Insinyur kelahiran India Subashini Iyer mengawasi tulang punggung misi NASA ke bulan dan sekitarnya

Program Eksplorasi Bulan Artemis NASA menggunakan teknologi dan sistem baru dan inovatif untuk menjelajahi lebih banyak bulan (foto NASA)

Subashini Air kelahiran India mengawasi tahap roket inti dari proyek ambisius NASA untuk mengirim pesawat ruang angkasa ke bulan dan seterusnya. Subashini Iyer lahir di Coimbatore dan telah dikaitkan dengan Space Launch System (SLS) selama dua tahun terakhir.

“Sudah hampir 50 tahun sejak kami tiba di bulan terakhir kali kami bersiap untuk mengambilnya. Manusia kembali ke bulan dan seterusnya, ke Mars,” kata Subashini Iyer kepada ToI.

“Peran saya termasuk mengawasi dukungan apa pun yang dibutuhkan NASA setelah tahap inti dibangun dan diserahkan kepada NASA,” kata Subashini Iyer.

Program Eksplorasi Bulan Artemis NASA Ia menggunakan teknologi dan sistem baru dan inovatif untuk menjelajahi lebih banyak Bulan. Roket baru NASA, Space Launch System (SLS), akan mengirim astronot ke pesawat ruang angkasa Orion, sekitar seperempat juta mil dari Bumi ke orbit bulan.

NASA akan menerbangkan dua misi mengelilingi Bulan untuk menguji sistem eksplorasi luar angkasa.

Artemis I adalah penerbangan tanpa awak untuk menguji SLS dan pesawat ruang angkasa Orion bersama-sama, diikuti oleh misi Artemis II, penerbangan uji pertama SLS dan Orion bersama kru. NASA akan mendaratkan astronot di Bulan pada tahun 2024 dalam misi Artemis III dan sekitar setahun sekali setelah itu.

Menurut laporan itu, Subashini Iyer adalah salah satu wanita pertama yang lulus di bidang teknik mesin di kampusnya pada tahun 1992.

READ  CD Projekt RED menyangkal semua rumor terbaru tentang perkembangan Cyberpunk 2077

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *