FIFA mengeluarkan Rusia dari Piala Dunia karena menyerang Ukraina

Rusia telah dikeluarkan dari Piala Dunia setelah diskors dari semua kompetisi internasional “sampai pemberitahuan lebih lanjut”, FIFA dan UEFA mengumumkan dalam pernyataan bersama pada hari Senin, sementara UEFA telah mengakhiri kemitraannya dengan raksasa energi Rusia, Gazprom. Tim putra dijadwalkan bermain di kualifikasi Piala Dunia di Qatar pada Maret akhir tahun ini, sedangkan tim putri lolos ke Kejuaraan Eropa di Inggris yang akan digelar Juli.

Iklan tersebut juga mempengaruhi klub Rusia yang berpartisipasi dalam kompetisi Eropa.

“FIFA dan UEFA hari ini bersama-sama memutuskan untuk menangguhkan semua tim Rusia, baik tim nasional atau tim klub, dari berpartisipasi dalam kompetisi FIFA dan UEFA hingga pemberitahuan lebih lanjut,” bunyi pernyataan bersama yang dikeluarkan oleh badan pengatur sepak bola dunia dan Eropa. .

Tim putra Rusia akan bermain melawan Polandia di semifinal kualifikasi Piala Dunia pada 24 Maret, dan mungkin akan menghadapi Swedia atau Republik Ceko pada 29 Maret untuk memperebutkan satu tempat di putaran final Qatar akhir tahun ini.

Tapi tiga calon lawan mereka bersikeras untuk memboikot pertandingan.

Asosiasi Sepak Bola Internasional (FIFA) mengumumkan, pada hari Minggu, bahwa mereka akan mengizinkan tim Rusia untuk terus bermain di bawah nama Asosiasi Sepak Bola Rusia, dan memainkan pertandingan di kandang sendiri di tempat netral dan tanpa penonton, dengan larangan pemain Rusia itu. bendera dan lagu kebangsaan.

Tetapi presiden Asosiasi Sepak Bola Polandia, Cesare Kuleza, menolak tindakan itu sebagai “sama sekali tidak dapat diterima”, menambahkan bahwa Polandia tidak akan memainkan playoff Piala Dunia dengan Rusia “terlepas dari nama tim”.

READ  Ligue 1: Paris Saint-Germain akan mempertimbangkan penandatanganan untuk menggoda Mbappe untuk memperbarui

FIFA mengubah pendekatannya pada hari Senin dengan mengeluarkan Rusia dari turnamen olahraga utama.

“Sepak bola benar-benar bersatu di sini dan dalam solidaritas penuh dengan semua yang terkena dampak di Ukraina,” tambah pernyataan itu.

“Kedua presiden (Gianni Infantino dan Aleksander Ceferin) berharap situasi di Ukraina akan membaik secara dramatis dan cepat sehingga sepak bola akan sekali lagi menjadi kekuatan pendorong persatuan dan perdamaian di antara orang-orang.”

Keputusan datang setelah protes luas, dengan FIFPro pada hari Senin mengeluarkan pernyataan yang mengatakan “sangat tidak setuju” dengan langkah-langkah awal yang diambil oleh FIFA.

Fifpro mengkritik FIFA karena tidak segera menjatuhkan sanksi yang lebih keras dan mengatakan partisipasi tim Rusia dalam kompetisi internasional “tidak mungkin sekarang”.

Dengan negara-negara lain keluar untuk mengatakan mereka tidak akan bermain melawan Rusia, FIFA dan UEFA memiliki beberapa pilihan.

UEFA mengakhiri kesepakatan Gazprom

FIFA harus bergerak cepat menjelang kualifikasi Piala Dunia mendatang dan dengan undian turnamen yang akan diadakan di Doha pada 1 April.

Rusia seharusnya bermain melawan Belanda, Swedia dan Swiss dalam grup mereka di Euro Wanita di Inggris pada bulan Juli.

Sementara itu, Spartak Moscow dijadwalkan melawan RB Leipzig Jerman di babak 16 besar Liga Eropa.

Mereka menjadi satu-satunya tim Rusia yang tersisa di kompetisi Eropa musim ini.

UEFA mengatakan telah menghentikan kemitraannya dengan Gazprom, salah satu sponsor utamanya, “segera berlaku”.

Gazprom telah menjadi sponsor utama UEFA sejak 2012 dan diyakini membayar sekitar 40 juta euro ($45 juta) setahun dalam kesepakatan yang akan berlangsung hingga 2024.

Presiden Asosiasi Sepak Bola Rusia Alexander Dyukov, dan kepala Gazprom Neft, cabang perminyakan Gazprom, adalah anggota Komite Eksekutif UEFA.

READ  AUS (155/3) mengalahkan SL (154) 7 minggu T20 MATCH HIGHLTS T20 World Cup 2021 Streaming Hotstar JIOTV Australia Lanka Warner

Klub Jerman, Schalke 04, juga mengumumkan, pada hari Senin, bahwa mereka mengakhiri kesepakatan sponsor kaos dengan Gazprom sebelum waktunya.

Promosi

Asosiasi Sepak Bola Eropa (UEFA) menangguhkan pertandingan final Liga Champions musim ini di kota Rusia Saint Petersburg pekan lalu dan memindahkan pertandingan itu pada 28 Mei ke Paris.

(Kisah ini belum diedit oleh kru NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan bersama.)

Topik yang disebutkan dalam artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *