E-tiket Delhi Metro berbasis QR diluncurkan pada akhir bulan |  berita delhi terbaru

E-tiket Delhi Metro berbasis QR diluncurkan pada akhir bulan | berita delhi terbaru

Delhi Metro Rail Corporation (DMRC) sedang dalam tahap akhir peluncuran sistem tiket berbasis kode QR (Quick Response) yang akan memungkinkan penumpang masuk dan keluar stasiun metro hanya dengan menggunakan ponsel mereka, menurut pejabat yang mengetahui masalah tersebut. .

Seorang pejabat Metro mengatakan bahwa aplikasi Delhi Metro akan digunakan untuk menghasilkan tiket elektronik.

DMRC sedang menjalankan uji coba untuk teknologinya, dan aplikasi siap digunakan. Para pejabat mengatakan mereka berencana untuk merilis teknologi tersebut pada akhir Juni setelah pengujian akhir.

“Teknologi tiket kode QR berbasis telepon siap untuk jaringan metro Delhi. Namun, sebagai langkah awal, uji coba internal teknologi baru ini sedang dilakukan. Dalam uji coba ini, berbagai uji seperti uji regresi dilakukan, untuk memastikan bahwa setelah sistem beroperasi, tidak ada kendala dalam membuat tiket kode QR. Kami berharap layanan ini tersedia untuk penumpang pada akhir bulan ini, kata Anuj Dayal, Direktur Eksekutif Senior Komunikasi Perusahaan di DMCC.

Seorang pejabat Metro mengatakan bahwa aplikasi Delhi Metro akan digunakan untuk menghasilkan tiket elektronik. Kode QR akan dibuat di aplikasi setelah pembayaran yang dapat dilakukan melalui beberapa opsi pembayaran.

“Penumpang cukup meletakkan ponsel mereka di depan pemindai kode QR di gerbang Pengumpulan Tarif Otomatis (AFC), yang kemudian mengizinkan mereka masuk ke stasiun metro,” kata pejabat tersebut.

Saat ini, diperkirakan 75% komuter DMRC menggunakan kartu pintar untuk bepergian di metro Delhi, kata para pejabat. Angka itu menyentuh 78% pada Mei tahun lalu, sementara itu sekitar 70% sebelum pandemi Covid-19. DMRC saat ini rata-rata sekitar 5,5 hingga 6 juta perjalanan setiap hari, yaitu sekitar 90% dari jumlah perjalanan sebelum Covid, ketika rata-rata harian adalah 6 hingga 6,5 ​​juta.

READ  Ulasan video kami tentang Samsung Galaxy A34 sekarang ditayangkan

Bahkan dengan peluncuran e-tiket, wisatawan masih dapat membeli token, menggunakan kartu pintar, atau membeli tiket kertas QR. Namun, ada rencana untuk menghapus token dalam jangka panjang, kata pejabat DMRC.

Untuk memfasilitasi peralihan ke teknologi kode QR ini, bulan lalu DMRC memperkenalkan tiket kertas berbasis kode QR di semua lini, dengan setidaknya dua gerbang masuk dan keluar AFC di semua stasiun metro yang mampu membaca kode QR. Namun, transisinya tidak mulus, banyak penumpang yang masih mengeluhkan gangguan.

Anup Rawat, seorang siswa berusia 22 tahun yang mencoba naik metro dari stasiun metro Janakpuri East pada hari Senin, mengatakan bahwa dia perlu mengetuk tiket kertas yang berisi kode QR beberapa kali di mesin, dengan gerbang hanya terbuka sesaat. sebelum itu. menutup lagi. “Saya kemudian harus melapor ke layanan pelanggan dan saya dibiarkan. Tidak seperti token, sistem kode QR masih bisa dibuat lebih halus.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *