Indonesia dua kali di Angkor Wat Marathon SEA Games

Indonesia dua kali di Angkor Wat Marathon SEA Games

PHNOM PENH: Indonesia meraih medali emas dalam maraton putra dan putri pada Sabtu (6 Mei) saat Pesta Olahraga Asia Tenggara menaklukkan kantong kerajaan kuno Angkor Wat di Kamboja.

Mungkin tidak memiliki kekuatan bintang Piala Dunia atau kejayaan Olimpiade, tetapi SEA Games dapat menawarkan pengaturan maraton terbaik.

Jauh dari ibu kota Phnom Penh, kota tuan rumah utama, kompleks candi Angkor Wat yang luas – bekas ibu kota Kerajaan Khmer – adalah tempat untuk acara maraton dan lari 20K.

Sinyal awal diberikan sesaat setelah matahari terbit. Para pelari meluncur cepat melewati kuil-kuil kuno dan stupa-stupa dan melewati lengkungan-lengkungan lapuk sebelum berakhir di depan Kuil Utama yang terkenal, sebuah gambar yang sangat penting bagi orang Kamboja sehingga muncul di bendera nasional.

Pada hari pertama dari jadwal padat Olimpiade, Agus Prayogo dari Indonesia memenangkan maraton putra dalam waktu 2:32:59 – emas pertama negaranya di acara 2023 – sementara Arlan Estobo Arbois dari Filipina dan Nguyen Thanh Hoang meraih perak mengambil perunggu.

Pemenang dari nomor putri juga dari Indonesia, dengan Odekta Elvina Naibaho menyelesaikannya dengan waktu 2:48:14. Thi Tuyet Le dari Vietnam sedikit lebih dari satu menit di belakangnya untuk meraih medali perak, sementara perunggu jatuh ke tangan Christine Organiza Hallasgo dari Filipina.

SEA Games akan berlangsung hingga 17 Mei.

READ  Declan Rice memuja rekan setim West Ham senilai £ 67.308 seminggu - HITC

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *