Feyenoord memberikan performa yang luar biasa

Teriakan kegembiraan menggema melalui gawang yang kosong tadi malam, setelah Feyenoord tampil melawan CSKA Moscow dari Rusia (3-1). Hal ini membuat tim asal Rotterdam itu dalam balapan musim dingin di Grup K Liga Eropa.

Feyenoord, unggulan kelima di Liga Premier, bertahan dengan baik melawan pemimpin klasemen Liga Rusia. Rotterdam memainkan sepak bola menurut peluang. Jika tim tangguh dalam duel dan terorganisir dengan baik, seperti halnya melawan CSKA Moskow, maka klub ketiga di Belanda tersebut juga bisa bersaing dengan formasi ke-sejuta dari Rusia, terbukti dari duel grup ketiga di Liga Eropa.

Ini bagus. Tentang Feyenoord, setelah tiga kali seri di kompetisi nasional, tiga poin di belakang pemimpin liga Ajax, ekspektasi kembali meningkat tajam dalam beberapa pekan terakhir. Seolah-olah Feyenoord, yang tak terkalahkan di Liga Inggris di bawah pengacara selama lebih dari setahun, harus mampu bersaing memperebutkan gelar nasional begitu saja.

Metode pemanggilan

Tentu saja, ambisi ini menjadi alasan penting bagi Advocaat (73) untuk memperpanjang masa tinggalnya di Rotterdam Selatan musim panas lalu, tetapi tujuannya terutama adalah keinginan yang tenang. Itulah mengapa reaksi de Haagenar sedikit marah atas kritik yang meningkat dari pasukan analis. Permainan tidak akan berkembang cukup, karena akan menghambat aliran bakat muda. Pengacara, yang telah menjadi pelatih hasil sepanjang hidupnya, tidak dapat berbuat banyak dengannya. “Semua orang mengira kami bisa dengan mudah mengalahkan setiap tim,” dia mengangkat bahu. “Ini tidak terjadi di Feyenoord. Ini tidak akan terjadi secepat itu.”

Dari segi kualitas dan kuantitas, pilihan Feyenoord kalah bersaing dengan Ajax dan Eindhoven selama satu musim. Juga, ada kemungkinan tim Eropa harus puas dengan peran pendukung. Ini hanya normal. Pengacara yang sebelumnya bekerja sebagai pelatih untuk Zenit Saint Petersburg dan timnas Rusia itu sendiri yang pertama menunjukkan perbedaan anggaran antara Feyenoord dan CSKA Moscow.

Prestasi yang layak mendapat pengakuan

Sebuah ilustrasi mencolok muncul bersama lawan CSKA Moskow tadi malam. Itu adalah Ejuke, yang pindah dari SC Heerenveen ke ibu kota Rusia selama liburan musim panas. Pengacara itu mengisyaratkan dia lebih suka melihat Ejuke musim panas lalu, tetapi paviliun Nigeria dijual ke CSKA Moskow seharga € 12 juta – uang tidak tersedia di Rotterdam.

Dengan latar belakang ini, Feyenoord tampil hebat melawan Rusia dalam permainan Kuip yang kosong. Setelah babak pertama yang layak, di mana Burgess melihat taruhannya dari mulut gawang oleh bek Magnuson, skor dibuka lebih dari satu jam kemudian oleh Haps, yang menerima umpan silang dari Burgess.

Dua puluh menit sebelum pertandingan berakhir, Kokjo menggandakan skor yang tidak bisa dibendung oleh kiper Rusia Akinfeev. Gertruida mencetak gol semenit kemudian, setelah itu gol Senese membuat skor akhir menjadi 3-1. Suatu prestasi yang berharga bagi Feyenoord, yang akan menyambut Groningen pada hari Minggu.

Baca juga:

Feyenoord akan memiliki lapangan sepak bola baru, untuk saat ini

Untuk sesaat, Rotterdam bermain-main dengan ide membangun Feyenoord di tepi selatan tanpa stadion Feyenoord baru. Tapi proyeknya sudah dievaluasi, untuk saat ini.

READ  Prinsenbeekse Rowie adalah Day Out Bersama Raja dan Ratu di Indonesia | Breda

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *