Demikian disampaikan Menteri Kesehatan Sajid Javid. pembatasan Covid baru dikatakan sebagai upaya terakhir di Inggris

Inggris Raya belum memperkenalkan aturan baru untuk Inggris. (Mengajukan)

London:

Pembatasan baru di Inggris untuk memperlambat penyebaran COVID-19 hanya akan diberlakukan sebagai upaya terakhir, kata Menteri Kesehatan Sajid Javid, menekankan bahwa sementara penerimaan rumah sakit meningkat, pasien perawatan intensif stabil.

Penyebaran cepat varian Omicron di Inggris telah membawa infeksi ke rekor tertinggi, dengan hampir 190.000 kasus baru dilaporkan pada hari Jumat.

Inggris belum memberlakukan aturan baru untuk Inggris, yang merupakan lebih dari 80% populasi Inggris.

Skotlandia, Wales, dan Irlandia Utara semuanya memberlakukan pembatasan seperti:

“Pembatasan kebebasan kita harus menjadi pilihan terakhir yang mutlak,” tulis Sajid Javid dalam sebuah artikel yang diterbitkan di Daily Mail, Sabtu. “Kita harus memberi diri kita kesempatan terbaik untuk hidup berdampingan dengan virus dan menghindari tindakan tegas di masa depan.”

Sajid Javid mengatakan pada 27 Desember bahwa tidak ada pembatasan baru yang akan diberlakukan di Inggris sebelum akhir tahun 2021. Artikelnya menyarankan bahwa tidak ada pembatasan baru yang akan segera terjadi pada tahun 2022.

Dia mengatakan bahwa sementara lonjakan Omicron mewakili waktu yang mengkhawatirkan, Inggris memulai tahun baru dalam posisi yang jauh lebih kuat daripada dalam 12 bulan sebelumnya berkat tingkat vaksinasi yang tinggi terhadap COVID.

“Jumlah ICU stabil dan saat ini tidak mengikuti tren yang kita lihat sekitar tahun lalu selama gelombang alfa,” tulisnya.

Dia mengakui bahwa karena jeda waktu antara infeksi dan rawat inap, peningkatan tajam dalam jumlah orang yang membutuhkan perawatan dari Layanan Kesehatan Nasional (NHS) tidak dapat dihindari.

“Ini kemungkinan akan menguji batas kapasitas terbatas NHS bahkan lebih dari musim dingin biasa,” katanya, mendesak warga untuk melakukan apa pun yang mereka bisa untuk melindungi diri mereka sendiri.

READ  China: Puing-puing rudal mendarat di Samudra Hindia

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan akan diposting melalui feed sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *