Haji 1444 dimulai ketika dua juta peziarah berkumpul di Mina untuk “perjalanan spiritual seumur hidup”.

Haji 1444 dimulai ketika dua juta peziarah berkumpul di Mina untuk “perjalanan spiritual seumur hidup”.

Bagaimana haji memungkinkan orang-orang dari semua latar belakang untuk merenungkan nilai-nilai bersama seperti iman, kasih sayang, dan kerendahan hati

DUBAI: Muslim dari seluruh dunia telah tiba di Mekkah dalam beberapa pekan terakhir menjelang ibadah haji tahunan yang dimulai pada Senin. Meskipun partisipasi dalam tradisi suci ini diperuntukkan khusus bagi penganut Islam, keterbukaan Kerajaan yang semakin meningkat juga memberikan kesempatan berharga untuk dialog dan pemahaman lintas budaya.

Haji adalah salah satu dari lima rukun Islam bersama dengan pengakuan iman, doa, amal dan puasa. Ini adalah layanan yang sangat simbolis yang menyatukan umat Islam dari seluruh dunia, terlepas dari ras, kelas, budaya atau kebangsaan, untuk mengikuti jejak jutaan orang yang telah memulai perjalanan spiritual yang intens di hadapan mereka.

“Haji adalah waktu yang sangat istimewa bagi kami,” kata Kumail Almusaly, kurator di Ithra, Pusat Kebudayaan Dunia Raja Abdulaziz, yang baru-baru ini menjadi kurator pameran tentang Hijrah (perjalanan Nabi Muhammad dan para pengikutnya dari sana). ke Mekkah ke Madinah), kata Arab News.

“Ini bukan hanya kewajiban agama, tapi kesempatan untuk berkumpul bersama jutaan Muslim dari seluruh dunia dan mengalami hubungan dan persatuan dalam lingkungan spiritual yang unik.”

Seorang peziarah berdoa di Gunung Arafah. (AFP)

Semua Muslim diwajibkan untuk menyelesaikan haji lima hari setidaknya sekali seumur hidup mereka jika mereka mampu secara fisik dan finansial. Ini adalah pengalaman spiritual yang sangat mengharukan yang mereka yakini akan melakukan dosa-dosa mereka dan membawa mereka lebih dekat kepada Tuhan, membantu mempersatukan 1,8 miliar Muslim di dunia.

Haji mengingatkan umat Islam dari semua lapisan masyarakat tentang pentingnya hubungan mereka dengan Tuhan dan “kontribusi mereka terhadap kemanusiaan,” kata Almusaly.

“Ziarah mewakili awal yang baru, kesempatan untuk menghapus disonansi yang terakumulasi selama bertahun-tahun dan memulai lagi dengan rasa kemurnian dan tujuan.”

Kata Arab Haji diterjemahkan sebagai “merencanakan perjalanan” atau gagasan metaforis tentang terus berjuang untuk mencapai tujuan seseorang bahkan dalam menghadapi kesulitan.

Sementara tradisi haji terutama dikaitkan dengan kehidupan Nabi Muhammad, yang mendirikan ziarah pada tahun 632, tahun kematiannya, umat Islam percaya ritual haji sudah ada sejak ribuan tahun, hingga zaman Ibrahim.

Menurut kepercayaan Islam, Ibrahim membangun Ka’bah atas perintah Allah. Ini adalah struktur kubik yang membentuk pusat Masjid Al-Haram, atau Masjidil Haram, di Mekkah, situs tersuci dalam Islam. Peziarah mengenakan jubah putih berjalan di sekitar Ka’bah dan berdoa selama haji.

Peziarah berdoa di sekitar Ka’bah di Masjidil Haram. (AP)

Ibadah haji dan ritual yang terkait dengannya sangat sulit dan menuntut. Menurut kepercayaan Islam, mereka mencerminkan ritual yang pertama kali dilakukan oleh Ibrahim, istrinya Hajar dan putra mereka Ismail, dan kemudian oleh Nabi Muhammad.

Sama seperti Islam, Kristen, dan Yudaisme yang menelusuri akar bersama mereka kembali ke Ibrahim, mereka juga memiliki sejumlah nilai yang sama, termasuk iman, kasih sayang, dan kerendahan hati, yang juga tercermin dalam pesan inti Haji.

Ketika Kerajaan menjadi lebih terbuka untuk dunia luar berkat reformasi sosial dan rencana transformasi ekonomi di bawah Visi Saudi 2030, haji memberikan banyak kesempatan bagi warga Saudi, peziarah dari negara lain, turis, dan penduduk asing untuk merayakan nilai-nilai bersama tersebut. bahwa mereka mengenali akar yang sama.

CEPATFAKTA

2,5 m

Peziarah berbondong-bondong ke kota suci Mekkah untuk menunaikan ibadah haji.

“Pesannya adalah iman, kasih sayang, kerendahan hati dan persatuan, dan itu dihargai oleh orang-orang dari semua agama dan latar belakang,” kata Almusaly.

Selama haji, tempat asal jemaah dan status sosial mereka di negara asalnya tidak relevan. Keyakinan yang beresonansi dengan semua peziarah adalah keyakinan pada kerendahan hati dan penyerahan total akan kepentingan seseorang.

Dalam sabda Nabi: “Semua manusia berasal dari Adam dan Hawa. Seorang Arab tidak memiliki keunggulan atas non-Arab, dan non-Arab juga tidak memiliki keunggulan atas orang Arab; Orang kulit putih tidak memiliki keunggulan atas orang kulit hitam, dan orang kulit hitam tidak memiliki keunggulan atas orang kulit putih. (Tidak ada yang lebih unggul dari yang lain) kecuali dengan takwa dan amal saleh.”

Dari Setiap Jurang: Maseera (Jalan)

Para peziarah percaya bahwa ajaran Islam tentang kesalehan, kebaikan, kebajikan, dan kesetaraan adalah nilai-nilai lintas budaya yang mempersatukan semua agama, bangsa, dan kelas sosial. Oleh karena itu, haji menawarkan kesempatan kepada penduduk lokal dan asing ke Kerajaan untuk melakukan dan menyaksikan tindakan amal dan kemurahan hati.

Rawan Al-Selhi, seorang desainer perhiasan Saudi, mengatakan kepada Arab News bahwa haji adalah waktu di mana umat Islam diingatkan untuk membantu sesama jamaah, terutama mereka yang kurang mampu secara ekonomi, “dengan mendesak, misalnya, sholat di Masjid Nabawi.” sebanyak mungkin untuk memberi lebih banyak ruang bagi jamaah dari luar negeri.”

Dia menambahkan: “Tindakan sederhana seperti itu telah membangun hubungan yang berbeda antara kami, para peziarah dan para pengunjung. Sains juga telah berkembang dan kemungkinan kenyamanan telah berkembang, dan Arab Saudi telah berinvestasi dalam teknologi untuk menawarkan ziarah yang tak terlupakan kepada para peziarah.”

Al-Selhi, yang besar di Madinah, mengatakan koleksi perhiasan pertamanya terinspirasi dari arsitektur kota Masjid Nabawi.

“Madinah adalah tujuan dan persinggahan pertama bagi jemaah haji dan pengunjung sebelum berangkat ke Mekkah,” ujarnya. “Di generasi saya, orang tua kami mencoba untuk berbicara kepada kami tentang saat ini dan pentingnya berdoa dan mendekatkan diri kepada Tuhan. Ini adalah waktu optimisme untuk tahun depan.”

Dia ingat bagaimana kakeknya membantu peziarah dan pengunjung lain ke kerajaan selama haji.

“Dia membuka rumahnya sepanjang bulan dan menjamu orang lain yang membutuhkan tempat tinggal,” katanya. “Ini mengarah pada pertukaran budaya dan pengalaman. Beberapa keluarga Saudi bahkan pindah dari rumah mereka untuk menyediakannya bagi peziarah dan pengunjung dari luar negeri.”

Karya Nahla Khogeer terinspirasi dari karya ayah dan pamannya sebagai pemandu di Mekkah selama haji. (dipasok)

Nahla Khogeer, seorang desainer dan seniman visual di Jeddah, mengatakan bahwa ibadah haji meninggalkan kesan mendalam dalam karyanya.

“Kakek, ayah, dan paman saya semuanya bekerja sebagai pemandu selama haji dan umrah,” katanya kepada Arab News. “Hubungan dengan ayah saya berdampak besar pada minat saya dalam perjalanan haji dan apa yang saya alami di masa kecil saya.”

Khogeer ingat bagaimana dia sering pergi ke Mekkah bersama ayahnya untuk mengawasinya bekerja dan memotret banyak lokasi yang berhubungan dengan haji, dari mana dia membuat kartu pos yang dia berikan kepada para peziarah untuk dibawa pulang sebagai oleh-oleh ziarah mereka.

“Pengalaman dengan ayah saya selama haji inilah yang menginspirasi pekerjaan saya, terutama sejak kematiannya,” katanya. “Ingatannya sekarang hidup dalam pekerjaan saya.”

Haji tahun ini adalah yang pertama sejak pembatasan perjalanan terkait pandemi COVID-19 dicabut, dan otoritas Saudi mengharapkan sekitar 2,5 juta jemaah haji tahun ini, salah satu jumlah terbesar yang pernah ada.

Al-Selhi dan Almusaly mengatakan kerajaan memandang haji bukan hanya sebagai pilar agama Islam, tetapi sebagai acara yang menyatukan orang-orang Saudi dan mencerminkan kemajuan sosial dan ekonomi yang besar yang dibuat negara di era baru kerajaan ini. dilakukan dalam beberapa tahun terakhir, seiring dengan keterbukaannya yang semakin besar terhadap dunia yang lebih luas.

“Di dunia yang sering terasa terpecah dan terputus, haji berfungsi sebagai pengingat yang kuat akan kemanusiaan kita bersama dan pentingnya bersatu dalam mengejar kebaikan bersama,” kata Almusaly. “Ini adalah waktu pembaruan dan peremajaan.”

About The Author

READ  Navalny dan Thunberg di antara Pemenang Hadiah Nobel Perdamaian | Di luar negeri

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *