Impian pengendara telah menjadi kenyataan, putranya adalah sensasi sepakbola baru Kerala

Pada hari Kamis, ketika Kerala bermain melawan Karnataka di semifinal Piala Santosh, Muhammad Nazar sangat ingin menonton pertandingan dari tribun. Namun pada saat sopir dari Nilampur di Malapuram itu menyelesaikan perjalanan hariannya, sudah terlambat untuk mencapai stadion di Manggiri, sekitar 30 km jauhnya, tepat pada waktunya untuk memulai pukul 20:30.

Dengan demikian, Nazar akhirnya melihat putranya yang berusia 22 tahun Jesin TK, sensasi sepak bola terbaru di Kerala, melalui siaran langsung, saat ia membuat sejarah dengan mencetak lima gol dalam kemenangan 7-3 timnya setelah masuk sebagai pemain pengganti.

Jessen kini menjadi pemain pertama yang mencetak lima gol sebagai pemain pengganti dalam sejarah Piala Santos. Dia juga pemilik baru rekor Kerala mencetak gol terbanyak dalam satu pertandingan di turnamen – sebelumnya dipegang oleh Asif Suhair, yang mencetak empat gol melawan Bihar pada edisi 1999.
Datang Senin, ayah Nizar Jessin tidak mengambil risiko.

Ketika Kerala menghadapi Benggala Barat di final, ia berencana untuk meneleponnya pada sore hari, dan bepergian dengan keluarga ke Manggiri untuk menonton pertandingan besar. Ini akan menjadi hari terbesar dalam hidupnya, kata Nizar, seorang ayah pecinta sepak bola yang membesarkan putranya yang gila sepak bola di negeri yang sangat menyukai sepak bola.
Dan entah bagaimana, dia mewujudkan mimpinya yang tidak terpenuhi melalui putranya.

Jessin muda bersama keluarganya. Ayahnya mengendarai mobil di Malappuram.

“Saya ingin menjadi pemain sepak bola tetapi saya tidak fokus. Saya mengikuti banyak olahraga, seperti atletik, bola basket, dan liverpool, dan akhirnya menjadi bukan siapa-siapa. Saya tidak memiliki siapa pun untuk menasihati saya dengan benar. Jessin juga pandai atletik dan sedang Berlari dan segalanya. “Satu-satunya saran yang saya berikan kepada putra saya adalah fokus hanya pada satu hal pada satu waktu dan saya senang dia bertahan dengan sepak bola,” kata Nizar.

READ  Presiden Indonesia memilih Nusantara sebagai nama baru ibu kota: Wazir

Melawan Karnataka, Jesin didatangkan pada menit ke-30 ketika tuan rumah sudah tertinggal satu gol. Dalam tempo empat menit, sang penyerang menyamakan kedudukan dengan mengangkat bola melewati kiper yang gagah berani itu setelah menunjukkan kecepatannya untuk mencapai umpan silang.

Kemudian, dia mencetak gol lagi di menit ke-42 dan ke-44 untuk menyelesaikan hat-trick dalam waktu 15 menit – dan menempatkan Kerala di jalur kemenangan meyakinkan sebelum menambahkan dua gol lagi di babak kedua.

Gissin, yang bermain untuk Kerala United, mengatakan bahwa dia berhutang budi kepada Bennu George, pelatih Kerala yang juga memimpin klub, serta pelatih di MES College di Mambad di mana dia mengejar gelar dalam bahasa Arab.

“Saya tidak pernah menjadi bagian dari tim lokal mana pun. Tetapi saya memiliki kesempatan untuk bermain di I-League, Liga Premier Kerala dan sekarang Piala Santosh karena pelatih saya di MES, Rafeeq Sidi dan Murugan Sidi, dan George Sidi.

Nenek Gissin juga memainkan peran utama di tahun-tahun awalnya di sepak bola, kata ayahnya.

Ketika Jessen masih kecil, sulit untuk mengelola dengan penghasilan saya yang sedikit sebagai pengemudi mobil dan saya pergi ke teluk selama beberapa tahun dan bekerja di sana. Saat itu, ibu saya (Amina) yang biasa membawanya ke Akademi Sepak Bola Nilampur. Dia ingin dia menjadi pesepakbola seperti dia. Sayangnya, dia meninggal ketika dia berada di level kedelapan. kata Nizar.

Orang tua di keluarga juga ikut membantu Jessin membeli sepatu bola.

berita | Klik untuk mendapatkan penjelasan terbaik hari ini di kotak masuk Anda

Jesin bukan satu-satunya pemain asal Malappuram yang berkembang pesat di hadapan rakyatnya. Pencetak gol terbanyak Kerala lainnya melawan Karnataka juga berasal dari wilayah tersebut: gelandang Arjun Jayaraj, yang bermain untuk Kerala United, dan One S Shegel dari tim sepak bola Bengaluru (cadangan). Bek Mohammed Seif, dan gelandang Salman K.
Dan jika Kerala terus mengalahkan Benggala Barat untuk penobatan ketujuh, dan yang pertama setelah edisi 2018, itu akan dikenang karena citarasa Malappuram dalam lebih dari satu cara. Pada hari Senin, setidaknya 25.000 orang diperkirakan akan memadati stadion.

READ  Bintang Hindia Barat Nicholas Burran pesta pizza 15.000 rupee selama kesepakatan SunRisers Hyderabad di lelang IPL 2022. Hari berikutnya, 'kejutan ringan'

“Para penggemar di sini sangat bersemangat tentang sepak bola dan mereka berada tepat di belakang kami. Gissin mengatakan dukungan mereka adalah motivasi besar bagi kami sebagai pemain dan itu meningkatkan energi kami.

“Kami sudah mengalahkan Benggala Barat di babak penyisihan grup (2-0). Kami tahu bagaimana mereka bermain dan jika kami memainkan potensi kami, saya yakin kami bisa memenangkan final juga. Kami pasti akan memberikan segalanya. Saya berharap menjadi super pengganti lagi”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *