Final WPL 2023, bab terbaru dalam saga kapten Meg Lanning-Harmanpreet Kaur

Final WPL 2023, bab terbaru dalam saga kapten Meg Lanning-Harmanpreet Kaur

Setelah finis kedua setelah Lanning dalam beberapa permainan berisiko tinggi selama bertahun-tahun, Harmanpreet akhirnya ingin menyusulnya.

S Sudarshanan

Harmanpreet Kaur dan Meg Lanning berpose dengan trofi WPL sebelum final BCCI

Meskipun ada sedikit semangat perayaan untuk itu, Meg Lanning dan Harmanpreet Kaur fokus menjelang Final WPL perdana. Sebagai kapten tim nasional mereka, mereka cukup terbiasa dengan rutinitas ini. Lagipula, mereka telah memimpin Australia dan India dalam dua perebutan gelar yang telah memainkan peran besar dalam perubahan lanskap kriket wanita dalam tiga tahun terakhir – final Piala Dunia T20 2020 yang menarik 86.174 orang di MCG, dan medali emas pertandingan medali di Birmingham tahun lalu, ketika kriket T20 putri memulai debutnya untuk pertama kalinya di Commonwealth Games.

Lanning dan Harmanbreit telah lama menjadi kapten T20I. Lanning memimpin Australia dengan 100 dari 132 T20 yang dimainkan. Harmanpreet melakukan hal yang sama untuk India dalam 96 dari 151 T20I overs mereka. Tetapi ketika kedua tim bertemu satu sama lain dengan Lanning dan Harmanpreet di pucuk pimpinan, Australia sering berada di atas angin, memenangkan sepuluh T20I sedangkan India tiga. Dan orang tidak perlu diingatkan bahwa sementara lemari Piala Lanning kehabisan ruang, kemenangan India baru-baru ini untuk wanita U-19 adalah satu-satunya gelar dunia mereka.

Jadi, final hari Minggu bukan hanya tentang Mumbai Indian menghadapi Delhi Capitals. Harmanpreet akhirnya ingin melewati Lanning dalam permainan berisiko tinggi.

Harmanpreet dan Lanning adalah pemimpin yang sama-sama bersemangat, tetapi beroperasi dengan cara yang sangat berbeda. Harmanpreet adalah seseorang yang memakai hatinya di lengan bajunya. Pertimbangkan bab Alyssa Healy dalam “The Eliminator.” Dipompa setelah mengambil tangkapan untuk memberhentikan kapten UP Warriorz, Harmanpreet menjelaskan dengan selebrasinya betapa pentingnya gawang ini bagi Mumbai.

Meg Lanning adalah pencetak gol terbanyak di WPL BCCI

Di sisi lain, Lanning hampir sama misteriusnya. Setelah Ibukota mengalahkan Warriors dalam pertandingan liga terakhir mereka untuk memastikan langsung lolos ke Final, yang saya lakukan hanyalah bertepuk tangan dari ruang istirahat dan pelukan.

READ  Pesepakbola Australia, kagum dengan La Liga 1, mengatakan olahraga meningkatkan ikatan Australia-Indonesia

Beberapa hits utama Harmanpreet di kriket internasional datang melawan Australia. Tidak membuat 171 di semifinal Piala Dunia ODI 2017 – bukan kapten – melawan Lanning Australia, kriket wanita India berkuasa. Itu berada di tengah-tengah itu semua – puncak kemenangan penyisihan grup atas Australia di Piala Dunia T20 pada 2018 dan kekalahan tipis terendah dalam final tri-seri pada 2020, final Commonwealth Games, dan baru-baru ini, memilukan kalah di semifinal Piala Dunia T20. Bulan lalu.

“Australia selalu dalam kondisi yang baik sejak mereka mulai bermain dan mereka selalu memiliki kapten yang hebat,” kata Harmanpreet, yang duduk di sebelah Lanning pada konferensi pers prapertandingan terakhir di WPL. “Dengan Meg, mereka selalu memiliki tim yang bagus dan mudah baginya untuk melakukan perubahan itu dan menghasilkan tantangan yang bagus. Di WPL ini, mereka memiliki tim yang seimbang dan dia memimpin dari depan.”

Itu Lanning Pengendara mengemudi Untuk sebagian besar WPL dia adalah satu-satunya pemain di antara finalis yang mencetak lebih dari 300 poin. Mereka mencapai tingkat pukulan 141,55 tanpa benar-benar menggunakan palu dan penjepit. Dengan Shafali Verma, ia membentuk komposisi pembuka yang tangguh.

Harmanpreet Kaur tidak pernah malu mengekspresikan dirinya di lapangan ICC/Getty Images

“Hal terpenting yang harus kita pelajari darinya adalah dia bukan orang yang bergantung pada pemain,” kata Harmanpreet. “Dia adalah seseorang yang memimpin dari depan, seperti di WPL ini. Itu adalah sesuatu yang Anda inginkan dari seorang pemimpin. Ketika seorang pemimpin mengambil alih dari depan, tim bekerja dengan baik. Dan itu adalah sesuatu yang selalu saya lihat dan pelajari.”

“Dia bukan orang yang menyerah lebih awal, kami harus berjuang sampai akhir dan kami siap untuk itu.”

READ  Piala Thomas: Indonesia merusak hari untuk Malaysia lagi | Olahraga

Baris terakhir itu juga bisa merujuk ke semifinal bulan lalu, di mana India tampaknya mengendalikan sebagian besar pengejaran sebelum Australia merebut mereka kembali untuk menjatuhkan mereka.

Sama seperti hari itu, Lanning tahu dia memiliki pertarungan lain di tangannya. “Menghadapi Harman selalu merupakan tantangan yang bagus,” katanya. “Dia terbukti menjadi pemimpin dan berprestasi yang luar biasa, baik secara individu maupun untuk timnya. Saya selalu berharap untuk mengambil tantangan seperti itu. Selalu merupakan kompetisi yang hebat untuk menghadapi tim yang dipimpin oleh Harman dan saya mengharapkan hal yang sama besok.” malam.”

Jadi, sekali lagi dalam permainan kriket wanita terkenal lainnya, Lanning dan Harmanpreet berhadapan muka. Sementara persaingan di lapangan akan ketat, itu juga terasa meriah. Senyum kembali ke wajah kapten saat penyedot hampir selesai.

Hum logon ne thodi na rope lagaya hai, jinhone rope lagaya hai aap unko pucho na [We haven’t put the ropes. You should ask those who have]Harmanpreet menjawab ketika ditanya tentang ukuran perbatasan yang lebih kecil di turnamen ini, yang membuat seisi ruangan tertawa.

Ada kurang dari 24 jam tersisa hingga Final WPL pertama. Dan kali ini, siapa pun yang menang, baik itu Lanning atau Harmanpreet, akan menjadi kemenangan kriket India.

S Sudarshanan adalah sub-editor di ESPNcricinfo

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *