik dan digital di wilayah SCO untuk dibangun,” katanya.

Shanghai Cooperation Organization (SCO), yang terdiri dari delapan negara, telah berkembang menjadi salah satu organisasi internasional supraregional terbesar. India dan Pakistan menjadi anggota tetapnya pada tahun 2017.

“India melihat SCO sebagai kelompok regional penting yang mempromosikan kerja sama di berbagai bidang berdasarkan norma-norma internasional yang diterima secara umum, tata pemerintahan yang baik, supremasi hukum, keterbukaan, transparansi, dan kesetaraan,” kata Jaishankar.

“Sangat disesalkan untuk dicatat bahwa ada upaya berulang kali untuk secara sengaja memasukkan masalah bilateral ke dalam SCO. Ini melanggar prinsip dan norma yang ditetapkan dalam piagam SCO, ”katanya. Pakistan telah mencoba beberapa kali dalam beberapa tahun terakhir untuk mengangkat masalah Kashmir pada pertemuan SCO.

READ  Laporan Pentagon: China mencoba untuk menegakkan klaim teritorial dengan India | Berita India

“Tindakan seperti itu kontraproduktif dengan semangat konsensus dan kerja sama yang mendefinisikan organisasi ini dan harus dikutuk,” kata Menlu.

Berbicara tentang kemakmuran ekonomi, dia mengatakan India percaya bahwa konektivitas yang lebih besar adalah pengganda kekuatan ekonomi yang semakin penting di era pasca-Covid.


“Setiap inisiatif konektivitas yang serius, bagaimanapun, harus bersifat penasihat, transparan, dan partisipatif. Itu harus sesuai dengan prinsip paling mendasar dari hukum internasional – menghormati kedaulatan dan integritas teritorial, ”tambah Jaishankar.

Dia mempresentasikan India sebagai “kekuatan ekonomi yang muncul” dalam skala global dan mengatakan “respons tangkas” negara itu dalam pertempuran COVID-19 dan memastikan stabilitas ekonomi adalah hal yang luar biasa meskipun terjadi kehancuran ekonomi yang disebabkan oleh pandemi.

“Startup India sejauh ini telah menciptakan 65 unicorn, 28 di antaranya ditambahkan pada tahun 2021 saja. Kami siap berbagi pengalaman dengan negara-negara anggota SCO lainnya melalui inisiatif kami untuk membentuk kelompok kerja khusus tentang startup dan inovasi, ”tambahnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *