Insinyur Apple dikatakan sedang mengerjakan AI mirip ChatGPT meskipun ada kekurangan desain Siri

Insinyur Apple dikatakan sedang mengerjakan AI mirip ChatGPT meskipun ada kekurangan desain Siri

Apple sedang menguji konsep AI generatif yang suatu hari nanti dapat disesuaikan dengan Siri, meskipun ada masalah mendasar dengan cara asisten virtual dibuat, The New York Times laporan.

Siri Phil Schiller
Karyawan tampaknya diberi pengarahan tentang model bahasa besar Apple dan alat AI lainnya di KTT AI tahunan perusahaan bulan lalu. Insinyur Apple, termasuk anggota tim Siri‌, dikatakan sedang menguji konsep pembuatan bahasa “setiap minggu” sebagai tanggapan atas munculnya chatbot seperti ChatGPT.

Laporan tersebut menyatakan bahwa teknologi AI generasi berikutnya ini telah menyoroti bagaimana Siri‌, Alexa, dan asisten suara lainnya menyia-nyiakan keunggulan mereka dalam perlombaan AI. Siri, khususnya, telah menghadapi banyak hambatan untuk perbaikan yang berarti. Berbicara kepada The New York TimesJohn Berkey, mantan insinyur Apple yang mengerjakan “Sir” dan bertanggung jawab untuk memperbaikinya pada tahun 2014, menjelaskan bahwa asisten suara dibangun di atas “kode yang tidak diinginkan yang membutuhkan waktu berminggu-minggu untuk diperbarui dengan fitur-fitur inti.”

“Desainnya yang rumit” mempersulit para insinyur untuk menambahkan fitur-fitur baru. Misalnya, basis data Siri berisi banyak sekali daftar frasa dalam hampir dua lusin bahasa, menjadikannya “bola salju besar”. Jika seseorang ingin menambahkan sebuah kata ke database Siri, Berkey menambahkan, itu “masuk dalam satu tumpukan besar.”

Ini berarti pembaruan sederhana seperti menambahkan frase baru ke kumpulan data memerlukan pembangunan kembali seluruh database Sir, yang bisa memakan waktu hingga enam minggu. Menambahkan fitur yang lebih kompleks seperti alat pencarian baru dapat memakan waktu hingga satu tahun.

Akibatnya, Siri tidak mungkin menjadi “asisten kreatif” seperti ChatGPT, menurut Berkey. Awal pekan ini, OpenAI meluncurkan GPT-4, mesin kecerdasan buatan generasi berikutnya, memungkinkan respons yang lebih canggih daripada ChatGPT.

READ  Google menghentikan aplikasi Android Auto untuk Layar Ponsel

minggu lalu, DigiTimes Saya menyebutkan bahwa minat yang meningkat pada AI generatif yang didorong oleh ChatGPT telah mendorong penilaian ulang tentang bagaimana teknologi tersebut dikembangkan di perusahaan besar seperti Apple, Meta, dan Amazon. Perusahaan-perusahaan ini diduga melakukan upaya untuk memastikan bahwa Microsoft tidak mempertahankan kepemimpinannya di bidang kecerdasan buatan. Apple dan Tesla, khususnya, dikatakan sedang mempertimbangkan kembali pendekatan mereka terhadap kecerdasan buatan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *