DNA pemburu-pengumpul yang terkubur 7.000 tahun lalu di Indonesia mengungkap sejarah populasi Asia Tenggara

Sebuah tim ahli genetika arkeologi telah merekonstruksi genom pemburu-pengumpul dari kepulauan Indonesia, yang memberikan wawasan penting tentang sejarah populasi Asia Tenggara.

Studi ini melaporkan genom manusia pertama yang diketahui dari Leang Panninge di Wallacea, sebuah pulau samudera di tengah landas kontinen Sahul dan Sunda.

Meskipun manusia modern secara anatomis dikatakan telah berimigrasi dari Asia ke Australia 65.000 tahun yang lalu, sisa-sisa Homo sapiens tertua berasal dari 13.000 tahun yang lalu. Salah satu alasannya adalah iklim tropis, yang menguraikan jaringan alami dengan sangat cepat dan oleh karena itu sangat tidak kondusif untuk pelestarian sisa-sisa. Sebelumnya, hanya dua genom manusia purba, satu dari Laos dan satu dari Malaysia, yang telah diurutkan dari Asia Tenggara.

Berburu dan meramu adalah gaya hidup yang terkait dengan Paleolitik (3 juta tahun lalu hingga 10.000 tahun lalu) dalam catatan arkeologi. Gaya hidup ini sebagian besar digantikan oleh munculnya pertanian dan domestikasi hewan dan tumbuhan, yang dikenal luas sebagai Revolusi Neolitik (10.000 hingga 8.000 tahun yang lalu). Namun, beberapa kelompok pemburu-pengumpul telah berhasil sampai hari ini dan telah menjadi subyek banyak penelitian antropologis.

Rekonstruksi sejarah genetik

Dalam penelitian ini, penanda molekuler dengan mode pewarisan yang berbeda digunakan untuk memeriksa riwayat genetik individu Leang Panninge.

Sementara DNA inti (nrDNA) diwariskan secara biparental, yaitu kira-kira setengah dari ibu dan setengah dari ayah, DNA mitokondria (mtDNA) menunjukkan pewarisan uniparental, yaitu diwariskan secara eksklusif dari ibu. Studi yang menargetkan penanda molekuler lebih dari satu memungkinkan rekonstruksi yang lebih baik dari sejarah genetik suatu populasi.

DNA itu diurutkan dari tulang petrous, tulang kecil di daerah telinga tengkorak. Tulang temporal telah banyak dicari untuk DNA purba dalam beberapa tahun terakhir karena pelestarian materi genetiknya yang luar biasa.

READ  Cina menyetujui permainan S Korea untuk pertama kalinya dalam 4 tahun

Dengan tidak adanya sejumlah besar individu purba, setiap studi DNA purba harus dibandingkan dengan sejarah genetik populasi yang diketahui di wilayah tersebut saat ini, dalam hal ini Asia Tenggara, Papua Nugini, Australia, dan pulau-pulau samudera lainnya.

Siapa leluhur Anda?

Analisis genetik menunjukkan bahwa individu tersebut memiliki nenek moyang genetik yang signifikan dengan populasi Oseania – Australia, Papua Nugini, dan kepulauan lainnya saat ini.

a, Sulawesi dan Wallacea. Persegi panjang merah menunjukkan wilayah yang ditunjukkan pada b. b. Leang panning. (Carlhoff, S., Duli, A., Ngele, K. et al. Alam)

Selina Carlhoff, penulis utama studi tersebut, mengklarifikasi dalam email: “Dalam perbandingan langsung, kami menunjukkan bahwa kelompok-kelompok dari Oseania Tengah ini lebih dekat satu sama lain daripada dengan Leang Panninge … yang akan menempatkan Leang Panninge di luar kelompok ini. .”

Populasi Oceania dan Eurasia dikatakan telah menyimpang 58.000 tahun yang lalu, Papua dan Australia sekitar 37.000 tahun yang lalu, ketika individu Leang Panninge juga berpisah.

Selama waktu ini, populasi dari daerah ini telah memperkenalkan materi genetik dari manusia Denisova pada beberapa kesempatan (Manusia Denisova adalah spesies punah dari hominin awal yang umum di seluruh Asia selama Paleolitik).

Para peneliti mengidentifikasi garis keturunan genetik lain dalam genom kuno individu yang tampaknya lebih terkait erat dengan garis keturunan Asia dalam.

“Melihat individu Leang Panninge sebagai campuran antara Laut Dekat dan garis keturunan Asia Timur yang dalam juga dapat menjelaskan proporsi nenek moyang Denisovarian yang lebih rendah dibandingkan dengan kelompok Papua saat ini,” tambah Carlhoff.

Mengingat kurangnya genom preneolitik dari wilayah tersebut, sulit untuk membuktikan sumber yang tepat dari campuran tersebut. Bisa jadi individu ini membawa nenek moyang dari Homo sapiens paling awal penghuni Sulawesi sekitar 50.000 tahun yang lalu, atau bahwa kelompok Asia Tenggara yang terkait dengan Andaman saat ini menyumbangkan materi genetik.

READ  Matteo Guendouzi menanggapi komentar 'diremehkan' Mesut Ozil

Penulis adalah seorang komunikator sains lepas. (surat[at]ritvikc[dot]dengan)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *