Diukir di tepi Sungai Ayung di india, Ramayana bercerita tentang kekayaan sejarah India.  pandangan

Diukir di tepi Sungai Ayung di india, Ramayana bercerita tentang kekayaan sejarah India. pandangan

Ramayana epik India sangat penting dalam agama Hindu. Ramayana adalah kitab suci bagi umat Hindu yang menceritakan kehidupan Dewa Rama dan Dewi Sita dan legenda yang terkait dengannya. Sementara makna Ramayana tersebar luas di negara-negara Hindu, ada juga legenda yang kaya di Indonesia.

Agama Hindu masuk ke Indonesia pada abad pertama melalui pedagang, pelaut, ulama, dan pendeta. Epik Ramayana datang ke Indonesia sekitar abad ke-8 atau ke-9. Epik Hindu ditulis dalam bahasa Jawa kuno yang dikenal dengan Kakawin Ramayana. Itu digunakan untuk merevitalisasi agama Hindu pada saat agama Buddha mapan di Sumatera, Jawa Barat dan Jawa Tengah. Namun, Kakawin Ramayana berbeda dari versi asli India dalam beberapa hal.

Ramayana adalah aspek budaya Indonesia yang begitu mendarah daging sehingga menjadi sumber tuntunan moral dan spiritual serta ekspresi estetika. Dan Bali adalah contoh sempurna dari legenda hidup Ramayana di Indonesia.

Para pemahat mengukir kisah Ramayana di atas batu di tepi Sungai Ayung di Ubud, Bali. Ukiran tersebut menggambarkan kisah Ramayana, inkarnasi Dewa Wisnu sebagai manusia (Ram), pernikahannya, 14 tahun pengasingan, penculikan Sita oleh raja iblis Rahwana, dan pertempuran epik antara Rama dan Rahwana untuk menyelamatkan Sita.

Dipahat pada batu-batu di sepanjang tepi sungai, patung-patung tersebut merinci kekayaan sejarah Ramayana dan langsung menarik perhatian semua orang.
Tidak diragukan lagi, kisah yang terukir di batu itu akan hidup selamanya, menceritakan kisah India dan Hindu untuk generasi yang akan datang.

READ  Indonesia mengambil emas maraton untuk pria dan wanita di SEA Games 2023 di Angkor Wat yang ikonik di Kamboja


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *