Ganguly tidak menunjukkan belas kasihan “Memenangkan Kejuaraan Pro Internasional lebih sulit daripada memperhatikan Piala Dunia” |  jangkrik

Ganguly tidak menunjukkan belas kasihan “Memenangkan Kejuaraan Pro Internasional lebih sulit daripada memperhatikan Piala Dunia” | jangkrik

Penantian India untuk Piala ICC lainnya berlanjut saat mereka kalah dengan 209 run di final Kejuaraan Tes Dunia melawan Australia di The Oval, kekalahan keempat mereka di final turnamen dan kedua berturut-turut di WTC. Itu juga untuk kedua kalinya berturut-turut India gagal merebut trofi ICC di bawah Rohit Sharma, yang terpilih sebagai penerus dan dukungan Virat Kohli untuk meniru apa yang dia capai dengan Mumbai Indian di IPL. Namun, setelah kegagalan ganda sebagai kapten India, Sourav Ganguly membela Rohit dengan pernyataan aneh yang membandingkan IPL dengan Piala Dunia dan mantan presiden BCCI tidak menunjukkan belas kasihan atas pernyataan tersebut.

Sourav Ganguly diejek karena membandingkan IPL dengan Piala Dunia ICC

Itu selama kepresidenan BCCI Ganguly ketika Rohit dipilih sebagai kapten semua format di India. Berdasarkan karirnya sebagai kapten tim Indian Mumbai, tim yang dipimpinnya meraih lima gelar Liga Utama India, Ganguly dan sebagian besar lainnya yakin bahwa India akan meraih kesuksesan serupa di bawah kepemimpinannya. Tetapi tim tersebut tersingkir di semifinal di Piala Dunia T20 tahun lalu sebelum Australia benar-benar mendominasi India di final Kejuaraan Tenis Dunia minggu lalu.

Namun, Ganguly terus membela Rohit meski mendapat kritik keras atas panggilan kaptennya untuk pertandingan tersebut saat dia mengatakan kepada India Today dalam sebuah wawancara bahwa memenangkan IBF lebih sulit daripada memenangkan Piala Dunia.

“Saya memiliki kepercayaan penuh pada Rohit. Dia dan MS Dhoni telah memenangkan 5 gelar IPL. Memenangkan turnamen tidak mudah karena ini adalah turnamen yang sulit. Memenangkan gelar internasional lebih sulit daripada memenangkan Piala Dunia karena ada 14 pertandingan setelahnya. Anda terlibat dalam kualifikasi. Di Piala Dunia, hanya butuh 4-5 pertandingan untuk mendapatkan tempat di semifinal. Di IPL, dibutuhkan 17 pertandingan untuk menjadi juara.”

READ  Kejuaraan TST Marañón Cheers: 'Peluang Besar bagi Pesepakbola di Asia dan Filipina'

Begini cara Twitter menanggapinya…

Mantan kapten India itu masih percaya Rohit adalah orang terbaik untuk mengakhiri paceklik tim di turnamen ICC sejak Piala Champions 2013.

Para penyeleksi membutuhkan seorang kapten setelah Virat pergi dan Rohit adalah yang terbaik saat itu. Dia memenangkan 5 gelar IPL dan melakukannya dengan baik di tingkat internasional juga; memenangkan Piala Asia. Dia adalah pilihan terbaik. India juga bermain di final. Turnamen uji, meskipun kami kalah.

“Bahkan dua tahun lalu, kami kalah di final Kejuaraan Tenis Dunia. Kami mencapai semifinal Piala Dunia T20. Jadi, penyeleksi memilih orang yang terbaik untuk pekerjaan itu,” kata Ganguly.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *