Indonesia meningkatkan langkah-langkah untuk memitigasi risiko iklim saat bencana melanda pertumbuhan

Indonesia sedang memperluas programnya untuk mengurangi dampak perubahan iklim menyusul banjir bencana alam baru-baru ini yang menekan pemulihan ekonomi.

Kampanye penanaman bakau untuk memperkuat ketahanan ekosistem dan lanskap akan menargetkan wilayah seluas 600.000 hektar di seluruh negeri, melonjak dari 15.000 pada tahun 2020, kata Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya dalam pidatonya pada hari Senin. Sebuah program untuk membuat desa menjadi hijau sedang dimodifikasi untuk meningkatkan partisipasi masyarakat lokal, katanya.

“Kita perlu beradaptasi dengan lanskap kesehatan global normal yang baru dan iklim yang lebih ekstrem pada saat bersamaan,” kata Nurbaya. Karena itu, kami memiliki “ambisi besar untuk mencapai agenda perubahan iklim”.

Bencana alam seperti banjir fatal di Kalimantan, letusan gunung berapi di Jawa, dan gempa bumi di Sulawesi mengaburkan prospek perubahan haluan ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu. Pertumbuhan Q1 juga terancam oleh pembatasan lebih lanjut untuk menahan infeksi Covid-19, yang tahun lalu membawa ekonomi ke resesi pertamanya dalam dua dekade.

Perombakan besar-besaran peraturan yang disahkan tahun lalu yang mendukung investasi bisnis memicu protes dari ribuan siswa, kelompok masyarakat sipil, dan serikat pekerja. Apa yang disebut Omnibus Act melemahkan lingkungan dan menghilangkan perlindungan hukum kelompok adat, yang menimbulkan kekhawatiran tentang kemungkinan perampasan tanah, menurut pernyataan Human Rights Watch pada 15 Oktober.

Apakah Indonesia menjual kepada investor global?: Daniel Moss

Hutan menyusut

Pemerintah sedang mengkaji apakah penggundulan hutan, yang menyebabkan faktor-faktor lain seperti drainase yang buruk dan berkurangnya tutupan lahan, mungkin telah memperburuk dampak bencana banjir di Kalimantan Selatan, seperti yang diklaim oleh para aktivis.

Berdasarkan laporan Kementerian Lingkungan Hidup yang dirilis awal bulan ini, kawasan hutan di sepanjang DAS Barito di Provinsi Kalimantan Selatan menyusut 63% dari 1990-2019 akibat perluasan lahan pertanian, urbanisasi dan pertambangan.

READ  Indonesia tolak permintaan Vietnam untuk menunda SEA Games 2021

Banjir bulan Januari menggenangi 70.000 rumah, membuat 76.000 penduduk mengungsi dan menewaskan sedikitnya 15 orang. Sungai utama, yang biasanya dapat menampung 238 juta meter kubik air, dibanjiri oleh 2,08 miliar meter kubik air yang mengalir selama intensitas hujan yang tinggi, kata kementerian tersebut.

“Bahkan infrastruktur ekologi terbaik yang ada tidak dapat menahan air ketika cuaca ekstrim membawa 2 miliar meter kubik air,” kata Hanif Faisol Nurofiq, Sekretaris Jenderal Perencanaan Hutan dan Pengelolaan Lingkungan, dalam penjelasannya pada 19 Januari.

Bencana hidrometeorologi berulang seperti banjir dan tanah longsor telah membuktikan bahwa pemerintah tidak berbuat cukup, kelompok lingkungan hidup Indonesia Walhi perlahan mengatakan dalam pernyataan 25 Januari. “

polemik

“Polemik banjir ini bisa dimaklumi karena ada keinginan untuk mencari penyebabnya secepatnya dan segera memperbaikinya,” kata kementerian. “Oleh karena itu, semua aspek harus diidentifikasi secara sistematis dan dilakukan kajian mendalam.”

Kuartal pertama akan “sangat sulit” karena bencana alam biasanya terjadi di awal tahun, kata Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dalam wawancara, Sabtu. “Kami ingin memiliki cara yang lebih baik untuk mengatasi masalah ini.”

Ikuti cerita lain di Facebook dan Indonesia

Cerita ini diterbitkan oleh feed agensi wire tanpa perubahan pada teks.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *