Erdogan membela penangkapan para laksamana: “Surat kudeta” | SEKARANG

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengutuk pernyataan sepuluh pensiunan laksamana pada hari Senin. Dia dan 94 orang lainnya baru-baru ini mengungkapkan keprihatinan mereka dalam sebuah surat terbuka tentang kemungkinan pelanggaran Konvensi Montreux. Menurut Erdogan, surat itu secara implisit menyerukan kudeta.

Sebelumnya pada hari itu, Juru Bicara Ibrahim Kalin membuat pernyataan serupa atas nama pemerintah Turki: “Para pensiunan tentara ini telah menempatkan diri mereka dalam posisi yang konyol dan menyedihkan, dengan pernyataan yang mengingatkan pada masa-masa kudeta militer.”

Partai oposisi mengkritik reaksi pemerintah Turki dan Presiden Erdogan. Mereka menyebut kritik itu “dibesar-besarkan” dan menyatakan bahwa ada “paranoia kudeta”.

Para laksamana telah membunyikan alarm karena kanal sedang dibangun sejajar dengan Bosphorus. Hal ini dapat membuat Konvensi Montreux 1936 dipertanyakan. Perjanjian internasional ini memberi Turki kendali atas Dardanella dan Bosphorus (dua selat).

Menurut pensiunan laksamana, dikhawatirkan ada pembicaraan tentang kemungkinan penarikan dari Perjanjian Montreux sehubungan dengan Canal. Erdogan berpendapat bahwa kritikus tidak perlu khawatir dan dia tidak ingin memutuskan kontrak.

Di Turki, pernyataan tentara telah menyebabkan kerusuhan politik lebih sering. Pada tahun 1971, Perdana Menteri Suleyman Demirel harus mengundurkan diri setelah ultimatum militer berakhir. 26 tahun kemudian, Perdana Menteri Necmettin Erbakan juga harus pergi setelah ada pengumuman dari komando militer. Dia dikatakan tidak cukup menjaga karakter sekuler negara. Karena konstitusi tetap berlaku dan parlemen dapat melanjutkan tugasnya, intervensi ini kemudian disebut sebagai kudeta postmodern.

READ  Penjaga kamp Nazi berusia 95 tahun dipindahkan ke Jerman dari AS

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *