Google mengikuti Apple dalam membiarkan pengguna memilih keluar dari pelacakan iklan di Android

Apple membuat perubahan besar dengan iOS 14.5, yang mengharuskan pengembang aplikasi untuk secara eksplisit meminta izin aplikasi untuk melacak informasi pengguna untuk iklan yang dipersonalisasi. Tujuan dari perubahan Apple adalah untuk memberikan lebih banyak privasi dan transparansi kepada pelanggannya dalam hal pengumpulan data.

Permintaan transparansi pelacakan aplikasi Apple di iOS

Google telah mengkonfirmasi bahwa itu juga akan membuat perubahan bagi pengguna Android untuk memilih keluar dari pelacakan iklan, tetapi tidak dengan cara eksplisit yang sama seperti yang dilakukan Apple. Dimulai dengan Android 12, pengembang tidak akan lagi memiliki akses ke ID iklan pengguna, dan jika diminta, itu akan mengembalikan string nol.

Saat ini, ponsel Android memiliki opsi untuk “menyisih dari personalisasi iklan” dan ini dapat ditemukan di Setelan > Google > Iklan. Namun, aplikasi dapat meminta pengenal iklan, melewati pilihan pengguna karena digunakan untuk tujuan analitik lainnya. Dengan perubahan Android 12 yang baru, Google akan memperkenalkan metode alternatif untuk analitik dan pencegahan penipuan yang tidak menggunakan ID iklan dan aplikasi tidak akan dapat mengumpulkan ID jika pengguna memilih untuk tidak ikut.

Mulai akhir tahun 2021, saat pengguna memilih untuk tidak ikut periklanan menurut minat atau iklan yang dipersonalisasi, ID iklan tidak akan tersedia lagi. Anda akan menerima string nol, bukan ID.

Bisnis utama Google adalah menjual iklan, jadi membuat pilihan yang lebih transparan seperti Apple akan lebih berdampak pada laba. Memilih opsi penyisihan akan memungkinkan mereka yang tidak terbiasa dengan opsi tersebut untuk terus dilacak. Hanya ketika pengguna diberi tahu dan menyadari bahwa opsi itu ada, mereka dapat menyisih. Di sisi lain, metode berlangganan Apple mendapat tentangan dari Facebook, yang juga menjual iklan dan mengumpulkan data dari penggunanya melalui aplikasi. Facebook bahkan meluncurkan kampanye atas nama usaha kecil untuk membujuk pengguna agar mengizinkan pelacakan.

READ  Aplikasi Android terbaik di Minggu 11 dari Google Play Store

Menurut halaman dukungan Google mengenai ID iklan, perubahan akan dimulai pada akhir 2021 pada perangkat yang menjalankan Android 12 dan pada awal 2022 untuk semua perangkat yang mendukung Layanan Google Play.

Sumber 1Sumber 2

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *