Indonesia memperingatkan petani dan perusahaan pertanian untuk bersiap menghadapi cuaca kering dan kebakaran

Indonesia memperingatkan petani dan perusahaan pertanian untuk bersiap menghadapi cuaca kering dan kebakaran

JAKARTA – Pemerintah Indonesia telah memperingatkan petani dan perusahaan peternakan untuk mewaspadai kebakaran di Sumatera dan Kalimantan karena kemungkinan kondisi kekeringan berkepanjangan di seluruh Asia Tenggara akibat pola cuaca El Niño.

Sumatera Tengah – dari mana kabut kadang-kadang menyebar ke Semenanjung Malaysia dan Singapura – biasanya mengalami musim kemarau dua kali setahun, sekitar bulan Maret dan sekali lagi sekitar bulan Oktober.

Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika Indonesia, Dr Dwikorita Karnawati, mengatakan bahwa setelah tiga tahun berturut-turut – 2020, 2021 dan 2022 – sebagian besar cuaca basah, petani dan perusahaan peternakan dapat terkejut pada tahun 2023 ketika ada peluang 50 persen. kejadian El Nino.

“Ini tidak hanya akan mengurangi hujan di bulan Oktober,” katanya. “Faktanya, kami melihat penurunan di bulan Februari.”

Tercatat cuaca kering sudah melanda Riau, sebagian Jambi, Sumatera bagian utara, sebagian Sulawesi dan wilayah barat laut provinsi Papua Barat. Semua daerah lain di Indonesia hanya mengalami satu periode kering, kebanyakan antara bulan Mei dan September.

“Kita harus lebih berhati-hati, khususnya di Riau dan Jambi, dengan adanya potensi kebakaran lahan atau hutan,” ujar Dr. Duikorita.

Dia menambahkan bahwa cuaca basah yang jarang terjadi selama tiga tahun berturut-turut, atau La Nina triple dips, telah memperkuat kecenderungan petani dan bisnis yang memberontak untuk menggunakan metode tebang-dan-bakar untuk membuka lahan, tetapi tindakan seperti itu tidak akan terjadi. ditoleransi. Cuaca yang lebih kering di tahun 2023.

Indonesia menderita serangan kabut asap dalam beberapa tahun antara tahun 1997 dan 2015 karena petani dan bisnis menggunakan teknik tebang-dan-bakar. Kebakaran pada tahun 1997 dan 2015 sangat besar, diperburuk oleh kekeringan yang parah. Kabut asap dari kebakaran tahun 2015 juga menyelimuti Singapura dan Malaysia.

READ  Kangana Ranaut bersinar terang dalam tampilan saree putih untuk pesta pemanasan rumah Nawazuddin Siddiqui; foto

Pada tahun-tahun berikutnya, penegakan hukum yang intensif—termasuk perintah tembak-menembak terhadap pemicu api—dan peningkatan peralatan pemadam kebakaran yang ditujukan untuk perusahaan pertanian menyebabkan penurunan ukuran kebakaran yang signifikan.

Subakir, seorang kepala sekolah dasar di Palangkaraya, pusat krisis kabut asap tahun 2015, mengatakan kepada The Straits Times bahwa papan reklame di pinggir jalan dan spanduk berisi hukuman keras untuk pelanggaran tebang-dan-bakar dapat mengecilkan hati calon pelanggar.

“Nah, ketika ada kebakaran kecil, pihak berwenang akan pergi dan memeriksanya dengan cepat, dan ketika terbakar tak terkendali, pemilik tanah akan mendapat masalah,” kata Sobkir, 50, yang menggunakan satu nama.

Pihak berwenang Indonesia terus mengizinkan petani tradisional untuk menggunakan metode tebang-dan-bakar, tetapi menerapkan persyaratan untuk mencegah penyebaran api. Areal yang akan dibakar tidak boleh lebih dari satu hektar dan saluran air harus digali di sekelilingnya dan seluruh proses diawasi.

Untuk mengurangi kemungkinan kebakaran yang lebih besar, pemerintah secara bertahap mendistribusikan traktor ke desa dan kabupaten yang rawan kebakaran untuk membantu mereka membersihkan vegetasi.

Petani jagung Satiman, yang tinggal di Kalambangan, Kalimantan Tengah, mengatakan kepada ST bahwa dia adalah anggota dari 20 petani terdaftar yang memiliki akses ke traktor tersebut.

“Kadang pakai traktor, kadang pakai tangan,” kata Pak Satiman, 52 tahun, yang menggunakan satu kata nama.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *