Indonesia terus mencari kapal selam yang mungkin terlalu dalam untuk diselamatkan

JAKARTA, Indonesia – Kapal angkatan laut Indonesia melakukan pencarian intensif pada Kamis kapal selam itu mungkin terlalu dalam untuk diselamatkan, yang membuat peluang untuk bertahan hidup bagi 53 orang di dalamnya sangat tipis. Pihak berwenang mengatakan kapal selam itu akan kehabisan oksigen Sabtu pagi.

KRI Nanggala 402 bertenaga diesel sedang berpartisipasi dalam latihan pada hari Rabu ketika melewatkan panggilan pelaporan yang dijadwalkan. Pejabat melaporkan tumpahan minyak dan bau bahan bakar diesel di dekat lokasi awal penyelaman terakhirnya, sekitar 60 mil sebelah utara pulau liburan Bali, meskipun tidak ada bukti konklusif bahwa mereka terkait dengan kapal selam.

“Mudah-mudahan kita bisa menyelamatkan mereka sebelum oksigen habis,” kata Panglima TNI Laksamana Yudo Margono kepada wartawan, Sabtu pukul 03.00 WIB.

Dia mengatakan penyelamat menemukan benda tak dikenal dengan magnet tinggi di daerah itu dan para pejabat berharap itu adalah kapal selam.

Unduh. turun aplikasi berita NBC untuk berita dan politik

Angkatan Laut percaya kapal selam itu tenggelam hingga kedalaman 2.000 hingga 2.300 kaki – jauh lebih dalam dari kedalaman keruntuhannya, yang diperkirakan mencapai 656 kaki oleh perusahaan yang membangun kembali kapal itu pada 2009-2012.

Ahn Guk-hyeon, seorang pejabat di Daewoo Shipbuilding and Marine Engineering di Korea Selatan, mengatakan kapal selam itu akan runtuh jika tenggelam lebih dari sekitar 200 meter karena tekanan. Dia mengatakan perusahaannya telah meningkatkan banyak struktur dan sistem internal kapal selam Indonesia, tetapi dia tidak memiliki informasi terbaru tentang kapal tersebut.

Frank Owen, sekretaris Submarine Institute of Australia, juga mengatakan kapal selam itu mungkin terlalu dalam untuk dioperasikan oleh tim penyelamat.

READ  Indonesia meluncurkan booster di tengah kekhawatiran penyebaran Omicron

“Kebanyakan sistem penyelamatan benar-benar hanya dirancang untuk mencapai ketinggian sekitar 600 meter (1.969 kaki),” katanya. “Mereka bisa masuk lebih dalam karena mereka menempatkan margin keamanan ke dalam desain, tetapi pompa dan sistem lain yang menyertainya mungkin tidak memiliki kapasitas untuk bekerja. Jadi kamu bisa bertahan di kedalaman ini, tapi belum tentu berfungsi.”

Owen, mantan operator kapal selam yang mengembangkan sistem penyelamatan kapal selam Australia, mengatakan kapal Indonesia tidak dilengkapi dengan kursi penyelamat di sekitar pintu darurat yang dirancang untuk penyelamatan bawah air. Sebuah kapal selam penyelamat akan membuat sambungan kedap air ke kapal selam yang cacat dengan menempatkan apa yang disebut apron di atas kursi penyelamat sehingga palka dapat dibuka tanpa kapal selam yang cacat tersebut terisi air.

Owen mengatakan kapal selam itu dapat ditemukan dari ketinggian 1.640 kaki tanpa kerusakan, tetapi tidak dapat mengatakan apakah kapal itu meledak 2.297 kaki pada ketinggian 700 meter.

MV Swift Rescue Angkatan Laut Singapura berangkat Rabu untuk mendukung upaya penyelamatan kapal selam KRI Nanggala-402 Indonesia yang hilang. Facebook / Ng Eng Hen / Reuters

Pada November 2017, sebuah kapal selam Argentina dengan 44 awak menghilang di Atlantik Selatan, hampir setahun sebelum bangkainya ditemukan di kedalaman 800 meter. Pada 2019, kebakaran terjadi di salah satu kapal selam penelitian laut dalam Angkatan Laut Rusia, menewaskan 14 pelaut.

Indonesia Militer mengatakan pada hari Kamis bahwa lebih dari 20 kapal angkatan laut, dua kapal selam dan lima pesawat sedang mencari daerah di mana kapal selam terakhir ditemukan. Sebuah kapal survei hidro-oseanografi yang dilengkapi dengan fungsi deteksi bawah air juga sedang dalam perjalanan ke daerah sekitar tumpahan minyak.

READ  Desk Bahasa Indonesia rayakan budaya Indonesia di kampus UNC

Margono mengatakan tumpahan minyak kemungkinan disebabkan oleh retakan pada tangki kapal selam setelah kapal tenggelam.

Negara-negara tetangga bergegas untuk bergabung dengan operasi yang kompleks.

Kapal penyelamat dari Singapura dan Malaysia diperkirakan tiba antara Sabtu dan Senin. Militer Indonesia mengatakan Australia, Amerika Serikat, Jerman, Prancis, Rusia, India, dan Turki juga telah menawarkan bantuan. Korea Selatan mengatakan pihaknya juga menawarkan bantuan.

Angkatan Laut Indonesia mengatakan pemadaman listrik mungkin terjadi selama penyelaman, yang mengakibatkan kapal selam kehilangan kendali dan tidak dapat mengambil tindakan darurat yang akan muncul kembali. Latihan diadakan pada hari Kamis untuk latihan peluncuran rudal yang akhirnya dibatalkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *