Eropa masih jauh dari dibahas tentang dan dengan dirinya sendiri

Di Uni Eropa, diskusi yang memanas dan pandangan yang berbeda jarang terjadi. Tetapi jika Anda membuka mikrofon sedikit lebih jauh dan secara eksplisit merangsang diskusi tentang Eropa, akankah visi bersama muncul di beberapa titik?

Ini adalah premis Konferensi tentang Masa Depan Eropa, di mana 446 juta warga UE akan ditanyai apa yang mereka harapkan dari UE. Fakta bahwa percakapan telah merosot menjadi hiruk-pikuk sebelum dimulai menawarkan sedikit harapan untuk hasil akhir yang merdu, menurut para kritikus.

Kick-off resmi konferensi berlangsung hari Minggu ini di Strasbourg, yang seharusnya memulai diskusi di seluruh Eropa tentang di mana dan untuk apa Persatuan itu. Dalam beberapa bulan mendatang, orang Eropa akan diminta untuk berkontribusi, secara online atau dalam pertemuan tatap muka, tentang seperti apa Uni Eropa di masa depan. Topik diskusi adalah perubahan iklim, transformasi digital dan demokratisasi. Pandemi juga telah menempatkan perawatan kesehatan dalam agenda. Haruskah ada koordinasi kebijakan kesehatan yang lebih mengikat atau tidak mengikat di Eropa?

Sembilan ketua

Run-up untuk memulai adalah “bergelombang” untuk sedikitnya. Tak kurang dari setahun, berbagai institusi Eropa saling berdebat tentang siapa yang harus melakukan Dialog Warga. Pada awalnya, mantan Perdana Menteri Belgia Guy Verhofstadt tampaknya ditakdirkan untuk ini, tetapi penentangan terhadapnya begitu besar di banyak negara anggota sehingga menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk membahas alternatif. “Semua orang kecuali Guy,” kata seorang diplomat Uni Eropa, menjelaskan pemungutan suara musim gugur lalu. Pada awal tahun ini diputuskan untuk membagi pimpinan konferensi antar lembaga. Hasilnya, sembilan ketua dan pasukan pengamat kini telah diangkat.

Baca juga: Proposal yang sangat jelas untuk masa depan

READ  Turki mendeklarasikan “daerah bencana” saat jumlah korban tewas akibat kebakaran hutan meningkat | Berita iklim

Bahkan sebelum dimulai, konferensi itu sendiri terancam menjadi kartun. Karena sebagian dari keadaan rumit, suram, dan seringkali demokrasi buruk di Brussel yang memicunya dua tahun lalu. Sebagai ganti salah satu kandidat teratas – para pemimpin partai Eropa yang dipilih oleh keluarga politik – menteri Jerman Ursula von der Leyen muncul sebagai Presiden Komisi Eropa dengan cara yang tak ada bandingannya setelah pemilihan umum Eropa. Parlemen Eropa sangat marah dan menerima “konferensi” untuk membahas masalah struktural Uni.

Batu fondasi untuk ini telah diletakkan oleh Presiden Prancis Emmanuel Macron, yang tidak pernah mengurangi visi untuk Eropa dan pada awal 2019 menyerukan “kebangkitan Eropa” dalam sebuah surat terbuka kepada warga negara Uni Eropa. Pada hari Minggu, ia diizinkan untuk menandai pembukaan di Strasbourg dengan pidato penuh semangat tentang seberapa baik “model Eropa” telah membuktikan dirinya selama pandemi dan mengapa bahaya terbesar bagi Eropa adalah membiarkan lawan bermain sendiri.

Diskusi tentang diskusi

Di Strasbourg, kata-kata besar terdengar pada hari Minggu tentang “permulaan baru”, “generasi Eropa berikutnya” dan “angin demokrasi”. Von der Leyen berbicara tentang “kesempatan untuk menyederhanakan dan lebih banyak lagi”tetap di tanah“lakukan jika perlu”.

Pada saat yang sama, selama pidato yang tidak terlalu ringkas oleh para kepala negara dan pemerintahan Uni Eropa pada hari Minggu, orang dapat dengan hati-hati mendengar di mana letak garis patahan. Macron bersikeras membawa produksi kembali ke Eropa – posisi yang jauh dari tak terbantahkan. Menurut Presiden Parlemen Eropa, David Sassoli, khususnya veto negara anggota harus dihilangkan dan EP harus diberi kekuasaan lebih.

Masih harus dilihat apakah warga negara Uni Eropa akan didengar secara massal mulai sekarang. Masih belum jelas bagaimana semua input pada akhirnya diproses. Bisakah ini pada akhirnya mengarah pada amandemen perjanjian UE, seperti yang ingin dilihat Prancis secara khusus? Pertempuran sengit baru-baru ini terjadi di Brussel yang menghasilkan kompromi yang akan memajukan keputusan. Dalam setahun konferensi berakhir, masih ada diskusi hangat tentang diskusi.

READ  Kemarahan di Spanyol karena tekanan dalam program vaksinasi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *