Hal-hal untuk diingat

Berikut adalah daftar hal-hal yang harus diperhatikan wajib pajak saat mengajukan ITR:

Pilih tahun penilaian yang tepat

Wajib pajak sering mengacaukan tahun pajak yang relevan untuk tahun keuangan dan karena itu sering melaporkan tahun yang salah, kata Archit Gupta, pendiri dan CEO ClearTax.

Untuk lebih jelasnya, periode antara 1 April 2020 hingga 31 Maret 2021 adalah tahun anggaran 2020-21. Dan tahun penilaiannya adalah 2021-2022.

Jadi jika wajib pajak mengajukan ITR sebelum 30 September 2021, mereka akan melakukannya untuk pendapatan antara tahun fiskal 2020-21. Jadi pilihlah tahun evaluasi yang sesuai.

Memberikan informasi pribadi yang benar/terkini

Wajib pajak sering melakukan kesalahan dengan tidak memperbarui informasi pribadi seperti alamat pos, nomor telepon, informasi rekening bank saat mengajukan ITR, tegas Gupta.

Meskipun mungkin tampak seperti kesalahan yang tidak berbahaya, itu dapat memiliki konsekuensi serius. Departemen TI sering mengirimkan dokumen dan informasi penting melalui email dan SMS; Oleh karena itu, jika detail ini tidak diperbarui, Anda mungkin tidak akan mendapatkannya sama sekali.

Bahkan jika Anda tidak memperbarui detail bank Anda, pengembalian pajak Anda pasti akan tertunda.

Memahami sistem pajak lama/baru

Banyak orang tidak terbiasa dengan sistem pajak baru dan lama atau benar-benar bingung, kata Dilshad Billimoria, Perencana Keuangan Bersertifikat, Direktur, Konsultan Dilzer

Rezim baru, yang diperkenalkan pada anggaran 2020, memiliki lebih banyak laboratorium pajak daripada rezim pajak lama. Misalnya, di panel kontrol lama, semua orang yang menghasilkan lebih banyak 10 lakh per tahun harus membayar pajak 30% atas penghasilan mereka. Dalam rezim pajak baru, kategori ini kini telah dibagi menjadi 2 area. Di bawah rezim baru, seseorang menghasilkan antara 10 hingga 12,50 lakh setiap tahun harus membayar pajak penghasilan 25%, sementara mereka yang berpenghasilan lebih dari ini akan dikenakan braket pajak 30%.

READ  Perubahan aturan pajak untuk PF (Provident Fund). Baca 10 poin

Namun, sistem pajak lama menawarkan kemungkinan pembebasan dan pengurangan yang secara signifikan dapat mengurangi jumlah pajak. Wajib pajak tidak dapat memanfaatkan sistem perpajakan yang baru.

“Perhitungan dan analisis yang benar dari kedua rezim harus dilakukan sebelum memilih model yang paling efisien pajak untuk Anda sendiri,” tambah Billimoria.

Menyerahkan Formulir 26A dan sertifikat TDS dengan benar

Saat mengajukan ITR, wajib pajak harus memastikan untuk memasukkan semua informasi yang diperlukan pada Formulir 26AS, yang merinci kredit pajak yang menentukan berapa banyak pengembalian pajak yang akan diterima wajib pajak.

Shweta Jain, perencana keuangan bersertifikat, pendiri Investography dan penulis My Conversations with Money, menunjukkan bahwa melacak pengembalian uang adalah sesuatu yang dilupakan orang. Periksa dan pastikan semua TDS ditampilkan di portal.”

Gupta menambahkan bahwa saat mengajukan TDS, juga diharuskan untuk menunjukkan pendapatan yang akan dipotong TDS.

Sebutkan semua sumber pendapatan

Satu orang dapat memiliki penghasilan dari berbagai sumber seperti pekerjaan, sewa, bisnis keluarga, dll pada waktu yang sama. Selain itu, ada pendapatan bunga dari investasi. “Wajib pajak wajib mengungkapkan sumber pendapatan seperti keuntungan atau kerugian investasi, pendapatan dari sumber lain seperti bunga RD, dll saat mengajukan ITR,” kata Gupta.

Selain itu, ia juga harus mengungkapkan upah majikan sebelumnya ketika berganti pekerjaan selama tahun anggaran, tambahnya.

Pengungkapan Keuntungan dan Kerugian Modal

Berdasarkan peraturan perpajakan saat ini, wajib pajak sekarang harus mengungkapkan keuntungan atau kerugian modal saat mengajukan ITR. Kegagalan untuk melakukan ini dapat memiliki konsekuensi serius.

Meskipun hal ini sudah diketahui dan biasanya tidak dilewatkan orang, kata Abaneeta Chakraborty, penasihat keluarga UHNI, kesalahan umum yang kita lihat adalah orang tidak menyadari frekuensi perpajakan saat berpindah dana.

READ  China mengklaim telah mengembangkan lebih lanjut sistem demokrasi di Hong Kong

“Untuk tujuan pajak, langkah sukarela sama baiknya dengan menjual dan membeli lagi – bahkan jika itu adalah rencana yang sama – opsi pertumbuhan dan dividen,” tambah Abaneeta.

Perencanaan pajak dan penghematan pajak adalah proses yang memakan waktu bertahun-tahun dan banyak hal kecil dapat dihindari jika Anda mempersiapkannya terlebih dahulu. Billimoria menunjukkan salah satu kesalahan terbesar yang sering dilakukan karyawan – TIDAK merencanakan tahun fiskal dan menyatakan investasi mereka sebagai penghematan pajak

“Penting untuk berkomunikasi dengan departemen keuangan perusahaan tentang penghematan apa yang direncanakan untuk tahun fiskal untuk mengurangi pemotongan dan pajak TDS perusahaan,” dia menyimpulkan.

Berlangganan sesuatu Buletin mint

* tolong masukkan email yang benar

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan pernah melewatkan cerita lagi! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang !!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *