Ini adalah cara terbaik untuk menyimpan tangkai jahe SEKARANG

Di mana Anda menyimpan jahe? Di lemari es atau di luar? Pengguna hebat Milou van der Will dan Maureen Tan menjelaskan cara menggunakan akar jahe mereka selama mungkin.

Penulis buku masak Van der Will tahu bahwa Anda sebaiknya menyimpan jahe di lemari es. Tapi tunggul mereka sendiri ada di meja. “Begitu banyak jahe yang masuk ke sini sehingga saya tidak menyimpannya di lemari es.”

Dalam bukunya Vegan Timur adalah versi nabati dari masakan Asia yang populer dan menggunakan banyak jahe. “Untuk teh jahe atau saat Anda membutuhkan potongan-potongan kecil sekaligus, akan berguna untuk membekukannya dalam irisan tipis. Kemudian Anda bisa mengeluarkannya setiap kali.”

Hati-hati dengan jahe yang Anda beli, Van der Will memperingatkan. “Saya biasanya pergi ke penjual sayur karena dia paling dekat dengan saya. Dia punya jahe organik. Berhati-hatilah agar tidak membeli jahe layu, jahe itu tergeletak lebih lama. Meskipun Anda bisa menggunakannya pada malam yang sama atau keesokan harinya …” Lalu setidaknya lepaskan kulit Anda, saran penulis kuliner, yang membagikan resepnya melalui situs webnya The Green Chopstick.

Lebih suka tidak mengupas

Maureen Tan Peel, yang tahun lalu Alkitab tentang Masakan Indonesia bukannya tidak muncul. “Di Bali saya belajar untuk tidak mengupas jahe, apalagi jika saya ingin menyimpannya,” ujarnya. Sama seperti Van der Will, dia menyarankan agar tidak membeli batang kering. “Carilah jahe dengan kulit yang paling kencang dan paling halus.” Menurut Tan, mengupas jahe memang memalukan karena kandungannya tepat di bawah kulitnya Zingibain duduk. Dikatakan untuk membantu pencernaan dan membantu membakar protein. “Jika Anda melihat bingkai biru muda, itu bagus, itu bahan aktifnya.”

“Praktis untuk teh jahe: jahe es batu mudah dilelehkan dengan air panas.”

Maureen Tan, penulis kuliner

READ  RCEP menegaskan kembali pergeseran pusat kekuatan ekonomi dunia

Tip penyimpanan Tan: Saat Anda kembali ke rumah, masukkan jahe ke dalam tas dan peras udara sebanyak mungkin. “Anda meremas, merobek atau mengancingkan tas dan memasukkannya ke dalam laci sayuran di lemari es Anda. Kemudian jahe tetap tinggal beberapa saat.” Tan memiliki tunggul yang besar. “Saya menggunakannya untuk teh.”

Jika masih ada yang tersisa, dia menggiling jahe dengan sangat halus. “Pelat mikro adalah yang terbaik, itulah mengapa sari buahnya keluar. Justru penghancuranlah yang melepaskan rasa.” Tan menyendok jus dan bubur kertas ke dalam nampan es batu. “Lalu saya haluskan permukaannya, taruh cetakan di dalam freezer bag dan peras semua udaranya keluar. Sangat berguna bila Anda membutuhkan sedikit jahe dalam mangkuk. Juga berguna untuk teh jahe: es batu jahe dilelehkan dalam panas air.”

Tumbuhkan jahe sendiri

Jika Anda mengocok jahe yang masih sangat muda, Anda beruntung, kata Tan. “Anda bisa memakannya dalam waktu singkat, seperti halnya dengan Laos.” Perlu diketahui: “Anda juga bisa menanam jahe sendiri. Maka Anda perlu memastikan bahwa Anda menemukan akar yang sehat. Jika Anda melihat pucuk berwarna putih kehijauan, Anda dapat memasukkan akar ke dalam mangkuk berisi air. Ini berjalan lambat, tetapi ketika sudah tumbuh. akan bertunas. “atau meletakkan akar, Anda bisa meletakkannya di lapisan tipis kompos pot yang longgar. Simpan di dalam ruangan sampai pertengahan Mei, setelah itu bisa keluar.”

Tanaman ini tidak terlalu menarik, kata Tan, tetapi Anda akan memiliki rumpun jahe baru pada musim gugur. “Rasanya enak. Segar enak dan rasanya paling enak.”

Teh jahe segar.


Teh jahe segar.

Teh jahe segar.

Foto: Shutterstock

Wedang jahe (Teh jahe Indonesia)

Teh jahe banyak dikonsumsi di Indonesia saat Anda sedang sakit perut, pilek, flu atau saat Anda sedang sakit.

READ  EKSKLUSIF: Kumpulan dan Aturan Draf WWE 2020

Anda membutuhkan itu:

  • 15 sentimeter jahe segar
  • 2 batang serai, cincang
  • 50 gram gula aren
  • 1 liter air

Beginilah cara Anda melakukannya:

  1. Parut halus jahe yang belum dikupas dan kumpulkan juga sarinya.
  2. Taruh wajan dengan api kecil, tuangkan air dan tambahkan jahe parut dengan air perasan, batang serai dan gula aren.
  3. Didihkan, lalu kecilkan api dan diamkan selama 15 menit.
  4. Matikan pemanas dan keluarkan teh. Peras ampasnya dengan baik dan sajikan.
  5. Bumbui dengan madu jika diinginkan.

Resepnya berasal dari The Bible of Indonesian Cooking Maureen Tan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *