Indonesia mengesahkan undang-undang untuk memindahkan ibu kota ke hutan Kalimantan

Helikopter Angkatan Udara Indonesia dengan bendera besar terbang di atas gedung-gedung tinggi selama perayaan memperingati Hari Kemerdekaan negara ke-76 di Jakarta, Indonesia, 17 Agustus 2021. REUTERS/Willy Kurniawan

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

JAKARTA (Reuters) – Parlemen pada hari Selasa menyetujui RUU untuk memindahkan ibu kota Indonesia dari Jakarta ke lokasi yang jauh di dalam hutan Kalimantan di pulau Kalimantan, kemajuan paling signifikan dalam sebuah gagasan yang telah dipermainkan oleh para pemimpin negara selama bertahun-tahun.

Undang-undang ibu kota negara bagian yang baru, yang memberikan kerangka hukum untuk mega proyek ambisius senilai $32 miliar dari Presiden Joko Widodo, menjabarkan bagaimana pembangunan ibu kota akan didanai dan diatur.

“Ibu kota baru memiliki fungsi sentral dan merupakan simbol identitas bangsa serta pusat gravitasi ekonomi baru,” kata Menteri Perencanaan Suharso Monoarfa kepada parlemen setelah RUU itu disahkan.

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

Pergeseran pertama akan dimulai antara 2022 dan 2024, dengan jalan dan pelabuhan diprioritaskan untuk memungkinkan akses, dengan beberapa proyek dioperasikan sebagai kemitraan publik-swasta, kata Departemen Keuangan.

Rencana untuk memindahkan pemerintah dari Jakarta, kota besar berpenduduk 10 juta orang yang dilanda kemacetan kronis, banjir dan polusi udara, telah dilontarkan oleh beberapa presiden, tetapi tidak ada yang sampai sejauh itu.

Jokowi, demikian presiden disapa, pertama kali mengumumkan rencananya pada 2019, tetapi kemajuan telah dibuat tertunda oleh COVID-19.

Kota baru memiliki nama yang dia pilih – Nusantara, istilah Jawa untuk kepulauan Indonesia – tetapi belum ada kerangka waktu yang ditetapkan untuk penyelesaian proyek, dan Jakarta akan tetap menjadi ibu kota sambil menunggu keputusan presiden untuk mengkonfirmasi perubahan untuk diformalkan.

READ  Indonesia Dikonfirmasi Menjadi Tuan Rumah Asean Para Games

Nusantara akan mengikuti jejak ibu kota baru di negara lain, terutama Brasil dan Myanmar.

Ini akan memperkuat rantai pasokan dan menempatkan Indonesia “pada posisi yang lebih strategis dalam hal jalur perdagangan dunia, arus investasi, dan inovasi teknologi,” kata pemerintah dalam sebuah pernyataan.

Ekonomi terbesar di Asia Tenggara membayangkan itu ibu kota baru sebagai “super center” rendah karbon yang akan mendukung sektor farmasi, kesehatan dan teknologi serta mendorong pertumbuhan berkelanjutan di luar pulau Jawa.

Tetapi para kritikus mengatakan undang-undang itu dipercepat dengan konsultasi publik dan penilaian lingkungan yang terbatas.

Nusantara akan dipimpin oleh seorang pejabat tinggi yang posisinya setara dengan menteri, kata wakil ketua pansus RUU Saan Mustofa, Senin.

Salah satu yang dipertimbangkan untuk posisi itu adalah mantan Gubernur Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau lebih dikenal dengan Ahok.

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan oleh Agustinus Beo Da Costa di Jakarta dan Kate Lamb di Sydney; Diedit oleh Martin Petty dan John Stonestreet

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *