Dia lupa tas laptopnya di London Underground. Linkedin datang untuk menyelamatkan

Daisy Morris lupa laptopnya di kereta api di London (Gambar Representatif)

Ketika Daisy Morris, seorang ahli media sosial dan pemasaran digital yang berbasis di Inggris, turun dari London Underground pada hari Selasa, dia tidak menyadari bahwa dia telah meninggalkan laptopnya di kereta. Ms Morris telah berjalan di tengah peron ketika dia menyadari tas laptop masih di kereta bawah tanah yang sudah menuju stasiun berikutnya. Ms Morris kesal ketika dia melakukan semua bisnisnya di laptop, yang dia tidak yakin dia akan melihatnya lagi. “Saya mengucapkan beberapa kata eksplisit dan kemudian menangis sedikit, berlari ke pengemudi yang mengatakan kepada saya bahwa dia tidak dapat melewati ke properti yang hilang, memberi saya formulir dan mengatakan kepada saya bahwa perlu waktu hingga 7 hari untuk mendapatkan sesuatu untuk didengar.” “tulisnya di postingan LinkedIn.

Setelah berinteraksi dengan pramugari kereta, Ms Morris mengatakan dia siap pergi ke Oxford Circus untuk mendapatkan laptop baru. Saat dia berjalan ke peron untuk naik kereta bawah tanah terdekat ke markas, teleponnya berdering dan pria di seberang bertanya apakah dia sedang berbicara dengan Daisy Morris.

Pria itu – yang diidentifikasi hanya sebagai Nahid – kemudian mengumumkan bahwa dia melihat nama Ms Morris di layar laptop dan menemukan profil LinkedIn-nya di Google. Dia bilang dia punya laptop di Shadwell Station, jelasnya di postingannya. Ms Morris mengungkapkan rasa terima kasihnya setelah mendapatkan kembali laptop dan berkata bahwa orang-orang luar biasa ketika mereka baik. “Terima kasih Tuhan! Saya mengoptimalkan profil LinkedIn saya dan memiliki pengoptimalan mesin pencari yang baik,” katanya, menambahkan, “Jelas, saya perlu lebih memperhatikan lingkungan saya.”

READ  Delapan petugas terluka, ribuan berdiri di kaki mereka dalam catatan vaksinasi protes terhadap London | Di luar negeri

Tidak, itu tidak berakhir di sini. Ms. Morris mengirim pesan ke Mr. Nahid, berterima kasih padanya karena telah mengembalikan laptopnya. Dan pesannya berbunyi seperti ini, “Tidak banyak orang yang melakukan apa yang Anda lakukan dan saya benar-benar ingin berterima kasih.”

Dalam postingannya, Ms. Morris melanjutkan untuk menulis ketika dia bersikeras untuk melunasinya, Mr. Nahid menolak, mengatakan dia tidak ingin pembayaran kembali. Dia ingin berbagi cerita dengan semua orang karena ada banyak hal negatif di dunia saat ini.

Pada saat penulisan, Post telah menghasilkan lebih dari 26.000 tanggapan dari orang-orang yang memuji Tuan Nahid atas kemurahan hati dan kebaikannya.

“WOW. Tidak ada kata-kata! Membacanya membuat saya merinding – benar-benar ada beberapa orang yang luar biasa di luar sana dan cerita ini bisa berakhir dengan sangat berbeda,” tulis Izzy Prior, seorang profesional media sosial, di bagian komentar.

Pengguna lain, David Crayton, berkata, “Daisy, saya harap Nahid membaca ini dan betapa fantastisnya dia.”

Tanggapan yang luar biasa dari orang-orang terhadap ceritanya memaksa Ms. Morris berterima kasih kepada mereka dan memberi tahu mereka apa yang terjadi selanjutnya.

Kewalahan dengan tanggapan tersebut, Ibu Morris menulis di kotak komentar: “Saya ingin memberi kabar terbaru juga, Nahid bersikeras dia ingin tetap anonim (bukti dari sikapnya yang rendah hati) dan saya memberikan sumbangan amal untuk saya hari ini Membayar karma ke depan seperti yang dia katakan, dia tidak menginginkan apa pun dariku secara pribadi! Pria yang luar biasa! “

“PS Saya mengetik ini dari laptop saya dengan senyum lebar di wajah saya,” pungkasnya.

Klik untuk lebih lanjut Berita yang lagi ngetren

READ  AS memberi sanksi kepada rombongan Putra Mahkota Saudi setelah laporan Khashoggi SEKARANG

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *