Dia melarang D’Quela, Mendes dan Gonatillaca selama setahun

larangan

Danushka Gunathilaka, Kusal Mendis dan Niroshan Dickwella dilarang dari semua bentuk kriket internasional selama satu tahun © Getty

Kriket Sri Lanka, Jumat (30 Juli), melarang Dhanushka Junathilaka, Kusal Mendes dan Niroshan Dikwila dari semua bentuk kriket internasional selama satu tahun dan juga enam bulan dari kriket domestik Sehubungan dengan pelanggaran pedoman keselamatan COVID-19 Selama tur terbatas Inggris bulan lalu.

Sesuai rekomendasi SLC.Komite EksekutifSetelah larangan satu tahun selesai, ketiganya harus menjalani larangan tambahan satu tahun dari kriket internasional – yang akan menjadi hukuman percobaan dua tahun. Ketiga pemain Sri Lanka itu juga didenda 10 juta rupee Sri Lanka dan juga harus menjalani konsultasi wajib sesuai anjuran dokter.

“Komite Eksekutif SLC, pada pertemuan yang diadakan hari ini, telah mempertimbangkan rekomendasi Komite Penyelidikan, dan dalam pertimbangan lebih lanjut mengenai dampaknya terhadap pemain individu, dan kontribusi mereka terhadap tim nasional, telah dengan suara bulat memutuskan untuk memberlakukan sanksi tersebut. tindakan berikut pada tiga pemain tersebut di atas:

Denda 10 juta rupee Sri Lanka per pemain. Larangan satu tahun dari semua bentuk kriket internasional dan larangan enam bulan dari kriket domestik.

Setelah menyelesaikan larangan satu tahun, setiap pemain akan dikenakan larangan tambahan satu tahun dari bermain kriket internasional yang akan ditangguhkan selama dua tahun.

“Konsultasi wajib di bawah pengawasan dokter yang direkomendasikan oleh Dewan,” kata rilis dari SLC.

Sebelumnya, dalam laporan manajer, ketiganya dihentikan sementara oleh Komite Eksekutif dari semua bentuk kriket dan diminta untuk terbang pulang dari Inggris karena melanggar gelembung vital di Durham.

Kebetulan, Gunathilaka telah ditangkap di sisi yang salah berkali-kali di masa lalu. Dia diskors selama enam pertandingan karena pelanggaran pada tahun 2017. Dia dilaporkan telah melewatkan sesi latihan setelah pesta larut malam. Dalam insiden lain, dia muncul di lantai selama hari pertandingan tanpa tas perlengkapannya. Pada tahun 2018, ia menerima skorsing dalam sebuah insiden terkait dengan dugaan serangan seksual.

READ  Dubes RI Sambut Atlet dan Perwira di Olimpiade Tokyo

Sementara itu, Mendes ditangkap pada Juli 2020, kemudian dibebaskan dengan jaminan, karena dilindas pria berusia 64 tahun di Panadura.

© krickpos

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *