IMF: Pakistan melewati anggaran yang direvisi untuk menerima bantuan IMF

IMF: Pakistan melewati anggaran yang direvisi untuk menerima bantuan IMF

ISLAMABAD – Parlemen Pakistan pada Minggu menyetujui anggaran untuk tahun fiskal baru yang dimulai bulan depan, sehari setelah pemerintah melakukan beberapa perubahan untuk memenuhi persyaratan Dana Moneter Internasional (IMF) yang ketat.
Pemerintah berjuang sekuat tenaga untuk menghidupkan kembali program pinjaman IMF yang macet dan menyelamatkan ekonomi yang sakit dengan mengenakan pajak tambahan dan pemotongan belanja publik untuk mengurangi defisit.
Anggaran tersebut disahkan selama sesi Majelis Nasional yang tidak mencapai kuorum karena hanya 70 anggota parlemen yang duduk di bangku Departemen Keuangan dan dua anggota parlemen oposisi hadir di DPR dengan 342 kursi. Menteri Luar Negeri Bilawal Bhutto-Zardari dan ayahnya Asif Ali Di antara mereka yang absen adalah Zardari, tokoh kunci pemerintah dalam koalisi tersebut.
Menteri Keuangan Ishaq Dar membela sembilan amandemen UU Keuangan (Anggaran) 2023-24. Pakistan akan mengumpulkan 215 miliar rupee (21.500 miliar rupee) melalui pajak baru untuk mengimbangi pembayaran IMF, kata Dar, menambahkan bahwa itu tidak akan membebani segmen miskin dan menengah.
Pengeluaran saat ini akan dipotong sebesar 85 miliar rupee (8.500 miliar rupee), yang tidak akan berdampak pada anggaran pembangunan yang diusulkan dan kenaikan gaji dan pensiun pegawai federal, kata Dar.
Dar mengatakan pemerintah telah mengadakan pembicaraan dengan IMF yang berbasis di Washington dengan penuh ketulusan. Dia meyakinkan Parlemen bahwa perincian lengkap akan dipublikasikan setelah perselisihan dengan IMF diselesaikan dengan memposting perjanjian di situs web Departemen Keuangan.
Perubahan tersebut mengikuti pertemuan Perdana Menteri Shehbaz Sharif yang diadakan di Paris pekan lalu dengan Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva.
Media lokal melaporkan pada hari Minggu bahwa Sharif telah bertemu Georgieva untuk ketiga kalinya di Paris, menegaskan kembali komitmen Pakistan yang kekurangan dana untuk memenuhi persyaratan pinjaman. Fasilitas Extended Fund Facility (EFF) yang disepakati pada tahun 2019 akan berakhir pada tanggal 30 Juni.
Pakistan sedang mencoba untuk mengamankan $1,2 miliar dalam pendanaan yang terhenti sejak Oktober lalu sebagai bagian dari program bailout yang lebih besar $6,7 miliar dari IMF.

READ  Lihat Selebriti Berbusana Terbaik di Met Gala 2022

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *