Hindu di antara yang paling sehat, berpendidikan tinggi di Inggris dan Wales: data sensus |  berita Dunia

Hindu di antara yang paling sehat, berpendidikan tinggi di Inggris dan Wales: data sensus | berita Dunia

Umat ​​Hindu yang tinggal di Inggris termasuk di antara kelompok agama yang paling sehat dan paling memenuhi syarat dan Sikh paling mungkin memiliki rumah sendiri, menurut data sensus terbaru untuk Inggris dan Wales.

Pertanyaan tentang agama adalah opsional pada sensus dan pada tahun 2021.  (Gambar Representatif/Gambar Getty)
Pertanyaan tentang agama adalah opsional pada sensus dan pada tahun 2021. (Gambar Representatif/Gambar Getty)

Baca di sini: Seorang pria Inggris menemukan lukisan berusia 400 tahun saat merenovasi dapur

Itu Kantor Statistik Nasional Inggris (ONS) telah menganalisis statistik sensus untuk mempublikasikan informasi tentang berbagai subkategori populasi negara berdasarkan tanggapan sensus online yang dilakukan pada Maret 2021.

Dalam publikasi terbarunya minggu ini, berjudul “Agama melalui Perumahan, Kesehatan, Pekerjaan dan Pendidikan,” ONS menemukan bahwa hasil kehidupan kelompok agama sangat bervariasi.

“Pada tahun 2021, mereka yang diidentifikasi sebagai ‘Hindu’ melaporkan persentase tertinggi dari populasi mereka yang melaporkan kesehatan ‘sangat baik’ atau ‘baik’ (87,8 persen), dibandingkan dengan 82,0 persen populasi umum”, catat ONS. menambahkan bahwa umat Hindu juga melaporkan “prevalensi kecacatan terendah.”

“Orang yang diidentifikasi sebagai ‘Hindu’ memiliki persentase tertinggi dengan ‘Level 4 atau lebih tinggi.’ [certificate-level] kualifikasi (54,8 persen), dibandingkan dengan populasi umum (33,8 persen),” ujarnya.

“Orang yang diidentifikasi sebagai ‘Sikh’ lebih cenderung tinggal di rumah tangga yang memiliki rumah sendiri…77,7 persen dari mereka yang diidentifikasi sebagai ‘Sikh’ tinggal di rumah tangga yang memiliki rumah sendiri,” kata ONS.

Pertanyaan agama adalah opsional dalam sensus dan pada tahun 2021 94 persen dari total populasi 56 juta di Inggris dan Wales memilih untuk menjawab pertanyaan tersebut.

ONS mengatakan banyak dari hasil kehidupan yang dibahas dalam analisisnya dapat dipengaruhi oleh profil usia dan jenis kelamin yang berbeda dari kelompok agama.

“Pada tahun 2021, orang yang diidentifikasi sebagai ‘Muslim’ hampir empat kali lebih mungkin tinggal di rumah yang padat daripada populasi umum Inggris dan Wales,” statistik menunjukkan.

READ  Kuburan perempuan terbelakang dianiaya di kuburan

“Pada tahun 2021, orang yang mengidentifikasi dirinya sebagai ‘Muslim’ memiliki persentase pekerja terendah berusia 16 hingga 64 tahun (51,4 persen dibandingkan dengan 70,9 persen dari total populasi); ini disebabkan oleh tingginya persentase orang dalam kelompok ini yang merupakan pelajar atau yang memiliki tanggungan rumah tangga atau keluarga,” katanya.

ONS menunjukkan bahwa hasil kehidupan kelompok agama sering tumpang tindih, karena mereka yang kesehatannya buruk atau mereka yang merawat orang lain mungkin kurang dapat bekerja atau menerima pendidikan.

Pendapatan, tempat tinggal dan latar belakang budaya juga mempengaruhi hasil.

Baca di sini: Protes kelompok pro-Khalistan di Parliament Square, London

Analisis menunjukkan bahwa mereka yang diidentifikasi sebagai “Kristen” memiliki profil usia yang lebih tinggi dan melaporkan kesehatan yang lebih buruk daripada populasi umum.

“Orang yang diidentifikasi sebagai ‘Kristen’ paling mungkin tinggal di rumah tangga yang memiliki rumahnya secara langsung (36 persen), 8,9 poin persentase lebih banyak daripada populasi umum (27,1 persen).

Kelompok ini memiliki usia rata-rata (median) 51 tahun, dibandingkan dengan 40 tahun untuk populasi umum, menunjukkan bahwa mereka mungkin memiliki waktu untuk melunasi hipotek atau pinjaman, ”kata ONS.

Survei Sensus 2021 diselesaikan oleh lebih dari 24 juta rumah tangga di seluruh Inggris dan Wales dan data dari survei tersebut telah dirilis secara bertahap oleh ONS sejak saat itu.

Menurut publikasi sebelumnya, jumlah orang yang diidentifikasi sebagai Kristen turun di bawah setengah populasi untuk pertama kalinya, sementara mereka yang mengidentifikasi diri sebagai Hindu, Muslim atau Sikh mengalami sedikit peningkatan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *