Indonesia Menurut c.bank, serangan ransomware tidak berdampak pada layanan

Seorang pekerja membersihkan di dekat pintu masuk utama kantor pusat Bank Indonesia di Jakarta, Indonesia 14 Januari 2016. REUTERS/Garry Lotulung

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

JAKARTA, 20 Jan (Reuters) – Bank sentral Indonesia mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya diserang oleh ransomware bulan lalu, tetapi risiko serangan itu telah dikurangi dan tidak mempengaruhi layanan publiknya.

“Kami diserang tapi sejauh ini baik-baik saja kami telah mengambil tindakan proaktif dan yang terpenting layanan publik Bank Indonesia tidak terganggu sama sekali,” kata juru bicaranya Erwin Haryono kepada wartawan, seraya menambahkan bahwa operasi pemulihan telah dilakukan.

Badan Keamanan Siber Indonesia (BSSN) tidak segera menanggapi permintaan komentar Reuters.

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

Menurut CNN Indonesia, juru bicara BSSN mengatakan tidak ada data penting yang bocor dan serangan itu terjadi di kantor Bank Indonesia di pulau Sumatera.

DarkTracer, sebuah platform yang memantau dan melacak aktivitas jahat secara online, mengatakan pada hari Kamis bahwa Bank Indonesia masuk dalam daftar target penjahat dunia maya yang menggunakan perangkat lunak berbahaya yang disebut “Conti.”

Ransomware bekerja dengan mengenkripsi data korban, dan biasanya peretas menawarkan kunci sebagai imbalan pembayaran cryptocurrency yang dapat berjumlah ratusan ribu atau bahkan jutaan dolar.

Jika korban menolak, peretas dapat mengancam untuk membocorkan informasi sensitif untuk menekan orang atau organisasi tersebut.

Miftah Fadhli, pakar keamanan siber di Lembaga Penelitian dan Advokasi Kebijakan LSM (ELSAM), mengatakan Bank Indonesia perlu menyelidiki tingkat keparahan serangan itu karena “memiliki risiko besar” dan dapat memengaruhi transaksinya.

READ  Indonesia ingin berbicara tentang deforestasi meskipun ada perubahan haluan COP26

Pada tahun 2016, Bank Indonesia termasuk di antara beberapa bank sentral yang terkena serangan siber, meskipun para pejabat mengatakan tidak ada uang yang hilang. Serangan tersebut terutama merupakan upaya DDoS (Distributed Denial of Service).

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

Dilaporkan oleh Fransiska Nagoy, Gayatri Suroyo dan Stanley Widianto; Diedit oleh Ed Davies, Martin Petty

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *