Indonesia segera mengharapkan pinjaman China sebesar US$560 juta untuk kereta peluru

Indonesia segera mengharapkan pinjaman China sebesar US$560 juta untuk kereta peluru

JAKARTA — Indonesia mengharapkan untuk menyelesaikan negosiasi dengan China dalam beberapa minggu mendatang untuk pinjaman tambahan $560 juta untuk proyek kereta api berkecepatan tinggi yang sedang dibangun di negara Asia Tenggara, seorang menteri senior mengatakan Senin (10 April).

Biaya jalur yang menghubungkan ibu kota Jakarta ke pusat tekstil Bandung telah terlampaui, mendorong Indonesia untuk mengajukan pinjaman baru dari China Development Bank untuk menutup kelebihan biaya sebesar $1,2 miliar.

Total biaya Belt and Road Initiative (BRI) yang paling terkenal di Indonesia kini telah meningkat menjadi lebih dari $7 miliar, kata para pejabat Indonesia.

Menteri Senior Indonesia Luhut Pandjaitan mengatakan selama perjalanan ke Beijing pekan lalu bahwa China telah memangkas suku bunga pinjaman tambahan yang diusulkan menjadi 3,4 persen dari sebelumnya 4 persen. Namun, angka tersebut masih di atas angka 2 persen yang diinginkan Indonesia, ujarnya.

“Kami menetapkan tingkat bunga. Mereka setuju di bawah 4 persen, tapi kami ingin lebih rendah,” kata Luhut dalam konferensi pers. Bank Pembangunan China telah memberikan pinjaman $4,55 miliar dengan jangka waktu 40 tahun dan tingkat bunga 2 persen pada tahun 2017 kepada konsorsium perusahaan Indonesia dan China yang membangun rel kereta api.

Negosiasi juga akan berlanjut selama jangka waktu pinjaman, kata Wakil Menteri Septian Hario Seto, menambahkan bahwa Indonesia menginginkannya serupa dengan pinjaman 2017 dengan masa tenggang 10 hingga 15 tahun.

READ  Desk Bahasa Indonesia rayakan budaya Indonesia di kampus UNC

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *