Inisiasi untuk membangun penjara East Suriname

Foto: Berdiri: Penasihat Politik Georgine Acton selama presentasi. Kiri ke kanan: Olton Helstone (Director Operational Service), Edgar Sampi (Chairman Standing Committee), Ketua Parlemen Marinus Bee dan Minister Kenneth Amoksi.


Kementerian Kehakiman dan Polisi telah memulai pembangunan lembaga pidana di Suriname Timur di distrik Marowijne. Pembangunan fasilitas tersebut sejalan dengan gagasan jaksa penuntut untuk mendesentralisasi peradilan di lebih banyak bidang daripada hanya di Paramaribo dan Nickerie. Penasihat politik Georgine Acton, yang bertugas merestrukturisasi Korps Pemasyarakatan (KPA) dan koordinator proyek Youth Correction Center (JCC), memberikan ceramah pada Kamis, 11 Februari.

Presentasi ini merupakan langkah awal menuju file proyek dan diadakan untuk Menteri Kehakiman dan Kepolisian, Kenneth Amoksi, Ketua Majelis Nasional, Marinus Bee, Ketua Komite Tetap, Edgar Sampi dan Direktur Operasi, Olton Helstone. Di akhir presentasi, mereka yang hadir memberikan komentar dan komentar tentang topik-topik yang perlu dijelaskan lebih lanjut.

Menteri Amoksi mengatakan dia senang dengan konsep tersebut karena ini adalah awal yang baik. “Panitia sedang dibentuk karena proyek ini penting. Ini tentang desentralisasi, kegiatan ekonomi yang sedang dikembangkan, lapangan kerja, singkatnya, rantai yang kita bawa ke timur, ”tegas menteri. Ketua DNA Marinus Bee berpikir ini adalah inisiatif yang berani. Dia mengutip contoh dari banyak ketidaknyamanan yang terkait dengan menjalani hukuman penjara di luar wilayah asal tahanan. Ketua Komite Tetap

Edgar Sampi berpendapat sama bahwa presentasi adalah awal yang baik. Dia ingin tahu lebih banyak tentang dampak proyek di seluruh wilayah. Terakhir, ketua DNA menunjukkan bahwa setelah informasi yang lebih rinci diperoleh, ia akan dapat mendukung pelaksanaan proyek dengan lebih baik. Disepakati bahwa Penasihat Kebijakan Acton juga akan memberikan presentasi kepada Ketua DNA dan Dewan Menteri tentang kemajuan proyek ini.

– Periklanan –

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *