Farmer Mark telah bertani di dataran tinggi dan kering di atas bukit selama 10 tahun, bukan di Friesland, tetapi hanya di Brabant

Musim gugur ini, tepat sepuluh tahun sejak petani Mark Broekmans menukar pertaniannya di Waspik dengan yang baru di atas bukit. Itu unik. Broekmans pindah ke polder Overdiepse “baru” antara Waspik dan Bergsche Maas. Saat air pasang, ini adalah area luapan sungai: Tandai tetap tinggi dan kering di bukitnya. Polder tidak benar-benar berfungsi sebagai area luapan dalam sepuluh tahun terakhir, air tetap rendah.

Broekmans menjelaskan: “Kami mulai membangun rumah dan kandang kuda di atas bukit pada musim gugur 2011. Kami adalah yang pertama saat itu.”

Dari rencana pertama di papan gambar hingga penyelesaian proyek pada tahun 2015, ada minat besar dari Belanda dan terutama dari media asing. “Sesuatu yang unik terjadi di sini,” kata Mark Broekmans. “Bersama pemerintah, para petani dari wilayah tersebut sepakat bahwa semua lahan pertanian di polder akan dibongkar dan delapan bukit raksasa dibangun menggantikan mereka. Mereka datang ke sini dari seluruh penjuru dunia. “

Sepuluh tahun setelah menyelesaikan bukitnya, Mark Broekmans dapat melihat kembali puluhan tahun pertanian di puncak bukit.

Selain media, penduduk Terp, petani Terp di Overdiepse Polder sering dan sering dikunjungi oleh delegasi dari luar negeri. “Di atas segalanya, negara-negara yang juga harus menghadapi banjir datang berkunjung. Saya memiliki delegasi dari Indonesia, Jepang, Cina, Amerika dan, tentu saja, Putra Mahkota Willem-Alexander. Dia terlibat dalam pengelolaan air. “

Ketika ditanya berapa banyak bahasa yang digunakan Mark dengan begitu banyak tamu asing, dia tertawa. “Saya bisa sedikit berbahasa Inggris, tapi kebanyakan dalam bahasa Belanda dan Brabant.”

READ  Penilaian pemain Manchester United: Victor Lindelof dan Fred bagus vs Chelsea - Samuel Luckhurst

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *