Inilah cara perempuan yang bekerja di pertanian di Indonesia mendorong perubahan

Inilah cara perempuan yang bekerja di pertanian di Indonesia mendorong perubahan



ani |
Diperbarui:
20 Februari 2023 14:21 ist

Jakarta [Indonesia], 20 Feb (ANI): Perempuan lebih lazim dibandingkan laki-laki dalam hal influencer media sosial di Instagram dan platform lainnya. Namun, perempuan bukan hanya pemimpin di media sosial. Mereka juga dapat memimpin penerapan proyek keberlanjutan dan pembangunan baru di komunitas lokal mereka, menurut sebuah penelitian terbaru yang diterbitkan dalam Journal of Agriculture and Human Values.
Studi yang dipimpin oleh Asisten Profesor Peter Mattos dari University of Sydney’s School of Engineering ini meneliti jaringan sosial komunitas petani di pulau Sulawesi, Indonesia untuk mengidentifikasi individu yang dapat secara positif mempengaruhi perubahan dalam konteks keberlanjutan dan inisiatif pembangunan internasional. .
Para peneliti melakukan survei terhadap lebih dari 2.000 petani yang diminta untuk mengidentifikasi pemimpin opini yang paling berpengaruh di komunitas mereka: orang yang mereka identifikasi sebagai orang yang mereka konsultasikan untuk mendapatkan saran dan informasi tentang pertanian.
Responden mengidentifikasi delapan belas pemimpin opini populer, yang kemudian dipilih untuk percobaan lain di mana mereka diminta meyakinkan sebanyak mungkin petani lain untuk meningkatkan kesehatan pohon kakao mereka menggunakan gunting pangkas yang disumbangkan oleh program. Di antara para pemimpin opini ini, peringkat didominasi oleh laki-laki tertua.
Sebagai perbandingan, kelompok kedua dari delapan belas petani dipilih secara acak, terdiri dari sebagian besar petani muda dan perempuan yang tidak dipilih dalam survei awal sebagai pemimpin opini pertanian.
Berlawanan dengan harapan para peneliti, kelompok petani kedua meyakinkan rekan-rekan mereka dua kali lebih banyak untuk mencoba gunting baru. Di antara orang-orang yang kurang terkenal ini, wanita dan petani muda sangat berhasil membuat orang lain terkesan.
“Hasilnya benar-benar mengejutkan – kami awalnya tidak mempelajari efek jenis kelamin atau usia,” kata peneliti utama Profesor Peter Matos, dari School of Project Management dan John Grill Institute for Project Leadership.
Namun hasilnya menunjukkan sesuatu yang sering dicatat secara anekdot di banyak tempat lain. Dari pertanian dan konstruksi hingga perbankan dan politik, pria yang lebih tua sering dianggap sebagai yang paling berpengaruh dalam jaringan mereka, tetapi dalam penelitian, mereka tidak memiliki pengaruh terbesar. . .

READ  Naga Chaitanya - Anda akan melihat Naga Chaitanya baru di pos jaga

Studi ini menemukan bahwa tidak selalu mereka yang memiliki jumlah koneksi sosial terbesar yang dapat menyebabkan perubahan luas. Meskipun studi tersebut menemukan bahwa perempuan lebih kecil kemungkinannya untuk diidentifikasi oleh jaringan mereka sebagai pemimpin opini, rekomendasi mereka sering mengarah pada tindakan nyata.
“Di Indonesia, pertanian sangat bergantung pada gender. Hanya sedikit perempuan yang berperan penting dalam kelompok tani lokal – banyak di antaranya adalah organisasi masyarakat yang bertujuan untuk meningkatkan taraf hidup masyarakat setempat dan seringkali dengan dukungan dari pemerintah dan organisasi internasional,” kata seorang rekan. Profesor Mattos.
“Ada juga sejumlah laki-laki muda dan seorang perempuan tua yang benar-benar berhasil meyakinkan orang lain untuk menggunakan gunting. Temuan ini mungkin menunjukkan bahwa sementara perempuan dan kaum muda biasanya tidak memegang posisi kepemimpinan formal di komunitas mereka, mereka biasanya bukan pusat. ke jaringan informasi dan sumber daya yang dihasilkan dari peran seperti memimpin kelompok petani, mereka mungkin memiliki jaringan penting lainnya, seperti ikatan kekerabatan yang lebih aktif.
Survei dan eksperimen jejaring sosial diselenggarakan oleh Swisscontact, sebuah organisasi nirlaba independen yang melatih petani kakao untuk mengembangkan keterampilan produksi mereka di seluruh Indonesia demi manfaat lingkungan dan keuntungan yang dapat diandalkan. Swisscontact mengidentifikasi tautan ke informasi informal bagi petani untuk memahami kontak utama untuk penerapan teknologi baru.
“Kami merancang percobaan untuk menyelidiki pentingnya pengaruh yang dirasakan dalam masyarakat pertanian. Bekerja dengan para peneliti di University of Sydney, hasilnya mengubah asumsi sebelumnya di kepala mereka.
“Masyarakat pedesaan tempat kami bekerja biasanya tradisional, hierarkis, dan patriarkal – dan individu berpangkat tinggi biasanya pria yang lebih tua. Program ini bertujuan untuk mempromosikan keragaman dan inklusivitas, jadi kami telah mencari cara untuk melibatkan lebih banyak kaum muda dan perempuan dalam program – hasil studi memperkuat alasan untuk melakukannya,” kata Nadia Oleka Ronisa, Swisscontact Indonesia.
Associate Professor Mattos mengatakan temuan itu menantang bias gender yang ada dan mempertanyakan definisi tradisional tentang kepemimpinan dan pengaruh.
“Kami masih perlu berkonsultasi dan melibatkan beberapa individu yang dihormati secara lokal atau kami mengambil risiko mereka berpotensi menggagalkan inisiatif kami. Jika kami ingin melakukan perubahan, pertama-tama kami perlu mengenali potensi sebenarnya dari perempuan dan peserta yang lebih muda dan kemudian mempraktikkannya, ” dia menambahkan.
Tim peneliti akan mengumpulkan lebih banyak data di beberapa negara, dengan lebih banyak percobaan yang direncanakan untuk mengidentifikasi cara melibatkan anggota masyarakat dalam program pembangunan secara lebih adil dan dengan dampak yang lebih besar. Favorit

READ  Kembalinya pemandu wisata Sara Ali Khan. Kali ini dari Australia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *