Indonesia berencana menerbitkan mata uang digital bank sentral

Bank Indonesia, bank sentral Indonesia, berencana menerbitkan mata uang digital untuk mempercepat pembayaran.

Bank sentral saat ini sedang mempertimbangkan teknologi apa yang akan digunakan untuk rupiah digitalnya, Gubernur Perry Warjiyo diberitahu Sebuah konferensi pers disiarkan pada hari Selasa, menurut laporan Reuters. Setelah diterbitkan, rupiah digital akan menjadi alat pembayaran yang sah di Indonesia selain uang kertas. Namun bank sentral belum memiliki jadwal kapan akan mengeluarkannya.

Indonesia, ekonomi terbesar di Asia Tenggara, dilaporkan mengalami lonjakan transaksi perbankan digital selama pandemi COVID-19. Menurut Reuters, frekuensi transaksi negara pada platform perbankan digital naik lebih dari 60% setiap tahun pada bulan April menjadi lebih dari 570 juta kali, sementara nilainya melonjak 46% menjadi hampir 3.114 triliun rupee (hampir $ 217,5 miliar).

Meskipun cryptocurrency dilarang sebagai metode pembayaran di Indonesia, perdagangan itu legal. Awal bulan ini, pemerintah Indonesia berkata ia berencana untuk mengenakan pajak atas keuntungan dari perdagangan crypto.

Dengan berita hari ini, Indonesia bergabung dengan daftar negara-negara Asia yang mengeksplorasi mata uang digital bank sentral, atau CBDC. Hongkong, Thailand, dan Korea Selatan semua orang saat ini bekerja untuk meluncurkan program percontohan CBDC. Cinadi depan sebagian besar negara di dunia, akan memperkenalkan yuan digital.

Bacaan terkait

READ  Solskjaer menjelaskan mengapa Pogba tidak masuk skuat Man Utd untuk menghadapi West Brom

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *