Imran Khan muncul dari rumah mengenakan masker gas saat polisi mundur

Imran Khan muncul dari rumah mengenakan masker gas saat polisi mundur

Tonton: Imran Khan dengan masker gas di luar rumah saat polisi berhenti untuk menangkapnya

Pengadilan di Lahore memerintahkan polisi Pak untuk menghentikan operasi penangkapan Imran Khan hingga besok.

New Delhi:

Mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan terlihat mengenakan masker gas beberapa menit setelah pasukan keamanan mundur dari rumahnya hari ini. Polisi dan penjaga paramiliter mundur setelah meninggalkan sejumlah penghalang jalan dan pos pemeriksaan, mengakhiri pengepungan kediamannya setelah bentrokan sengit dengan ratusan pendukungnya.

Imran Khan terlihat berdiri di luar rumahnya, mengenakan masker gas tembus pandang, dan berbicara kepada pendukungnya.

Sebelumnya, pasukan keamanan menembakkan gas air mata dan meriam air ke ratusan pendukung Khan yang menutup rumahnya untuk mencegah penangkapannya.

Untuk sementara, pengadilan Pakistan hari ini memerintahkan polisi untuk menghentikan operasi mereka di luar kediaman mantan perdana menteri hingga Kamis dalam upaya untuk menangkapnya dalam kasus korupsi.

“Polisi dan penjaga yang dikirim untuk menyakiti Imran Khan telah dipukul mundur oleh orang-orang,” cuit partai resminya Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI), bersama dengan video pendukung yang merayakan di luar rumahnya.

“Lebih banyak orang datang ke Zaman Park dan tidak akan pernah membiarkan niat jahat pemerintah impor ini berhasil, insya Allah.”

Polisi bentrok dengan pendukung Khan sepanjang malam, menembakkan gas air mata dan menghindari lemparan batu oleh massa yang marah.

Kerusuhan menambah ketidakstabilan di Pakistan yang bersenjata nuklir, yang bergulat dengan krisis ekonomi dan menunggu dana talangan Dana Moneter Internasional.

Pengadilan rendah di ibu kota Islamabad pekan lalu mengeluarkan surat perintah penangkapan untuk Khan karena menentang perintah hadir di pengadilan untuk membela tuduhan bahwa dia menggunakan hadiah pemerintah yang diberikan kepadanya oleh pejabat asing sebagai Perdana Menteri dari 2018 hingga 2022. dijual secara ilegal.

READ  Imran Khan mengunjungi markas ISI di luar kediaman Hafiz pada hari ledakan

Menurut daftar yang dibagikan oleh Menteri Penerangan Marriyum Aurangzeb tahun lalu, hadiah yang diberikan Khan termasuk tujuh jam tangan mahal, termasuk satu senilai 85 juta rupee Pakistan (sekitar $300.000).

Imran Khan membantah melakukan kesalahan.

Khan digulingkan dari jabatannya oleh mosi tidak percaya tahun lalu dan telah terlibat dalam lusinan kasus hukum saat berkampanye untuk pemilihan cepat dan kembali ke kantor.

(Dengan masukan dari AFP)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *