Jaishankar Bepergian ke Prancis, Mesin Pesawat, Kapal Selam, dan Indo-Pasifik di Peta | Berita Terbaru India

Menteri Luar Negeri Subrahmanyam Jaishankar tiba di Paris untuk a
kunjungan tiga hari untuk memperkuat kerja sama pertahanan bilateral dan membahas lingkungan keamanan di Indo-Pasifik.

Selama kunjungan penuhnya, ia akan bertemu dengan timpalannya dari Prancis Jean Yves Le Drian, Menteri Angkatan Bersenjata Prancis Florence Parly dan diperkirakan akan mengunjungi Presiden Prancis Emmanuel Macron. Dia akan berpidato di konferensi menteri luar negeri Uni Eropa tentang Indo-Pasifik dan mengadakan konferensi Kepala Misi untuk utusan India di Eropa.

Dengan Prancis menjadi salah satu sekutu strategis terdekat India, Jaishankar diperkirakan akan mengadakan pembicaraan dengan rekan-rekan Prancisnya tentang berbagi teknologi untuk memproduksi mesin pesawat Safran 100-kilonewton di India pada rute Aatmanirbhar-Bharat dan India dalam memperluas serangan dukungan tenaga nuklirnya. kemampuan kapal selam.

Dapat dipahami bahwa karena lingkungan keamanan yang berubah dengan cepat di Asia dan Indo-Pasifik, Prancis telah menawarkan untuk memproduksi dan bersama-sama mengembangkan kapal selam serang bertenaga nuklir konvensional di India. Menteri India juga akan mengadakan pertemuan utusan India ke Eropa, di mana ia kemungkinan akan mempresentasikan visi pemerintah Modi untuk Eropa dan berbagi penilaian para duta besar India.

Kunjungan Jaishankar dilakukan sehari setelah kunjungannya ke Jerman pada Konferensi Keamanan Munich, yang ditandai dengan ketidaksetujuannya yang terang-terangan dengan para kritikus yang telah melabeli Quad Alliance sebagai NATO versi Asia.

Sebelumnya, selama kunjungannya ke Munich, Jaishankar berbicara panjang lebar tentang hubungan India dengan China dan khususnya tentang gagasan seputar Aliansi Quad, yang juga mencakup Australia, Amerika Serikat, dan Jepang.

Jaishankar menolak anggapan bahwa Quad adalah NATO Asia sebagai “istilah yang menyesatkan” dan mendesak para kritikus untuk tidak jatuh ke dalam analogi malas NATO Asia.

READ  Pembaruan langsung tentang krisis Afghanistan-Taliban: Pemerintah bekerja keras untuk memastikan evakuasi penuh semua orang India, kata Jaishankar

“Bukan karena ada tiga negara yang menjadi sekutu dalam perjanjian itu. Kami bukan sekutu dalam perjanjian itu. Tidak ada kontrak, tidak ada struktur, tidak ada sekretariat, ini semacam reaksi dari dunia yang tersebar ke-21,” bantah Jaishankar.

Selama Konferensi Keamanan Munich, Jaishankar menggambarkan hubungan India dengan China melewati fase yang sulit.

“Selama 45 tahun ada perdamaian dan ada manajemen perbatasan yang stabil. Tidak ada korban militer di perbatasan. Itu telah berubah. Kami memiliki perjanjian dengan China untuk tidak membawa angkatan bersenjata ke garis kontrol yang efektif, dan China telah melanggar perjanjian itu. Sekarang negara perbatasan menentukan status hubungan. Tak perlu dikatakan lagi, ”kantor berita ANI mengutip Jaishankar mengatakan.

Ketika moderator acara bertanya tentang peran India dalam keamanan Eropa dalam menghadapi krisis Ukraina, Jaishankar membantah bahwa kedua peristiwa itu analog.

“Kami memiliki tantangan yang sangat berbeda, apa yang terjadi di sini atau apa yang terjadi di Indo-Pasifik. Menurut logika ini, jika ada hubungan, banyak kekuatan Eropa akan mengambil posisi yang sangat tajam di Indo-Pasifik. Kami tidak melihat itu. Kami belum pernah melihatnya sejak 2009,” kata Jaishankar.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *