‘Itu berhasil dengan baik pada akhirnya!’ – Clement tentang pemecatan Ancelotti di Chelsea dan kebangkitan Lampard sebagai pelatih

Lampard membawa timnya ke tempat tersingkirnya Ancelotti secara dramatis dari Chelsea hampir satu dekade lalu, yang dipandang sebagai tindakan paling kejam Abramovich.

Seiring berlalunya waktu, Carlo Ancelotti dipecat Chelsea terlihat semakin kasar. Dia nyaris gagal memenangkan gelar liga back-to-back, dan itu setelah merebut gelar ganda di musim pertamanya.

Ancelotti adalah yang pertama – dan satu-satunya – manajer Chelsea yang memenangkan Liga Premier dan Piala FA dalam kampanye yang sama, dan manajer pertama dalam sejarah Liga Premier yang melihat timnya mencetak lebih dari 100 gol (103, pada 2009-10).

Melihat ke belakang, ada sedikit penyesalan tentang bagaimana Ancelotti ditangani di London barat. Kepergiannya mendadak dan tiba-tiba.

Frank Lampard mengambil sisi Chelsea-nya EvertonGoodison Park pada hari Sabtu, di mana Ancelotti sekarang menjadi manajer, dan ke ruang ganti yang sama di mana bos Chelsea yang sekarang mengetahui bahwa Ancelotti telah dipecat hanya dua jam setelah pertandingan terakhir musim 2010-11.

Ancelotti memiliki urusan yang belum selesai di Liga Premier, muncul di Everton setelah kepergiannya dari Napoli Musim lalu, dan sekarang dia siap menerima kunjungan dari seorang pria yang dia hormati sebagai pemain.

Memang, Ancelotti yang bisa dibilang mendapatkan yang terbaik dari Lampard sang gelandang; mantan Inggris internasional mencetak 32 gol dalam 60 pertandingan Liga Premier selama mantra dua tahun di bawah pelatih Italia itu.

Waktu Ancelotti di Chelsea mungkin belum selesai seperti yang dia inginkan, tetapi dia menikmati banyak kesuksesan sejak itu. Dia kemudian memenangkan gelar liga dengan Paris Saint Germain dan Bayern Munich, sambil membawakan dongeng Decima – tanggal 10 Liga Champions judul – untuk Real Madrid.

READ  Pemain Liverpool Roberto Firmino mendongkrak penampilan striker Brazil di kualifikasi Piala Dunia

“Saya pikir dia ingin tetap bertahan, dia mencintai Liga Premier dan dia kembali menunjukkannya,” kata mantan asisten Ancelotti Paul Clement, yang bekerja bersamanya di Chelsea, PSG, Madrid dan Bayern, mengatakan Tujuan. “Tetap saja, dia melanjutkan pengalaman yang kaya dan memuaskan di klub Eropa lainnya.

“Saya bangga menjadi bagian dari kesuksesan Chelsea, dan begitu pula Carlo. Dia adalah satu-satunya manajer pemenang ganda dalam sejarah klub. Dia memenangkan gelar bersama PSG di Perancis, Liga Champions ke-10 di Real Madrid, jadi segalanya berjalan baik untuknya pada akhirnya. “

‘Raja Carlo’, begitu mereka memanggilnya di London barat, sekarang menjadi sosok yang populer di Merseyside dan Clement percaya bahwa rahasia kesuksesannya adalah kemampuan untuk beradaptasi.

“Dia datang ke Chelsea saat berusia 49 tahun yang tidak memiliki bahasa lain. Dia hanya tahu liga Italia, tapi itu adalah awal dari petualangannya yang luar biasa bekerja di seluruh Eropa,” katanya.

“Saya selalu menemukan bahwa ke klub mana pun dia pergi, dia akan selalu bekerja sangat keras untuk menemukan sistem dan taktik terbaik bagi para pemain di klub, dan bukan sebaliknya.

“Bahkan di Everton, yang merupakan tim 4-4-2 musim lalu, di semua klub saya bekerja dengannya dia tidak pernah memainkan formasi itu. Dia telah menyesuaikannya lagi dengan pemain baru seperti James Rodriguez, Abdoulaye Doucoure dan Allan.

“Dia adalah pelatih yang sangat bagus dan dia meningkatkan pemain. Itu sebabnya para pemain berbakat akan bekerja dengannya.”

Ancelotti mempromosikan pemain seperti Josh McEachran dan pelatih seperti Clement dari akademi selama waktunya di Chelsea.

Lampard sekarang mengikuti jalan yang sama – setelah melihat langsung pekerjaan Ancelotti – dengan melibatkan orang-orang seperti Jody Morris dan Joe Edwards di depan kepelatihan dan sekumpulan talenta akademi seperti Reece James, Tammy Abraham, Mason Mount, Fikayo Tomori, Callum Hudson-Odoi dan Billy Gilmour di foto tim utama.

READ  Arsenal 'harus menyelesaikan "masalah" Mesut Ozil sebelum pindah ke Christian Eriksen' pada Januari

Clement, yang menghadapi Lampard di pertandingan pertamanya sebagai manajer bersama Derby County, percaya bahwa bos The Blues dengan cepat membentuk identitasnya sendiri di ruang istirahat.

“Dia telah melakukannya dengan sangat baik,” tambah Clement. “Saya mengikutinya dengan cermat karena Frank adalah seseorang yang saya kenal dan hormati karena telah bekerja dengannya.

“Derby adalah klub lama saya dan pertandingan pertamanya melawan tim Reading saya. Dia memenangkannya di menit ke-93, hari yang baik untuknya tetapi bukan kami!

Paul Clement mengutip GFX

“Bahkan dalam pekerjaan pertamanya di Derby, kami memainkan mereka pada pertandingan pertamanya dan Anda bisa melihat bahwa tim memiliki identitas yang jelas secara langsung. Itu tidak selalu mudah dilakukan sebagai seorang pelatih.

“Pertama-tama, untuk menjadi sangat jelas tentang bagaimana Anda ingin tim Anda bermain, kemudian Anda harus membuat semua orang setuju, dan kemudian Anda perlu melatihnya dengan cara yang efektif. Dia mampu melakukannya di Derby.

“Dia melanjutkannya pada masa transisi Chelsea dan sekarang tahun ini saat Anda memperkuatnya dengan talenta level tinggi. Timo Werner, Kai Havertz, [Hakim] Ziyech, Edouard Mendy dan Thiago Silva. Dia telah menambahkan ini ke skuad yang sudah bagus, melanjutkan pelatihannya dan saya pikir hanya ada kurva ke atas. “

Clement adalah pelatih yang sangat dihormati dan, setelah bekerja di Derby, Swansea City dan Reading, kini menjadi pelatih kepala di Cercle Brugge. Sisi Divisi Pertama Belgia menawarkan Clement kesempatan untuk mengembangkan pemain karena mereka sering mengambil pemain dengan status pinjaman untuk dikembangkan untuk klub saudara mereka. Monaco.

“Itu adalah ambisi saya untuk pergi ke luar negeri lagi setelah memiliki pengalaman positif bekerja di benua itu sebagai asisten,” katanya.

READ  Jurgen Klopp mengatakan setiap sanksi Mohamed Salah bersifat pribadi setelah bintang Liverpool menghadiri pernikahan keluarga

“Setelah melatih sebagai manajer di Liga Premier dan Kejuaraan, saya pikir pengalaman berbeda akan sangat positif.

“Saya memiliki ambisi ini ketika saya sampai pada akhir karir kepelatihan saya yang dapat saya katakan bahwa saya telah bekerja di banyak negara, liga, dan bahasa. Olahraga sutradara Paul Mitchell adalah daya tarik besar saat ia menjalankan Monaco dan Cercle Brugge.

“Pertama, kami ingin menjadi tim yang sangat stabil di Divisi Pertama Belgia, yang kompetitif. Kedua, dan yang paling penting, adalah mengembangkan talenta muda tingkat tinggi.

“Memiliki spektrum pengalaman yang cukup luas mulai sebagai pelatih muda di Chelsea, saya pikir itu adalah perpaduan yang bagus dari berbagai tantangan. Saya melatih tim utama di liga Eropa, saya mengembangkan bakat muda, bekerja dengan klub besar lain di Monaco demikian juga.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *